Crypto Exchange Blockchain.com Menerbitkan Kartu Debit Visa

Visa (V) membuka jaringan pembayarannya ke perusahaan cryptocurrency besar lainnya sehari setelah melaporkan pendapatan di atas perkiraan.

Kartu terbaru dari Blockchain.com yang berbasis di Luksemburg ini akan dikeluarkan melalui platform fintech Marqeta (MQ) tanpa biaya dan memungkinkan pengguna untuk menerima 1% dari cryptocurrency.

Langkah ini mengikuti tren jangka panjang perusahaan cryptocurrency yang bekerja untuk memudahkan pelanggan menggunakan investasi mereka dalam aset digital untuk membayar barang dan jasa dunia nyata.

“Kami percaya akses adalah dasar dari pergerakan uang di masa depan,” kata Chuy. Mr Sheffield, Kepala Crypto di Visa, mengatakan: “Kami sangat senang dapat bermitra dengan pertukaran cryptocurrency terkemuka seperti Blockchain.com untuk lebih memperluas cara konsumen dapat menggunakan cryptocurrency untuk pembelian sehari-hari mereka.”

Awalnya diluncurkan ke pelanggan di AS, dengan rencana untuk memperluas ke Eropa pada awal tahun depan, Blockchain.com mengatakan sudah memiliki 50.000 pendaftar yang menunggu kartu debit yang ditautkan ke akun pelanggan yang terdaftar dalam daftar.

Co-founder dan CEO perusahaan, Peter Smith, mengatakan kepada Yahoo Finance: “Kami terus-menerus mensurvei pelanggan kami, menanyakan fitur apa yang mereka inginkan selanjutnya, dan kartu debit, kartu secara umum, berada di urutan teratas daftar itu.”

"beli mata uang kripto" Pada tampilan ATM cryptocurrency dari penyedia layanan pembayaran blockchain Vaerdex di kantor pusat Swiss Falcon Private Bank di Zurich, Swiss, 29 Mei 2019.  REUTERS/Arnd Wiegmann

Tulisan ‘Beli Cryptocurrency’ muncul di layar ATM cryptocurrency penyedia layanan pembayaran blockchain Vaerdex di kantor pusat Swiss Falcon Private Bank di Zurich, Swiss, 29 Mei 2019. REUTERS/ Arnd Wiegmann

Awal bulan ini, bursa saingan FTX mengumumkan kemitraan yang diperluas dengan Visa untuk menambahkan kartu debit ke 40 negara, termasuk Amerika Latin.

Beberapa merek besar termasuk AMC, Home Depot, Microsoft, Overstock, Virgin Airlines, Whole Foods, dan negara El Salvador menerima Bitcoin sebagai metode pembayaran.

Baca Juga :  Sekretaris Layanan Keuangan UE Memanggil AS Untuk Membuat Aturan Crypto Baru

Visa sudah mendukung kartu yang dikeluarkan oleh Coinbase, Binance, dan banyak lainnya, dan memiliki kemitraan dengan lebih dari 70 perusahaan cryptocurrency secara total. Pelanggan yang menggunakan kartu perusahaan menghabiskan sepertiga lebih banyak dari rata-rata konsumen AS dalam tiga bulan pertama setelah membuka kartu, menurut laporan dari pemberi pinjaman crypto BlockFi.

BitPay, salah satu perusahaan cryptocurrency terbesar yang berbasis di Atlanta, telah memproses 66.186 transaksi dalam 30 hari terakhir dan 422.197 dalam enam bulan terakhir, menurut situs webnya. Itu masih sebagian kecil dari semua transaksi pembayaran.Untuk konteksnya, Visa melaporkan bahwa mereka memproses 50,9 miliar transaksi pembayaran dalam tiga bulan yang berakhir 30 September.

Di luar kerumunan cryptocurrency, mayoritas konsumen A.S. dengan suara bulat menentang cryptocurrency, apalagi penggunaannya sebagai alat pembayaran, mengingat volatilitas nilai tukar dan kemudahan penggunaan.

Namun, stablecoin yang dipatok dolar dengan berbagai jenis risiko dapat menghindari beberapa dilema volatilitas.

Ukraina - 30/4/2021: Ilustrasi foto ini menunjukkan logo Visa yang ditampilkan di layar smartphone di depan tanda mata uang kripto.  (Ilustrasi foto oleh Pavlo Gonchar/SOPA Images/LightRocket oleh Getty Images)

Ukraina – 30/4/2021: Ilustrasi foto ini menunjukkan logo Visa yang ditampilkan di layar smartphone di depan tanda mata uang kripto. (Ilustrasi foto oleh Pavlo Gonchar/SOPA Images/LightRocket oleh Getty Images)

Regulasi dan pendidikan publik juga dapat menjadi dua faktor yang mencegah konsumen AS menggunakan cryptocurrency sebagai bentuk pembayaran.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh kelompok industri Crypto Council for Innovation yang berbasis di DC menemukan bahwa setengah dari pemilih AS (52%) menginginkan lebih banyak regulasi cryptocurrency, sementara 62% tidak terlalu memikirkannya. Hanya 13%, sedikit kurang dari ekuitas (16%), mengatakan mereka memiliki cryptocurrency.

Perusahaan yang menerbitkan kartu debit mendapat untung dari biaya pertukaran yang dibayarkan oleh pedagang. Untuk kartu debit dan kredit yang diterbitkan oleh perusahaan dengan aset kurang dari $10 juta, seperti Blockchain.com, biaya pertukaran dapat bervariasi hingga 2,5% per transaksi, menurut Visa.

Baca Juga :  Paus Crypto dan Pemangku Kepentingan Bitcoin Utama Secara Agresif Mengumpulkan Hampir $20.000 BTC: Analis Kuantitas

Perusahaan dengan kartu debit dapat memperoleh antara 0,5% dan 1,2% setelah Visa dan mitra lainnya, menurut Dan Dreb, analis fintech senior di Mizuho Securities.

Kartu debit Blockchain.com muncul setelah kapitalisasi pasar cryptocurrency melonjak dari $2,18 triliun pada awal Januari menjadi $996 miliar, setelah menjual lebih dari setengah nilainya, menurut Coinmarketcap.

Cryptocurrency jatuh pada kuartal kedua setelah menyelesaikan putaran pendanaan Seri D $ 490 juta pada bulan Maret yang menilai Blockchain.com sebagai salah satu perusahaan terbesar di industri. Selain itu, menurut dokumen pengadilan yang berkaitan dengan proses kebangkrutan Three Arrows, perusahaan tersebut meminjamkan $270 juta dalam cryptocurrency ke dana lindung nilai cryptocurrency bermasalah Three Arrows Capital.

Sementara mengakui volatilitas pendapatan jangka pendek tidak dapat dihindari untuk bisnis kripto, Smith percaya bahwa penawaran kartu baru menawarkan penggunaan kripto yang nyaman yang dicari orang.

“Di dunia di mana cryptocurrency benar-benar sukses, orang akan membutuhkan lebih banyak akses ke pasar cryptocurrency,” kata Smith. “Pelanggan kami tidak hanya ingin berinvestasi dan menabung di crypto, tetapi mereka juga ingin mengaksesnya untuk pengeluaran harian mereka.”

David Hollerith adalah reporter senior di Yahoo Finance yang meliput cryptocurrency dan pasar saham. Ikuti dia di Twitter. @DsHollers

Klik di sini untuk berita kripto terbaru, pembaruan, nilai, harga, dan lainnya terkait Bitcoin, Ethereum, Dogecoin, DeFi, NFT

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Unduh Aplikasi Yahoo Finance apel Juga android

Ikuti Yahoo Finance Indonesia, Facebook, Instagram, papan lipat, LinkedInKapan Youtube