Apakah ‘Crypto Winter’ mencair menjadi musim semi?

Akankah Crypto Winter Mencair di Musim Semi?

Industri cryptocurrency yang terkepung masih belum pulih dari kehancuran pasar yang sederhana awal tahun ini. Narasi populer tentang manfaat koin digital sebagai lindung nilai terhadap inflasi atau sebagai penyimpan nilai telah ditinggalkan sementara harga banyak token yang diperdagangkan secara luas telah jatuh.

Pada saat yang sama, beberapa nama yang dulu terkenal di bidang tersebut, termasuk platform pinjaman kripto Celsius dan dana lindung nilai Three Arrows, bangkrut di bawah tekanan terus-menerus dari pasar.

Namun, harga telah mendatar dalam beberapa minggu terakhir.

Bitcoin, cryptocurrency terkemuka di dunia, telah berayun antara $20.000 dan $25.000 setelah turun dari puncak November di bawah $69.000. Penggabungan – nama yang mengacu pada transisi Ethereum ke sistem blockchain yang lebih ramah lingkungan dan lebih hemat energi – sejauh ini gagal mendorong setiap koin ke level tertinggi sebelumnya di sekitar $5.000.

Secara keseluruhan, volume perdagangan berjangka crypto juga belum mengambil momentum. Data yang dibagikan dengan Financial Times dari platform analitik Crypto Compare menunjukkan bahwa keseluruhan volume perdagangan berjangka telah mengalami stagnasi selama tiga bulan terakhir.

Namun, stabilitas relatif dari token industri yang paling populer dalam beberapa minggu terakhir telah memicu perdebatan di antara para spekulan tentang kapan apa yang disebut “musim dingin kripto” dapat dianggap telah mencair di musim semi. Scott Cipollina

Apakah harga konsumen AS mendingin di bulan September?

Inflasi AS diperkirakan naik sedikit lebih lambat dari bulan sebelumnya di September, didukung oleh harga energi yang lebih rendah.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks harga konsumen utama AS mencatat pembacaan tahun ke tahun sebesar 8,1% pada September, dibandingkan dengan 8,3% pada Agustus. CPI diperkirakan akan naik 0,2% bulan ke bulan, dibandingkan dengan 0,1% di bulan Agustus.

Baca Juga :  Peretas mencuri $100 juta dari proyek cryptocurrency Mango

Analis Barclays Jonathan Hill memperkirakan data menunjukkan penurunan sekitar 6% dalam harga bensin.

Tetapi proyeksi menunjukkan bahwa CPI inti (yang menghilangkan dampak dari sektor pangan dan energi yang bergejolak) dapat didorong oleh kenaikan biaya tempat tinggal yang berkelanjutan.

Indeks harga konsumen diperkirakan akan naik sebesar 6,5% tahun ke tahun dan 0,5% bulan ke bulan di bulan September, dari masing-masing 6,3% dan 0,6% di bulan Agustus. Harga rumah AS telah jatuh dalam beberapa bulan terakhir karena kenaikan suku bunga mendorong tingkat pinjaman rumah lebih tinggi. Itu pada gilirannya telah mendukung pasar sewa, dengan Barclays memperkirakan data inflasi menunjukkan pertumbuhan sewa 0,6% bulan ke bulan.

Data CPI diharapkan akan dirilis sehari setelah publikasi risalah pertemuan Dewan Federal Reserve September. Baik data dan risalah dapat memberi tahu pasar apa yang diharapkan dari pertemuan Fed November.

Pasar berjangka sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga keempat berturut-turut sebesar 0,75% bulan depan. Nada risalah dan keadaan inflasi dapat memperkuat pandangan itu. Kate Duggid

Apakah PDB Inggris Turun di Bulan Agustus?

Ekonomi Inggris diperkirakan akan sedikit berkontraksi di bulan Agustus setelah lesu hampir sepanjang tahun karena harga yang tinggi mengganggu permintaan rumah tangga dan aktivitas bisnis.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters mengatakan data pada hari Rabu menunjukkan PDB turun 0,1% antara Juli dan Agustus setelah datar selama tiga bulan.

Data juga diharapkan menunjukkan produksi industri berkontraksi 0,2% bulan ke bulan dan output sektor jasa naik 0,1%.

Dalam tiga bulan hingga Agustus, ekonomi diproyeksikan lebih kecil 0,2% dibandingkan tiga bulan sebelumnya.

Para ekonom mengatakan prospek ekonomi Inggris tidak cerah, meskipun dukungan pemerintah untuk kenaikan biaya energi dan proposal untuk pemotongan pajak.

Baca Juga :  Crypto Whale Memenangkan $35 Juta di Shiba Inu (SHIB), Heralds Bull Season

Pemerintah telah membekukan tagihan energi rumah tangga dan memotong pajak untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Namun, beberapa ekonom memperkirakan resesi yang mendalam untuk ekonomi Inggris sebagai anggaran ‘mini’ telah mengirim ekspektasi suku bunga meroket, menambah biaya krisis biaya hidup krisis pinjaman.

Ekonom Deutsche Bank Sanjay Raja mengatakan prospek ekonomi Inggris “lebih melemah” setelah pengumuman kebijakan 23 September. Pengeluaran rumah tangga dan investasi bisnis diperkirakan akan lebih lemah dari sebelum pemerintah mengumumkan pemotongan pajak, dan pengangguran diperkirakan akan meningkat mulai tahun depan.

Terlepas dari langkah-langkah fiskal yang seharusnya mendukung pendapatan nyata yang dapat dibelanjakan, “pengetatan kondisi fiskal akan mengimbangi banyak keuntungan dari kebijakan fiskal,” kata Raja.

Dia sekarang mengharapkan ekonomi Inggris untuk kembali ke tingkat pra-pandemi pada 2024. Ini berbeda dengan semua negara G7 lainnya, yang telah mendapatkan kembali fondasi yang hilang selama krisis kesehatan.