ETF Blockchain VS ETF Bitcoin, Apa Perbedaannya

ETF Blockchain VS ETF Bitcoin, Apa Perbedaannya?

Terlepas dari kenyataan bahwa cryptocurrency Bitcoin mendapatkan perhatian dalam komunitas investasi, Bitcoin Exchange Traded Funds (ETFs) relatif baru. ETF Blockchain juga telah memulai debutnya di pasar arus utama. Dalam berita dan laporan media arus utama, istilah Bitcoin dan blockchain terkadang digunakan secara bergantian. Akibatnya, ETF blockchain dan ETF Bitcoin adalah produk keuangan yang berbeda, tetapi mereka dapat membingungkan.

Poin penting
Bitcoin Exchange Traded Funds (ETFs) relatif baru, tetapi jumlah ETF blockchain terus bertambah.
Dalam beberapa tahun terakhir, cryptocurrency telah terlibat dalam berbagai pertempuran regulasi, terutama peran mereka dalam mempromosikan aktivitas kriminal seperti pencucian uang.
Teknologi Blockchain, di sisi lain, tidak dilarang atau dipantau oleh badan pengatur.
ETF Blockchain terutama melacak harga pasar saham perusahaan yang telah berinvestasi dalam teknologi blockchain dana tersebut.
Baru-baru ini, ada peningkatan optimisme tentang potensi ETF Bitcoin dalam waktu dekat. Artinya, ketua SEC berikutnya adalah Gary Gensler, yang memiliki keahlian mendalam dalam cryptocurrency.
ETF Blockchain
ETF Blockchain terutama melacak harga pasar saham perusahaan yang telah berinvestasi dalam teknologi blockchain dana tersebut. Karena blockchain adalah sebuah teknologi, ia tidak terikat pada perusahaan atau produk tertentu.

“Bitcoin membutuhkan blockchain, tetapi blockchain tidak,” kata Christian Magoon, CEO Amplify ETF, ETF terbesar yang berfokus pada blockchain. Kemitraan dengan Maersk, jalur pelayaran untuk menerapkan blockchain di industri pengiriman 2.

Demikian pula, perusahaan e-commerce Overstock berinvestasi di blockchain melalui Medici Ventures dan pertukaran koin digital tZERO3. Secara alami, perusahaan-perusahaan ini populer dengan ETF blockchain. Misalnya, Amplify ETF’s Amplify Transformational Data Sharing ETF (BLOK) dan Siren Shares Nasdaq NexGen Economy (BLCN) menyertakan kedua perusahaan dalam ETF mereka.

Baca Juga :  Perlombaan Crypto Memanaskan Saat Mantan Pekerja Meta Menyebarkan Blockchain

Bitcoin ETF
Sebagian besar aplikasi ETF Bitcoin yang diajukan ke Securities and Exchange Commission (SEC) mengusulkan untuk melacak harga Bitcoin melalui kontrak berjangka yang diperdagangkan di Chicago Board Options Exchange dan CME Group. .. Dalam model ini, ETF melacak harga Bitcoin melalui kepemilikan kontrak berjangka.

Pada Oktober 2021, ProShares Bitcoin Strategy ETF, ETF berjangka Bitcoin pertama, diluncurkan. Ini melacak kontrak berjangka Bitcoin yang ditetapkan pada harga cryptocurrency di masa depan 4. Ini setelah SEC menolak banyak ETF Bitcoin dan menolak proposal ini karena masalah “likuiditas dan penilaian” dari proposal ETF. Pada hari yang sama ketika ProShares Bitcoin Strategy ETF diluncurkan, Grayscale Investments LLC mengajukan aplikasi untuk mengonversi Grayscale Bitcoin Trust, dana Bitcoin terbesar di dunia, menjadi Bitcoin Spot ETF. Lima

Dalam bentuknya saat ini, ETF blockchain memiliki volatilitas yang relatif rendah jika dibandingkan dengan volatilitas ETF Bitcoin (virtual). Ini karena tidak terkena fluktuasi harga Bitcoin yang fluktuatif.

Namun, blockchain masih dianggap sebagai teknologi awal dan saat ini tidak membentuk pasar yang besar. Akibatnya, harga saham perusahaan yang dilacak oleh ETF rentan terhadap faktor-faktor yang tidak atau tidak mempengaruhi teknologi blockchain. Saat diluncurkan, ETF Bitcoin akan terpengaruh secara langsung oleh kebijakan regulasi terkait Bitcoin dan mata uang kripto.

Perbedaan utama
Untuk memahami perbedaan antara ETF Bitcoin dan ETF blockchain, penting untuk mengetahui perbedaan antara produk yang mereka lacak. Bitcoin adalah cryptocurrency, tetapi blockchain adalah teknologi yang mendasari cryptocurrency. Pembedaan ini penting ketika mempertimbangkan dalam konteks produk investasi.

Bitcoin berjangka sudah tersedia di bursa nasional utama, tetapi status regulasi cryptocurrency masih belum jelas di beberapa yurisdiksi. Dalam beberapa tahun terakhir, cryptocurrency telah terlibat dalam beberapa pertempuran peraturan, terutama peran mereka dalam mempromosikan aktivitas kriminal seperti pencucian uang.

Baca Juga :  Perusahaan Crypto didenda $29,3 juta karena melanggar beberapa sanksi AS

Sementara itu, teknologi blockchain telah disetujui oleh CEO JP Morgan Jamie Dimon dan digunakan di berbagai industri jasa keuangan. Teknologi Blockchain tidak dilarang atau dipantau oleh badan pengatur. 6

Saat ini ada tujuh perdagangan ETF blockchain di pasar yang diatur. Semua ETF ini diluncurkan antara 2018 dan 2021. Ini adalah ETF Global X Blockchain, ETF Bitwise Crypto Industry Innovators, ETF Ekonomi Siren Nasdaq NexGen, ETF Capital Link NextGen Protocol, dan Amplify Transformational Data Sharing ET.

Perbedaan utama
Untuk memahami perbedaan antara ETF Bitcoin dan ETF blockchain, penting untuk mengetahui perbedaan antara produk yang mereka lacak. Bitcoin adalah cryptocurrency, tetapi blockchain adalah teknologi yang mendasari cryptocurrency. Pembedaan ini penting ketika mempertimbangkan dalam konteks produk investasi.

Bitcoin berjangka sudah tersedia di bursa nasional utama, tetapi status regulasi cryptocurrency masih belum jelas di beberapa yurisdiksi. Dalam beberapa tahun terakhir, cryptocurrency telah terlibat dalam beberapa pertempuran peraturan, terutama peran mereka dalam mempromosikan aktivitas kriminal seperti pencucian uang.

Sementara itu, teknologi blockchain telah disetujui oleh CEO JP Morgan Jamie Dimon dan digunakan di berbagai industri jasa keuangan. Teknologi Blockchain tidak dilarang atau dipantau oleh badan pengatur. 6

Saat ini ada tujuh perdagangan ETF blockchain di pasar yang diatur. Semua ETF ini diluncurkan antara 2018 dan 2021. Ini adalah ETF Global X Blockchain, ETF Bitwise Crypto Industry Innovator, ETF Ekonomi Siren Nasdaq NexGen, ETF Capital Link NextGen Protocol, Amplifikasi ETF Berbagi Data Transformasi, Transaksi & Proses Inovatif Indeks Kepercayaan Pertama. ETF, dan ETF Transformasi Digital Vektor VanEck. Semua ETF ini diluncurkan antara 2018 dan 2021. Pada November 2021, kami memiliki total aset yang dikelola (AUM) senilai sekitar $2,5 miliar, dengan rasio biaya mulai dari 0,50% hingga 0,95%. 7

Baca Juga :  Adopsi Crypto Tumbuh di Timur Tengah saat Wilayah Mendapat ETP Bitcoin Pertama

Leave a Reply

Your email address will not be published.