11% talenta crypto dan Web3 global ada di India: NASSCOM

Cryptocurrency mungkin belum sepenuhnya diakui oleh pemerintah India, tetapi sektor ini sedang booming dalam hal lapangan kerja. India sekarang menyumbang 11% dari cryptocurrency global dan bakat Web3, menjadikannya pasar terbesar ketiga, menurut sebuah studi baru oleh NASSCOM.

Meskipun lebih dari 60% startup crypto India terdaftar di luar negeri, mereka terus merekrut talenta dari India. Sejak 2018, India telah melihat peningkatan 138% dalam pekerjaan cryptocurrency dan blockchain. “Kumpulan bakat Web3 India tumbuh pada tingkat tercepat di dunia dan kemungkinan akan tumbuh menjadi sekitar 120% dalam 1-2 tahun ke depan,” kata grup industri, “Lanskap Startup Web3 India: Kepemimpinan Teknologi yang Berkembang di penelitian berjudul “Perbatasan”.

NASSCOM melaporkan bahwa sekarang ada lebih dari 450 startup Web3 di negara ini, mengumpulkan $1,3 miliar dalam pendanaan selama dua tahun terakhir (hingga April 2022). Sebagian besar startup ini membangun di bidang keuangan terdesentralisasi (DeFi), NFT, dan ruang metaverse, dan mempekerjakan sekitar 75.000 profesional. India juga merupakan salah satu pengadopsi utama DeFi dalam hal nilai yang diterima secara on-chain ($88 miliar pada 2020-21).

NASSCOM lebih lanjut menambahkan bahwa pertumbuhan Web3 India didorong oleh kumpulan GenZ dan milenium yang mengejutkan, yang merupakan 77% dari populasi, “memungkinkan gelombang konsumsi, pengeluaran diskresioner, dan urbanisasi. “Ada.”

Sangeeta Gupta, Wakil Presiden Senior dan Chief Strategy Officer di NASSCOM, mengatakan dalam sebuah memo: Muncul sebagai pemain kunci dalam lanskap Web3 global. Di sisi konsumsi, India juga memiliki faktor ekonomi dan demografi yang tepat untuk menjadi pasar Web3 dengan pertumbuhan tinggi. ”

India tetap menjadi salah satu ekonomi teknologi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, tetapi basis pengguna crypto global siap untuk melonjak dari 320 juta hari ini menjadi 1 miliar pada tahun 2030, menurut NASSCOM diatur. Di tengah booming crypto, perusahaan blockchain dan crypto telah mengumpulkan modal ventura sebesar $30,5 miliar pada tahun 2021, menurut sebuah penelitian.

Baca Juga :  Derivatif Crypto CME Mencapai Rekor Minat Terbuka

Namun, di India, industri cryptocurrency sering memiliki hubungan yang tidak stabil dengan pemerintah dan regulator keuangan RBI dan SEBI, yang mengakibatkan pertumbuhan yang lambat. “Kurangnya kejelasan kebijakan seputar aset digital virtual (VDA) menyebabkan kurangnya kepercayaan pada pendiri dan inovator, yang pada gilirannya memaksa mereka untuk pindah ke negara lain, tidak hanya mencuri pasar tetapi juga menciptakan yang signifikan Ini juga menghilangkan bakat dan keahlian, yang kami butuhkan di bidang ini,” jelas NASSCOM.

Kelompok industri mendesak pendiri Web3 dan CXO untuk “secara aktif terlibat dengan pembuat kebijakan dalam dialog konstruktif,” bertindak sebagai penginjil ekosistem, dan “membantu regulator mengatasi celah.” NASSCOM juga meminta akademisi untuk bekerja dengan industri untuk meluncurkan program peningkatan keterampilan dan sertifikasi di Web3 dan blockchain .

BACA JUGA: CBDC adalah lawan dari minat kripto India ‘: Inilah yang dipikirkan pemangku kepentingan industri tentang catatan konsep CBDC RBI – BusinessToday

Baca juga: ‘Saya sedikit tidak nyaman’: KV Kamath membuang crypto, mengatakan aset tidak memiliki nilai – BusinessToday