Q9 Capital Memperoleh Lisensi Investasi Crypto di Dubai

Platform investasi Crypto Q9 Capital telah mendapatkan lisensi aset crypto sementara untuk beroperasi di Dubai. Berkantor pusat di Hong Kong, perusahaan telah disetujui oleh Otoritas Pengatur Aset Virtual Dubai (Vara).

Didirikan pada tahun 2020, Q9 Capital menawarkan paket Investasi Otomatis untuk menyediakan strategi investasi yang sistematis ke pasar kripto dan memenuhi permintaan yang terus meningkat untuk manajemen portofolio yang nyaman. Solusinya mencakup rencana tabungan yang membantu klien mengakumulasi aset digital dari waktu ke waktu dan autopilot investasi cryptocurrency mereka.

Q9 telah menjadi berita utama di Hong Kong dengan mendukung seniman dan kolektor digital yang bekerja pada platform berbasis blockchain, termasuk penggunaan token non-fungible (NFT).

James Quinn, Managing Partner Q9, mengatakan persetujuan akan memungkinkan perusahaan untuk membuat mesin investasi dan manajer aset untuk membuat, melaksanakan, mengelola, dan melaporkan strategi investasi aset digital melalui satu UI. Ini akan dapat mengiklankan white- solusi label, katanya. Namun, Q9 akan bertahap dengan semua penyedia layanan VARA berlisensi untuk mengakses pasar ritel.

“Kami berharap dapat bergabung dengan kerangka kepatuhan otoritas yang kuat dan berharap untuk terus membangun kemitraan saat kami memperluas kehadiran kami di Dubai untuk meluncurkan layanan tambahan dan penawaran yang ditingkatkan di kawasan ini. Saya menantikannya,” tambahnya.

Persetujuan utama akan memungkinkan Q9 untuk melakukan berbagai bisnis aset kripto di bawah fase regulasi awal VARA. VARA akan bertindak sebagai entitas pengendali tunggal yang diberi mandat untuk melisensikan dan mengelola aktivitas cryptocurrency di Dubai. Ini termasuk menyediakan produk dan layanan pertukaran kepada investor pra-kualifikasi dan penyedia layanan keuangan profesional di bawah pengawasan ketat dan kontrol kepatuhan FATF wajib.

Baca Juga :  Andreessen Horowitz Bertaruh Pada Cryptocurrency Pada Saat Terburuk — Inilah Alasannya

Peluncuran regulasi Q9 ke Dubai tidak mengejutkan. Bagaimanapun, Uni Emirat Arab memiliki salah satu iklim paling progresif di dunia dalam hal aset digital. Faktanya, langkah tersebut adalah yang terbaru dalam serangkaian persetujuan yang dijamin oleh platform crypto teratas karena Dubai bertujuan untuk menjadi pusat regional untuk sektor aset digital.

Khususnya, Uni Emirat Arab adalah ekonomi global pertama yang mendirikan regulator yang didedikasikan untuk sektor aset kripto. Seperti yang diumumkan oleh Perdana Menteri UEA dan Emir Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid, emirat telah memberlakukan undang-undang pertamanya untuk mengatur aktivitas cryptocurrency dan juga telah membentuk regulator independen untuk mengawasi sektor ini. .