Opini: Kim Kardashian memberikan keuntungan bagi industri kripto

Catatan Editor: Emily Parker adalah direktur eksekutif konten global di CoinDesk, sebuah perusahaan media, acara, indeks dan data, mantan penasihat kebijakan untuk Departemen Luar Negeri AS, dan penulis/editor untuk The Wall Street Journal. Dia adalah penulis Now I Know Who My Comrades Are: Voices From the Internet Underground. Pendapat dalam komentar ini adalah miliknya sendiri. Baca lebih banyak pendapat di CNN.

Emily Parker

Pada hari Senin, Komisi Sekuritas dan Pertukaran mengumumkan bahwa Kim Kardashian telah mengajukan gugatan perdata karena mempromosikan cryptocurrency EthereumMax di Instagram, tetapi tidak mengungkapkan bahwa dia dibayar untuk melakukannya. Kardashian setuju untuk membayar denda sekitar $1,3 juta dan tidak mempromosikan cryptocurrency selama tiga tahun, menurut SEC.

Kasus ini mencerminkan masalah yang lebih besar dalam industri cryptocurrency. Selebriti menggunakan pengaruh mereka untuk mempromosikan cryptocurrency, kelas aset yang kompleks dan berisiko. Cryptocurrency dikenal karena potensinya untuk berinvestasi dalam koin dan proyek yang tidak dipahami orang.

SEC mengejar kegagalan Kardashian untuk mengungkapkan pembayaran promosi, tetapi juga mengklarifikasi bahwa itu menganggap Ethereum Max sebagai keamanan. Sekuritas datang dengan seperangkat aturan ketat yang dirancang untuk melindungi investor. Ini harus mendorong selebriti dan promotor cryptocurrency lainnya untuk berpikir dua kali sebelum menawarkan apa yang mereka anggap sebagai nasihat keuangan kepada berbagai konsumen.

Kardashian bukan selebriti pertama yang mendapat masalah dengan SEC. Floyd Mayweather Jr., Steven Seagal dan DJ Khaled juga telah membayar denda karena mempromosikan cryptocurrency.

Tetapi dukungan selebriti terkait crypto lainnya, meskipun tidak ilegal, tetap kontroversial. Menciak Ini mendukung dogecoin, cryptocurrency bertema Shiba Inu. Lalu ada promosi Matt Damon untuk platform pertukaran crypto Crypto.com Dengan begitu banyak selebriti yang mempromosikan token yang tidak dapat dipertukarkan, pada dasarnya aset digital mereka sendiri, mereka sulit untuk dilacak.

Baca Juga :  Inilah kerangka kerja Biden untuk mengatur crypto

Ini tidak normal. Jauh lebih jarang melihat selebritas terkenal menawarkan nasihat keuangan tentang aset tradisional seperti saham. “Jika seorang selebriti secara acak mengiklankan saham, apakah Anda akan membelinya?” Neeraj Agrawal, direktur komunikasi di Coin Center, sebuah think tank kebijakan cryptocurrency, memberi tahu saya. “Cryptocurrency seharusnya tidak membuang semua uji tuntas ke luar jendela.”

Cryptocurrency adalah industri yang bergerak cepat dan regulator belum mengejar ketinggalan. Koin dan proyek baru bermunculan setiap saat, terkadang tanpa peringatan yang cukup tentang risiko investasi. Cryptocurrency secara umum dapat dikatakan sebagai aset yang didorong oleh sentimen karena harganya ditentukan oleh kepercayaan kolektif pada nilainya daripada oleh fundamental. Ini bisa membuat media sosial menjadi pendorong harga yang potensial. Saya di sini.

Mania yang didorong oleh sentimen ini sangat menonjol tahun lalu selama puncak pasar bull cryptocurrency. Banyak investasi tampaknya lebih didorong oleh rasa takut kehilangan daripada analisis yang bijaksana. Pemberi pinjaman Crypto Celsius dan stablecoin TerraUSD (UST) hanyalah dua contoh proyek yang akhirnya gagal, memikat investor dengan iming-iming pengembalian yang tinggi. Celsius mengajukan perlindungan kebangkrutan dan harga UST, yang seharusnya diperdagangkan pada $1, ternyata jauh lebih rendah dari itu. Sementara itu, pasar NFT yang dulu panas mengalami penurunan harga tahun ini.

Bagaimana Anda membedakan antara pemenang dan pecundang di pasar yang berubah begitu cepat dan membingungkan?

SEC yang menghukum semua influencer yang men-tweet secara tidak bertanggung jawab tentang cryptocurrency tidak akan menyelesaikan masalah dukungan selebriti. “Mereka harus selektif dalam hal sumber daya yang terbatas,” kata Agrawal. “Tidak mungkin melacak semua orang. Dalam mengejar nama besar, saya tidak akan terkejut jika ini adalah tembakan peringatan yang banyak didengar oleh komunitas selebriti.

Baca Juga :  Crypto Exchange Coinbase Menerima Persetujuan Peraturan Singapura

Dalam hal itu, Kardashian telah menjadi anugerah bagi industri cryptocurrency. Contoh profil tinggi seperti ini mungkin membuat selebritas lain berpikir dua kali sebelum memberikan token mereka di media sosial.

“Saya pikir orang akan lebih berhati-hati sekarang,” kata Lisa Braganca, mantan presiden cabang SEC. “Begitulah cara SEC berbicara kepada dunia. Jika mereka keluar dan membuat video informasi, dampaknya akan jauh lebih kecil. Itu akan jauh lebih tidak berisik daripada jika mereka mengambil tindakan penegakan hukum. Menjadi.”

Solusi yang lebih baik untuk masalah ini adalah bagi investor untuk melakukan penelitian mereka sendiri sebelum menuangkan tabungan mereka ke dalam mata uang kripto, dan meminta para pendiri kripto untuk lebih transparan tentang teknologi dan pendanaan di balik proyek mereka. Untuk saat ini, bagaimanapun, kita dapat mengharapkan tindakan SEC ini membuat selebriti lebih enggan untuk menawarkan nasihat keuangan kepada pengikut mereka. Jika itu terjadi, industri crypto akan berterima kasih kepada Kardashian.