Shinhan Securities Korea Selatan Merencanakan Ekspansi Crypto yang Diharapkan

Shinhan Securities Co., Ltd., sebuah perusahaan sekuritas besar Korea Selatan, sedang bersiap untuk meluncurkan layanan penilaian aset digital, outlet media lokal Digital Today melaporkan.

Perusahaan baru-baru ini mendukung bisnis pemeringkatan aset digital JV (usaha patungan), mengembangkan kontrak pintar dan sistem perdagangan kripto, dan merekrut tim blockchain baru seperti Token Non-Fungible (NFT) dan Metaverse. Shinhan menulis dalam posting pekerjaan.

Namun, Shinhan mengatakan bahwa bisnis crypto-nya tidak mungkin dimulai dalam waktu dekat. “Kami tidak memiliki rencana bisnis khusus untuk mempromosikan apa pun. [crypto] Kami masih mempelajari dan meneliti industri dan teknologi,” kata juru bicara tim humas Shinhan Securities. Forst.

Sementara hukum Korea Selatan membatasi bank lokal dan lembaga keuangan untuk mengejar bisnis di luar keuangan tradisional dan membatasi mereka untuk memiliki lebih dari 15% perusahaan di sektor non-keuangan.

Lihat artikel terkait: Bank Korea Selatan Mencari Lampu Hijau untuk Cryptocurrency

Namun, Shinhan tampaknya sedang mempersiapkan hari ketika Korea Selatan akan melonggarkan pembatasan ini.

Regulator keuangan utama negara itu, Financial Services Commission (FSC), mengumumkan pada Juli tahun ini bahwa mereka mendorong “reformasi berani” regulasi keuangan sejalan dengan tren global transformasi digital. . Satu topik yang diperdebatkan di antara regulator adalah apakah akan mengizinkan perusahaan keuangan untuk berinvestasi dalam cryptocurrency atau mengejar bisnis terkait cryptocurrency.

Sebelum adopsi baru-baru ini, Shinhan Securities telah aktif dalam terjun ke blockchain dan cryptocurrency.

Selama musim panas, broker bermitra dengan perusahaan fintech berbasis blockchain Delio untuk mengembangkan produk dan layanan berdasarkan teknologi blockchain. Awal bulan ini, perusahaan mengumumkan kemitraan dengan perusahaan teknologi blockchain Superblock untuk membantu Shinhan menginternalisasi teknologi yang dibutuhkan untuk mengejar bisnis aset digital.

Baca Juga :  Aplikasi cryptocurrency berbasis Solana, Ottr Finance, mengumpulkan $3.1

Anak perusahaan perbankan Shinhan Financial Group, yang membukukan laba bersih tertinggi untuk perusahaan keuangan pada Q3 2022, juga sangat terlibat dalam blockchain.

Lihat artikel terkait: Terra-LUNA yang terluka Korea Selatan mendorong reformasi aset digital

Tahun lalu, anak perusahaan perbankan Shinhan Group melakukan demonstrasi transfer uang internasional real-time melalui stablecoin antara Standard Bank Afrika Selatan dan jaringan blockchain Hedera Hashgraph.

Shinhan Bank telah berinvestasi di KDAC (Korea Digital Asset Custody), sebuah konsorsium industri yang menyediakan layanan penyimpanan cryptocurrency. Bank juga telah bermitra dengan Korbit, salah satu dari lima pertukaran mata uang kripto teratas Korea Selatan, untuk menyediakan pengguna dengan akun penyetoran dan penarikan nama asli untuk perdagangan transparan.

Korea Selatan sebagai sebuah negara bergerak menuju pandangan yang lebih positif terhadap cryptocurrency. Kami sedang mengembangkan kerangka peraturan kripto baru yang disebut Hukum Dasar Aset Digital. Ini diharapkan untuk melembagakan cryptocurrency dan menciptakan lingkungan perdagangan yang lebih aman bagi investor.