74% Lembaga Keuangan Berencana Membeli Crypto: Fidelity Survey

  • Investor mengutip diversifikasi, tidak berkorelasi dengan aset lain, dan lingkungan makro sebagai alasan untuk terlibat dengan aset digital
  • Hampir 35% responden percaya bahwa aset digital harus dianggap sebagai kelas investasi yang terpisah, naik dari 23% pada tahun 2021.

Raksasa jasa keuangan Fidelity telah menemukan bahwa lebih banyak institusi berinvestasi dalam cryptocurrency daripada tahun lalu, meskipun terjadi penurunan pasar.

Menurut Studi Aset Digital Investor Institusional tahunan keempat dari Fidelity Digital Assets, yang dirilis Kamis, Fidelity melaporkan bahwa 58% investor yang disurvei akan memiliki aset digital pada paruh pertama tahun 2022. , menunjukkan peningkatan 6% dari tahun ke tahun.

Tom Jessop, presiden Fidelity Digital Assets, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sementara pasar telah menghadapi hambatan dalam beberapa bulan terakhir, fundamental aset digital tetap kuat dan pelembagaan pasar selama beberapa tahun terakhir telah menyebabkan peristiwa baru-baru ini. Saya percaya kita bisa melewati ini,” katanya. .

Survei tersebut melibatkan 1.052 investor institusi dari Asia, Eropa, dan AS.

Kepemilikan aset digital adalah yang tertinggi di Asia, dengan 69% institusi di kawasan ini melaporkan investasi di segmen ini. Angka ini lebih rendah di Eropa (69%) dan AS (42%), tetapi masing-masing meningkat 11 dan 9 poin dari tahun lalu.

Institusi apa yang Anda investasikan?

Investor kaya mendorong kenaikan di Eropa dan AS, sementara penasihat keuangan juga berkontribusi terhadap kenaikan di Eropa.

Secara keseluruhan, penggunaan aset digital global tertinggi di antara dana modal ventura (87%), diikuti oleh individu dengan kekayaan bersih tinggi (82%) dan penasihat (73%).

Baca Juga :  Protokol Snowfall, Safemoon, dan Filecoin – Perkembangan Besar Berikutnya di Ruang Crypto

Awal bulan ini, COO Ark Invest Tom Stout mengatakan kepada Blockworks bahwa penasihat yang telah lama diabaikan dari industri kripto – segmen yang dia sebut – adalah investor cryptocurrency besar. Dia mengatakan itu penting untuk merekrut. Ark dan perusahaan lain seperti Franklin Templeton dan Valkyrie Investments telah meluncurkan Individually Managed Accounts (SMA) yang berfokus pada kripto untuk para profesional investasi.

Chris Kuiper, direktur penelitian di Fidelity Digital Assets, mengatakan meskipun terjadi penurunan pasar, investor institusional baru-baru ini membangun pemahaman tentang teknologi dan proposisi nilai aset digital. Dia menambahkan bahwa peningkatan infrastruktur dan produk investasi yang tersedia untuk investor institusional juga kemungkinan berkontribusi pada peningkatan tingkat adopsi.

“Selain diversifikasi, de-korelasi dari aset lain, dan realisasi lingkungan makro/inflasi saat ini, investor yang disurvei juga melihat potensi manfaat dari industri yang sedang berkembang ini dan permainan teknologi inovatif di pasar ini. Kami melihatnya sebagai fitur menarik dari kelas aset,” katanya kepada Blockworks.

Hampir 40% lembaga keuangan membeli aset digital secara langsung, dengan Bitcoin dan Eter menjadi aset paling populer. Divisi aset digital Fidelity berencana untuk meluncurkan perdagangan eter kepada investor institusional pada 28 Oktober, seorang juru bicara mengatakan kepada Blockworks pekan lalu. Pengamat industri mengatakan Ethereum kemungkinan akan menjadi permainan yang lebih menarik bagi institusi setelah beralih dari proof-of-work ke proof-of-stake.

Dari mereka yang disurvei, 35% mengatakan mereka membeli investasi yang memegang cryptocurrency, 30% membeli investasi yang memegang perusahaan aset digital, dan 20% mendapatkan eksposur melalui kontrak berjangka.

Survei Fidelity Menunjukkan Meningkatnya Rasa Hormat Terhadap Crypto

Hampir 35% responden percaya bahwa aset digital harus dianggap sebagai kelas investasi yang terpisah, naik dari 23% pada tahun 2021.

Baca Juga :  Cryptos Dilaporkan Akan Dihancurkan Oleh Regulator AS

“Ini adalah salah satu dari banyak poin data yang memvalidasi tren yang kami lihat dalam bisnis kami sendiri: meningkatkan partisipasi investor institusional dan persepsi kedewasaan di pasar aset digital dan infrastruktur,” kata Kuiper.

Namun, 74% lembaga keuangan yang disurvei mengatakan mereka berencana untuk membeli aset digital di masa depan.

Secara global, preferensi pembelian di masa depan untuk penasihat keuangan, kantor keluarga, pensiun, dana lindung nilai cryptocurrency, dana modal ventura, dana abadi, dan yayasan konsisten dari tahun ke tahun.

Setengah dari responden menyebut volatilitas harga sebagai penghalang terbesar untuk berinvestasi dalam cryptocurrency, konsisten dengan Survei Fidelity 2021.

“Volatilitas harga jangka pendek sampai batas tertentu merupakan fitur yang melekat pada kelas aset yang muncul ini, tetapi banyak kekhawatiran lain yang diangkat oleh responden kami dapat diatasi seiring kemajuan investor institusi dalam perjalanan pendidikan mereka.” kata Kuiper.


Dapatkan berita dan wawasan crypto teratas hari ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda setiap malam. Berlangganan buletin gratis Blockworks hari ini.


  • Ben Struck

    Ben Strack adalah reporter yang berbasis di Denver yang meliput dana asli makro dan kripto, penasihat keuangan, produk terstruktur, dan integrasi aset digital dan keuangan terdesentralisasi (DeFi) ke dalam keuangan tradisional. Sebelum bergabung dengan Blockworks, ia meliput industri manajemen kekayaan di Fund Intelligence dan menjadi reporter dan editor untuk berbagai surat kabar lokal Long Island. Ia lulus dari Universitas Maryland dengan gelar jurnalisme.Email Ben [email protected]