Bitcoin (BTC) menembus $23.000

Cryptocurrency terbesar di dunia telah jatuh hampir 50% sejak awal 2021.

CFOTO | Penerbitan Masa Depan | Getty Images

Bitcoin Ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih agresif daripada yang ditakuti oleh Federal Reserve (Fed) AS memicu kelegaan untuk cryptocurrency, melewati ambang $24.000 untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan.

Cryptocurrency terbesar di dunia melonjak menjadi $24.047 pada hari Rabu, naik lebih dari 8% dalam 24 jam dan diperdagangkan pada level yang tidak terlihat sejak pertengahan Juni, menurut data dari Coin Metrics.

Pedagang merasa lega dengan prospek langkah kebijakan Fed yang lebih lunak pada pertemuan penetapan suku bunga berikutnya.

Dampak pengetatan moneter oleh Bank Sentral AS telah sangat membebani aset berisiko seperti saham dan mata uang kripto.

Bitcoin masih turun sekitar 50% sejak awal 2021.

Antoni Trenchev, CEO pemberi pinjaman crypto Nexo, mengatakan: “Meskipun ini belum tentu akhir dari pasar beruang crypto, reli bailout Bitcoin telah lama tertunda.

“Bitcoin mulai menemukan pijakannya setelah bulan yang bergejolak, dan kita akan melihatnya minggu depan,” tambahnya.

Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga lagi pada pertemuan kebijakan berikutnya, tetapi para ekonom memperkirakan kenaikan suku bunga kali ini menjadi 75 basis poin, bukan 100 basis poin.

Cryptocurrency disebut-sebut sebagai sumber nilai yang tidak berkorelasi dengan pasar keuangan tradisional. Tetapi teori itu tidak menjadi kenyataan ketika The Fed mulai menaikkan suku bunga dan para pedagang meninggalkan pasar saham karena uang institusional mengalir ke aset digital.

Menurut Yuya Hasegawa, seorang analis pasar cryptocurrency di pertukaran crypto Jepang Bitbank, kenaikan di atas $ 22.700 berarti cryptocurrency telah pulih di atas rata-rata pergerakan 200 minggu, menandai “pembalikan tren.” Membangun fondasi teknis.

Baca Juga :  Musim dingin kripto kasar.Berikut adalah 5 tips bertahan hidup yang penting

“Pasar membutuhkan sedikit kepastian tentang laju kenaikan suku bunga Fed yang melambat,” katanya. “Namun demikian, prospek jangka pendek untuk Bitcoin adalah bullish dan bisa naik menjadi sekitar $29.000 minggu ini.”

Sementara itu, para pedagang bertaruh bahwa penularan pasar intens yang terburuk yang disebabkan oleh masalah likuiditas di beberapa perusahaan cryptocurrency besar kemungkinan telah mereda.

Bagaimana stablecoin menjadi tulang punggung cryptocurrency

Mata uang digital telah berada di bawah tekanan jual yang besar selama beberapa bulan terakhir karena runtuhnya beberapa usaha terkenal telah menyebabkan efek riak di pasar. Terra, yang disebut stablecoin algoritmik, anjlok mendekati nol pada bulan Mei, memicu serangkaian peristiwa yang pada akhirnya menyebabkan kebangkrutan perusahaan kripto Celsius, Three Arrows Capital, dan Voyager.

Ethereum “Penggabungan”

Di tempat lain di sandi, eter Itu naik hampir 5% menjadi $1.609,06, dengan apa yang disebut “altcoin” lainnya juga lebih tinggi.

Bisakah Ethereum Mengalahkan Bitcoin sebagai Raja Crypto?

Token terbesar kedua naik lebih dari 50% selama tujuh hari terakhir, didorong oleh optimisme tentang peningkatan yang sangat diantisipasi ke jaringan yang dikenal sebagai ‘Gabung’.

Pengembang sekarang mengharapkan pembaruan yang akan memindahkan Ethereum dari penambangan kripto yang dipertanyakan secara lingkungan ke sistem yang lebih hemat energi yang akan selesai pada 19 September.

“Penambangan kripto telah banyak dikritik karena berkontribusi terhadap perubahan iklim karena sifatnya yang intensif energi, dan saat kebakaran hutan mengamuk di seluruh Eropa dan AS, perdagangan eter dapat mengurangi kerusakan lingkungan. Potensi yang menjanjikan memicu gelombang minat.” Susannah Streeter, analis investasi dan pasar senior di Hargreaves Lansdown, mengatakan:

Baca Juga :  CQG bermitra dengan NUTS Finance pada infrastruktur crypto