Adopsi Crypto Amerika Latin Tidak Merata Tapi Cepat Untuk Pengiriman Uang


Adopsi Crypto Amerika Latin Tidak Merata Tapi Cepat Untuk Pengiriman UangGambar: Shutterstock

Menurut sebuah studi baru-baru ini, tiga faktor utama yang mempengaruhi adopsi cryptocurrency di Amerika Latin adalah pembayaran pengiriman uang, masalah mata uang, dan pencarian keuntungan.


Menurut studi Chainalysis yang dirilis pada 20 Oktober, nilai aset kripto yang diperoleh orang-orang di pasar kripto terbesar ketujuh di dunia meningkat 40% antara Juli 2021 dan Juni 2022. mencapai $562 miliar.

Para ahli percaya bahwa pengiriman uang adalah bagian dari alasan peningkatan tersebut. Total industri pengiriman uang di kawasan ini dilaporkan akan mencapai $150 miliar pada tahun 2022. Menurut Chainalysis, adopsi layanan berbasis kripto “tidak merata, tetapi cepat.”

Perusahaan mengutip pertukaran Meksiko yang merupakan bagian dari “koridor transfer crypto terbesar di dunia” dan memproses lebih dari $ 1 miliar dalam transfer antara Meksiko dan Amerika Serikat pada tahun yang berakhir Juni 2022.
Ini menyumbang 4% dari pasar pengiriman uang negara dan tumbuh sebesar 400% setiap tahun. Tingkat inflasi yang tinggi di kawasan ini juga memiliki dampak signifikan pada adopsi crypto, terutama stablecoin yang terikat dolar AS, menurut perusahaan analitik.

“Stablecoin – kripto yang dirancang untuk melacak harga mata uang fiat seperti dolar AS – sangat populer di negara-negara yang paling dilanda inflasi di kawasan itu,” kata perusahaan itu.

Selanjutnya, Dana Moneter Internasional memperkirakan bahwa inflasi di lima negara besar Amerika Latin adalah 12,1% pada bulan Agustus, tertinggi dalam 25 tahun. Wilayah ini telah bergulat dengan tingkat inflasi yang sangat tinggi.
Hal ini telah menyebabkan konsumen biasa untuk memperoleh dan memegang stablecoin untuk melakukan transaksi sehari-hari untuk melindungi diri mereka dari depresiasi mata uang rumah mereka.
Baca Juga :  Adopsi Crypto Tumbuh di Timur Tengah saat Wilayah Mendapat ETP Bitcoin Pertama
Lebih dari sepertiga pengguna sudah menggunakan stablecoin untuk transaksi berulang, menurut jajak pendapat Mastercard Juni. Chainalysis menemukan bahwa penggunaan stablecoin untuk transaksi ritel sederhana (di bawah $1.000) paling umum di antara orang-orang di Venezuela, Argentina, dan Brasil.
Menariknya, penelitian ini menemukan bahwa orang-orang di negara-negara Amerika Latin yang lebih besar dan lebih canggih cenderung menggunakan cryptocurrency sebagai mata uang mereka.
Dengan lebih dari 45% dari semua volume perdagangan mata uang kripto terjadi di platform DeFi, pengguna paling aktif dari keuangan terdesentralisasi (DeFi) adalah orang Chili, diikuti oleh Brasil dengan lebih dari 30%. Dengan nilai sekitar $150 miliar, Brasil adalah penerima aset kripto terbesar di wilayah tersebut.
“Pasar kripto DeFi-sentris Amerika Latin sama dengan Eropa Barat dan Amerika Utara, di mana pelaku pasar merangkul platform kripto mutakhir yang berfokus pada pendapatan daripada layanan terpusat yang berpusat pada tabungan,” kata Chainalysis.
Penulis adalah pendiri yMedia. Dia masuk ke cryptocurrency pada tahun 2013 dan merupakan seorang maksimalis ETH. Indonesia: @bhardwajshash

Meriah hingga Rs.1000/- diskon harga situs web untuk berlangganan + periksa kartu hadiah senilai Rs.500 di Eatbetterco.com. Klik disini untuk informasi lebih lanjut.

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 14 Oktober
-->