Hong Kong bisa menjadi kunci kebangkitan crypto China: Arthur Hayes

Hayes mengatakan pasar bull crypto berikutnya harus dilakukan ketika China merangkul pasar crypto lagi, dan Hong Kong bisa menjadi pintu gerbang untuk itu.

Mantan CEO raksasa derivatif crypto BitMEX, Arthur Hayes percaya bahwa pasar bull crypto berikutnya akan dimulai ketika China kembali ke pasar, dengan Hong Kong memainkan peran kunci dalam proses tersebut.

Hayes menguraikan mengapa dia percaya pengumuman pemerintah Hong Kong tentang pengenalan undang-undang untuk mengatur cryptocurrency adalah tanda bahwa China ingin memudahkan pengembaliannya ke pasar dalam posting blog 26 Oktober, “The Comeback.” Ini mungkin karena Hong Kong berfungsi sebagai “proksi bagi China untuk berinteraksi dengan dunia”.

Jika China menyukai cryptocurrency, pasar bull akan kembali. Ini akan menjadi proses yang lambat, tetapi tunas merah muncul.

Hayes berpendapat bahwa Hong Kong dapat menjadi ajang pembuktian bagi Beijing untuk bereksperimen dengan pasar cryptocurrency dan berfungsi sebagai hub bagi modal China untuk memasuki pasar cryptocurrency global.

Jika aliran ini benar-benar terwujud seperti yang saya bayangkan, mereka akan menjadi pendukung kuat untuk pasar bull berikutnya.

Menurut Hayes, “reorientasi Hong Kong sebagai tempat pro-crypto” adalah garpu dalam strategi Beijing untuk menurunkan statusnya dengan cara yang tidak mengganggu stabilitas sistem keuangan domestik.

Hong Kong menduduki peringkat negara yang paling siap untuk adopsi crypto dalam survei Forex Suggest yang diterbitkan pada Juli 2022. Studi ini mempertimbangkan beberapa faktor, termasuk instalasi ATM kripto, peraturan ramah kripto, dan budaya startup.

China, salah satu ekonomi terbesar di dunia, sebagian besar memusuhi industri cryptocurrency. Larangan pertama negara itu dimulai pada 2013, ketika melarang bank memproses transaksi Bitcoin (BTC $20.792).

Beijing akan meningkatkan tindakan kerasnya terhadap cryptocurrency pada tahun 2021, menerapkan beberapa langkah regulasi untuk membasmi penambangan bitcoin dari negara tersebut dan menganggap semua transaksi cryptocurrency ilegal.

Baca Juga :  Kerangka kerja kriptografi global yang kuat diperlukan untuk menghentikan pendanaan terorisme dan pencucian uang

Namun, Hayes berkata, “China tidak jauh dari cryptocurrency, itu hanya tidak aktif.”

China akan melanjutkan operasi penambangan BTC pada September 2022, dan Chainalysis mencatat bahwa dalam Indeks Adopsi Kripto Global 2022, China sekali lagi memasuki 10 besar tahun ini setelah menempati posisi ke-13 pada 2021.

Pembuat Indeks Adopsi Kripto Global mengatakan perkembangan itu “sangat menarik” mengingat tindakan keras pemerintah China terhadap mata uang kripto, tetapi data mereka menunjukkan bahwa “larangan itu tidak efektif. Atau mereka diberlakukan secara longgar.”