Cryptocurrency dan perubahan iklim: dapatkah web 3.0 membantu kita bersih?

Kirti Sharma

Web3.0 bekerja dengan teknologi berkemampuan blockchain yang bekerja di jaringan P2P. Ini mengubah pengalaman netizen, tetapi aliran informasi dikelola oleh peserta sendiri dan kontrol tidak ditegakkan oleh satu institusi. Kriptografi harus memecahkan teka-teki kompleks untuk memverifikasi “keamanan sistem” pada perangkat yang haus energi. Hanya setelah memecahkan teka-teki, penambang akan menambahkan blok baru ke rantai dan menerima token sebagai hadiah.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi (Gedung Putih, Amerika Serikat) pada Agustus 2022 menyatakan bahwa “total penggunaan listrik global aset kripto adalah antara 120 miliar dan 240 miliar kilowatt-jam per tahun. Itu dalam kisaran mewakili 0,4% hingga 0,9% dari penggunaan listrik tahunan dunia, melebihi total penggunaan listrik tahunan di banyak negara seperti Argentina dan Australia. (yaitu, non-crypto) setara dengan penggunaan daya tahunan pusat data.” kapitalisasi pasar aset kripto hampir $1 triliun (secara global) dan limbah elektronik tahunan yang dihasilkan oleh Bitcoin telah mencapai hampir 38 kiloton

Pertambangan (yang merupakan produk sampingan karena perangkat keras pertambangan menjadi usang dengan sangat cepat), aset kripto menjadi sumber emisi GRK yang kuat, dan untuk mencapai polusi nol karbon bersih yang menghambat komitmen iklim. Jejak karbon dari token Non Fungible setara dengan listrik senilai satu bulan untuk seseorang yang tinggal di UE, dan mungkin lebih (invetopedia.com).

Sebuah laporan tentang “Climate and Crypto Assets” yang diterbitkan oleh pemerintah AS menyatakan bahwa aset kripto tidak hanya menggunakan listrik dalam jumlah besar, tetapi juga meningkatkan emisi karbon di lingkungan untuk menghasilkan listrik ini. Penting bahwa pertumbuhan kripto dilakukan secara bertanggung jawab untuk mencapai netralitas karbon. Oleh karena itu, pertumbuhan eksponensial cryptocurrency seperti Ethereum, Bitcoin dan Dogecoin harus diperiksa.

Baca Juga :  Bitcoin Turun Di Bawah $20.000, Ether Memimpin Kerugian Di antara 10 Cryptocurrency Teratas

Kabar baiknya adalah bahwa blockchain dapat membantu mengurangi jejak karbon Anda. Ini disebut Pemantauan, Pelaporan, dan Verifikasi Digital (D-MRV). Menurut konsultan perubahan iklim Lucas Belenky, “Teknologi Blockchain dapat digunakan untuk membuat data yang tidak dapat diubah dan dapat diaudit, dan kontrak pintar dapat digunakan untuk mentransfer catatan (membuat hasil mitigasi dalam bentuk digital). Industri ini bekerja dengan teknologi ini untuk merancang dan mengimplementasikan digitalisasi pasar karbon end-to-end.” dikatakan memainkan peran penting. Mereka membuat tokenisasi aset karbon melalui teknologi blockchain.

Ini harus dimanfaatkan untuk mengurangi emisi karbon. Ini adalah kasus penggunaan yang menarik di mana blockchain itu sendiri dapat digunakan untuk mengurangi jejak karbon Anda.

Digiconomist adalah situs analisis cryptocurrency yang menerbitkan data energi reguler.

Konsumsi aset kripto dan dampak negatifnya terhadap lingkungan. Dana Margasatwa Dunia bergantung pada laporan yang diterbitkan oleh Digiconomist untuk menilai dampak teknologi ini terhadap lingkungan. Digiconomist menyarankan untuk menyelidiki non-fungible token (NFT) di jaringan Polygon. Jaringan Polygon dianggap hijau karena setiap transaksi di Polygon “hanya menghasilkan 0,206587559 gram CO2”.

di jaringan Ethereum” (Digiconomist, 2022). Ini berarti bahwa penggunaan Polygon untuk menambang NFT memiliki dampak lingkungan yang terbatas. Sayangnya, dalam bentuk aslinya, Polygon bekerja dengan serangkaian kontrak yang terhubung ke jaringan Ethereum, jadi itu tidak akan sepenuhnya hijau.

Polygon harus dikembangkan sebagai platform independen untuk memanfaatkan fitur efisiensi energi Polygon. Panel Perubahan Iklim (IPCC) pemerintah AS berpendapat bahwa pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK) antropogenik global menjadi nol pada pertengahan abad ini baik untuk lingkungan. Mereka telah menetapkan tujuan emisi nol bersih pada tahun 2050. Ada beberapa cara untuk mengurangi konsumsi energi saat menggunakan cryptocurrency. Pertama, ia menggunakan sumber energi terbarukan untuk memberi daya pada jaringan yang intensif energi. Yang kedua, “Bukti Pasak,” lebih diutamakan daripada “Bukti Kerja,” karena tidak seefisien energi Bukti Kerja. Ethereum sudah bergerak ke arah itu.Bundel transaksi ketiga dengan membuat lapisan di atas lapisan blockchain, menggunakan blockchain utama hanya untuk menyelesaikan transaksi, menambah dan mengurangi blok

Baca Juga :  Prediksi Harga XRP - Jika Chart Ini Benar, XRP Adalah Peluang Terbaik Untuk Mendapatkan Profit 10x Di Crypto Sekarang

konsumsi energi. Penting bahwa langkah-langkah ini nyata dan bukan “fantasi”.

Karena Tujuan Pembangunan Berkelanjutan menjadi salah satu tujuan PBB, bisnis di seluruh dunia perlu memperhatikan. Akuntabilitas lingkungan telah diabaikan di masa lalu, tetapi tidak sekarang. Ada kebutuhan besar untuk pendekatan etis di mana ekonomi dan lingkungan berkembang sebagai model ‘win-win’.

Penulis adalah Asisten Profesor Akuntansi dan Keuangan di Great Lakes Management Institute.