Apollo’s Alpha: Apa yang Memberi Nilai Aset Kripto?

David Angliss, seorang analis di sebuah perusahaan investasi cryptocurrency utama Australia, mengatakan: Ibukota Apollomembagikan pandangan reguler dana tentang apa yang terjadi di ruang cryptocurrency yang berubah dengan cepat dan mudah berubah.

Dalam kolom Apollo Alpha minggu ini, David Angliss berhenti sejenak dari detail proyek cryptocurrency saat ia menunjukkan beberapa penelitian mendalam yang dikumpulkan oleh rekannya Tim Johnston. Dan ini membantu menjawab pertanyaan yang sangat menjengkelkan dan sulit dijawab tentang apa yang memberi cryptocurrency* nilainya.

Mencoba menjelaskan secara sederhana apa sebenarnya blockchain, Bitcoin, Ethereum, dan DeFi itu cukup rumit, dan goresan kepala nilai kripto sering kali ditimbulkan oleh mereka yang berada di luar gelembung sektor. Belum lagi memberikan respons cerdas terhadap karakter.

Tetapi dengan sangat detail, Apollo melakukan pekerjaan yang hebat. Lebih detail di sini dengan bantuan David.

(*Catatan: Apollo Capital umumnya lebih menyukai istilah “cryptoassets” daripada “cryptocurrency”, terutama karena ini adalah “deskripsi yang lebih luas dan lebih akurat.”)

Kategori aset kripto

Untuk mulai menjawab pertanyaan yang kami tuju, Apollo pertama-tama mengidentifikasi kategori aset kripto dasar, dengan Bitcoin masuk ke dalam kelasnya sendiri.

• Emas Digital (Bitcoin)

• Aset kripto seperti komoditas

• Aset kripto seperti saham yang didukung oleh arus kas

• Aset kripto seperti utang

• Aset kripto seperti mata uang

“Dalam memahami bagaimana aset kripto menjadi berharga, ada baiknya untuk memahami bahwa banyak aset sama berharganya dengan aset tradisional,” kata analisis Apollo.

Dan “nilai kelas aset yang mapan muncul dari satu atau kombinasi dari hal-hal berikut”:

Baik Lampirkan ke Aset

kegunaan disediakan oleh aset

kepercayaan dalam nilai properti

Nilai Bitcoin adalah cerita yang kuat

Analisis Apollo tentang nilai Bitcoin yang membandingkan aset dengan emas sangat menarik karena, secara sepintas, pengelola dana tampaknya menganggap Bitcoin memiliki nilai yang kecil. Tapi tidak.

“Tidak ada hak yang melekat pada Bitcoin. Bitcoin tidak memiliki nilai intrinsik. Ini memiliki kegunaan yang terbatas dan dapat disimpan, dikirim, dan diterima,” tulis Johnston.

Baca Juga :  Peretas yang mencuri dan menjual lagu Ed Sheeran untuk enkripsi dijatuhi hukuman penjara

“Tapi seperti yang akan kita lihat, nilai Bitcoin tidak berasal dari kegunaannya. Bitcoin adalah sebuah cerita, cerita yang sangat kuat berdasarkan makna dan sifat uniknya.”

Analisis ini menelusuri asal-usul Bitcoin, yang didirikan secara anonim setelah krisis keuangan global tahun 2008, hingga “mata uang atau penyimpan nilai non-berdaulat, non-politik yang dapat menangkap nilai dalam jumlah besar”. Bitcoin hingga. terbuka untuk semua. “

“Banyak negara di seluruh dunia mencari alternatif dolar AS sebagai mata uang cadangan global, tetapi dibatasi oleh propertinya, terutama properti fisiknya.”

Apollo membandingkan kisah Bitcoin dengan kisah mata uang dan emas. Apollo percaya bahwa mata uang tidak memiliki “nilai intrinsik”, tetapi itulah yang diyakini orang.

Dan meskipun grafik seperti ini…

Kebetulan, untuk tujuan laporan Apollo, “Aset seperti emas, bitcoin, mata uang, dan komoditas tidak menghasilkan arus kas dan karenanya tidak memiliki nilai intrinsik.”

Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, nilai dolar AS telah turun drastis selama 100 tahun terakhir. “Kami yakin itu akan terus turun lebih jauh,” kata Apollo.

Uang, di sisi lain, adalah cerita lain meyakini “Nilai emas pada akhirnya adalah konstruksi sosial. Ini memiliki nilai karena kita semua setuju bahwa itu telah dan akan selalu ada,” rincian laporan itu. .

Tetapi Apollo percaya (seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah) mengapa Bitcoin telah menjadi aset yang lebih baik dibandingkan dan jika mencapai kapitalisasi pasar yang sama dengan yang dinikmati emas saat ini. , yang menjelaskan mengapa aset mencapai USD 600.000 per koin. .

Ethereum sebagai komoditas

Apollo melihat platform kontrak pintar, juga dikenal sebagai Layer 1, sebagai aset seperti komoditas dan mengutip Ethereum sebagai platform kontrak pintar angsa bantengnya. Mengingat bahwa aset tersebut memiliki keunggulan efek jaringan yang luar biasa dibandingkan dengan semakin banyak pesaing, itu untuk alasan yang bagus.

Mengenai kegunaan Bitcoin yang relatif terbatas, Apollo menulis, “Ethereum dikembangkan sebagian karena ketidakfleksibelan Bitcoin.”

“Ethereum dapat dianggap sebagai blockchain yang lebih fleksibel dan serbaguna yang menawarkan pembangun dan pengguna utilitas yang jauh lebih besar daripada Bitcoin. Kami mengusulkan bahwa itu adalah aset seperti komoditas yang dilahirkan.”

Baca Juga :  N26 Menambahkan Perdagangan Crypto Dengan Integrasi Bitpanda Baru – TechCrunch

“Ethereum dapat dianggap sebagai listrik yang menggerakkan pengembangan dan pengoperasian aplikasi terdesentralisasi. Pada akhirnya, permintaan listrik dan Ethereum akan bergantung pada utilitas. Jika Anda tidak meminta , harganya akan turun.”

Sebaliknya, selama orang terus membangun di atas Ethereum dan terus menggunakannya, misalnya untuk tujuan keuangan terdesentralisasi, mereka akan mengharapkan harga ETH bertahan atau naik.

DeFi sebagai aset kripto seperti saham

Ini adalah kategori yang paling diminati Apollo Capital, kata David Angliss. Sederhananya, mereka memperoleh nilai dari “hak yang melekat pada aset.”

Maksud kamu apa? Seperti yang dijelaskan dalam laporan, “Hak-hak ini biasanya dalam bentuk arus kas yang secara otomatis mengalir ke dalam aset sesuai dengan kode yang menjadi dasar aset tersebut.”

“Banyak aplikasi DeFi seperti ekuitas dan didukung arus kas,” catat laporan itu. “Pelaku pasar keuangan tradisional menilai saham sebagai nilai sekarang dari arus kas masa depan. Harga saham naik.

“Aset DeFi bekerja dan menghasilkan nilai dengan cara yang sama. Saat arus kas masa depan yang diharapkan dari aplikasi ini meningkat, demikian juga nilai yang dihasilkan dalam token ini.”

Untuk tujuan pelaporan, Apollo menggunakan DeFi Asset Synthetix (SNX), protokol likuiditas derivatif terdesentralisasi, dan GMX, tempat terdesentralisasi dan pertukaran abadi.

Selama beberapa bulan terakhir, Apollo telah menampilkan beberapa proyek dan aset DeFi lainnya yang sesuai dengan kategori ini, termasuk dHedge (DHT) dan Clearpool (CPOOL).

Aset Kripto Seperti Utang dan Mata Uang Kripto

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita bahas secara singkat dua kategori terakhir Apollo.

Aktivitas investasi Apollo Capital jelas terfokus pada aset kripto seperti komoditas dan aset kripto seperti saham, jadi kami memperlakukannya seperti catatan kaki. “Kami percaya utilitas dan aplikasi yang disediakan oleh aset-aset ini sangat inovatif,” kata manajer dana digital.

Yang mengatakan, mereka masih merupakan kehadiran besar di dunia crypto dan layak dipertimbangkan segera untuk membedakan mereka dari kategori lain.

Aset kripto seperti utang

Aset Crypto seperti utang juga terkait dengan DeFi, Apollo menjelaskan. Secara khusus, ini terkait dengan protokol yang berfokus pada pinjam meminjam, seperti Aave (AAVE), pelopor di bidang cryptocurrency.

aktiva Terjadi nilainya dari waktu ke waktu melalui pembayaran bunga dari peminjam.

Baca Juga :  Iklan Crypto "Fortune Favors the Brave!" Matt Damon Menandai Peringatan Satu Tahun

Juga, banyak protokol pinjaman terdesentralisasi memiliki aset kripto seperti utang yang mereka distribusikan kepada pemberi pinjaman di platform. Pemberi pinjaman berhak menerima aset kripto seperti utang ini untuk memberikan pinjaman aman pada platform terdesentralisasi.

“Aset crypto seperti hutang yang paling sederhana di DeFi dikenal sebagai a-Token,” membaca laporan itu. “Pengguna menerima token a-Token ketika mereka menyetor aset kripto ke dalam protokol pinjaman terdesentralisasi utama seperti AAVE. Ini dengan cara yang sama Anda akan mewakili setoran di bank yang Anda buat.”

aset kripto seperti mata uang

Stablecoin adalah aset yang langsung terlintas dalam pikiran di sini. Lainnya, seperti Tether (USDT) dan Koin Dolar AS (USDC), dirancang untuk dipatok ke dolar AS.

Lebih umum, “Sulit untuk menentukan mengapa mata uang itu berharga,” kata Apollo. “Uang 50 dolar tidak memiliki nilai intrinsik.”

“Ini memiliki nilai karena diterima oleh penerima. Sayangnya, sejarah dipenuhi dengan contoh mata uang yang terdevaluasi.”

Contoh lain dari aset seperti mata uang termasuk aset kripto yang dirancang untuk bertindak sebagai alat tukar. Apollo mengutip Litecoin (LTC), Bitcoin Cash (BCH), dan Bitcoin SV (BSV) sebagai contoh yang representatif.

“Kami percaya bahwa sangat sulit bagi aset kripto seperti mata uang untuk menghasilkan nilai yang signifikan, jadi kami tidak berinvestasi dalam aset kripto seperti mata uang,” jelas pengelola dana digital.

“Penggunaan aset kripto yang mudah menguap sebagai media pertukaran yang meresap adalah tantangan besar. Hal yang sama dapat dikatakan untuk Ethereum dan Bitcoin. Mungkin ada, tapi kami yakin sangat tidak mungkin untuk menggantikan mata uang fiat sebagai media de facto menukarkan.

“Stablecoin memiliki peluang sukses yang jauh lebih baik dengan menggabungkan stabilitas dan penerimaan mata uang fiat dengan sifat digital aset kripto.”

Tentu saja, ringkasan Coinhead yang dipimpin Apollo ini hanya menggores permukaan laporan. Bacaan lengkap sangat dianjurkan.

Stockhead tidak memberikan, mendukung, atau mendukung nasihat keuangan yang terkandung dalam artikel ini.