Apple memperketat aturan untuk cryptocurrency dan NFT di App Store

Apple telah mengklarifikasi kebijakan App Store mengenai cryptocurrency dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT).

Pablo Gonchar | Sopa Images | Lightrocket | Getty Images

apel Ini mengklarifikasi aturan seputar cryptocurrency dan token non-fungible (NFT) dan menunjukkan apa yang dapat dilakukan aplikasi dengan teknologi ini.

Adapun pertukaran mata uang kripto, Apple mengatakan dalam aturan App Store-nya yang diperbarui pada hari Senin bahwa aplikasi dapat memfasilitasi “perdagangan atau pengiriman mata uang kripto di bursa yang disetujui.” Namun, aplikasi ini hanya dapat ditawarkan di negara atau wilayah yang memiliki lisensi dan izin untuk mengoperasikan pertukaran kripto.

“Aplikasi tidak boleh menggunakan mekanismenya sendiri untuk membuka kunci konten atau fungsionalitas,” seperti cryptocurrency atau dompet cryptocurrency.

Apple telah mengklarifikasi aturannya tentang NFT. NFT dapat menjadi representasi digital dari aset nyata, seperti karya seni, dan biasanya dibeli menggunakan cryptocurrency.

Menurut pedoman, aplikasi dapat menjual NFT menggunakan pembelian dalam aplikasi dan layanan yang terkait dengan NFT, seperti menerbitkan, mencantumkan, dan mentransfer token ini. Selain itu, aplikasi tidak boleh menelusuri koleksi NFT yang dimiliki oleh pengguna lain, kecuali jika aplikasi “berisi tombol, tautan eksternal, atau ajakan bertindak lain yang mengarahkan pelanggan untuk membeli mekanisme selain pembelian dalam aplikasi.” juga dapat melakukannya.

Semua ini berarti bahwa segala jenis layanan perdagangan untuk NFT harus menggunakan mekanisme pembayaran dalam aplikasi Apple. Apple menanggung hingga 30% pembayaran dalam aplikasi. Ini sama sekali tidak melarang NFT, tetapi mengingat 30% saham Apple, hal itu membatasi secara signifikan jenis layanan yang dapat ditawarkan terkait dengan NFT.

Pengguna dapat melihat NFT yang mereka miliki di dalam aplikasi selama token tidak “membuka fungsi dalam aplikasi”. Pengguna sering membeli NFT sebagai cara untuk mengakses bagian eksklusif dari layanan atau sebagai semacam kartu keanggotaan untuk aplikasi. Tetapi Apple mengatakan beberapa di antaranya tidak diperbolehkan.

Baca Juga :  Adopsi Crypto Amerika Latin Tidak Merata Tapi Cepat Untuk Pengiriman Uang

Pemotongan 30% Apple telah lama dikritik oleh pembuat aplikasi yang menuduh raksasa teknologi itu memonopoli pembelian dalam aplikasi. Apple mengklaim bahwa mengendalikan App Store memastikan keamanan aplikasi dan pembayaran. Ia juga mengatakan bahwa App Store telah menciptakan ekosistem aplikasi yang sukses yang memungkinkan pengembang menghasilkan uang.

Pemotongan 30% adalah subjek gugatan profil tinggi antara pengembang Fortnite Epic Games dan Apple.

Ini merupakan tahun yang bergejolak dan bergejolak untuk cryptocurrency, dengan pasar secara keseluruhan kehilangan sekitar $2 triliun sejak puncaknya pada bulan November.