Rencana aksi UE bertujuan untuk menindak konsumsi energi oleh penambang kripto

Catatan Editor: Pasar sangat fluktuatif, jadi ikuti terus berita harian. Ikuti berita yang harus dibaca hari ini dan ikhtisar singkat pendapat ahli. Daftar di sini!


(Kitco News) – Komisi Eropa telah merilis rencana aksi untuk mendigitalkan sistem energi UE, sebagaimana diuraikan dalam Kesepakatan Hijau Eropa dan rencana REPowerEU. Rencana aksi tersebut bertujuan untuk “meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya energi, mengintegrasikan energi terbarukan ke dalam jaringan dan menghemat biaya bagi konsumen Uni Eropa dan perusahaan energi”.


Rencana tersebut mencakup rekomendasi tentang penambangan cryptocurrency, dengan Komisi Eropa mengusulkan bahwa aktivitas penambangan cryptocurrency harus dilakukan “ketika pelepasan beban diperlukan pada sistem kelistrikan”.


Rencana REPowerEU diumumkan pada bulan Mei setelah invasi Rusia ke Ukraina. Dirancang untuk membantu Anda “mengurangi dengan cepat” [the EU’s] Percepat transisi yang bersih dan kurangi ketergantungan Rusia pada bahan bakar fosil dengan bersama-sama mencapai sistem energi yang lebih tangguh dan persatuan energi sejati. ”


Rencana tersebut adalah serangkaian tindakan yang ditujukan untuk “menghemat energi, mendiversifikasi pasokan, mengganti bahan bakar fosil dengan cepat dengan mempercepat transisi Eropa ke energi bersih, dan dengan bijak menggabungkan investasi dan reformasi”.


Mengontrol konsumsi energi di sektor teknologi informasi dan komunikasi (TIK) adalah area fokus utama, menurut rencana aksi yang baru diumumkan. Penambangan mata uang kripto termasuk dalam kategori ini.


Di bawah subkategori yang mengatur konsumsi energi di sektor TIK, Komisi merekomendasikan untuk memberlakukan “langkah-langkah untuk meningkatkan transparansi mengenai konsumsi energi layanan telekomunikasi dan label efisiensi energi blockchain”.

Baca Juga :  Aset kripto sekarang secara resmi dianggap sebagai 'instrumen keuangan' di Afrika Selatan


Dalam dokumen terpisah berjudul “Dokumen Kerja Staf Komisi”, Komisi Eropa mencatat bahwa Eropa menyumbang sekitar 10% dari hashpower yang didedikasikan untuk penambangan cryptocurrency, yang dipimpin oleh Jerman dan Irlandia.


Dokumen tersebut menyatakan bahwa sumber utama konsumsi energi di sektor cryptocurrency berasal dari protokol proof-of-work seperti Bitcoin (BTC), yang menyatakan bahwa “penambangan bukanlah prasyarat untuk blockchain, ini didasarkan pada hasil penelitian. Sebuah teknologi untuk mekanisme konsensus yang mengkonsumsi energi jauh lebih sedikit daripada proof of work karena tidak melibatkan proses penambangan. ”


Karena penambangan bitcoin terjadi dalam skala global, dokumen kerja menyerukan pengembangan “alat teknis untuk menilai konsumsi daya dan jejak karbon penambangan cryptocurrency.” [the] tingkat internasional. ”






Untuk saat ini, Komisi Eropa telah meminta negara-negara anggota untuk “menerapkan langkah-langkah yang ditargetkan dan tepat untuk mengurangi konsumsi listrik penambang cryptocurrency. [… and] Juga, dari perspektif jangka panjang, hentikan pemotongan pajak dan tindakan fiskal lainnya yang menguntungkan penambang cryptocurrency. ”


Administrasi UE juga mengumumkan proposal untuk memperkenalkan sistem peringkat untuk cryptocurrency sesuai dengan dampak lingkungan mereka di Uni Eropa, yang dikembangkan sebagai mekanisme konsensus bukti kerja kompromi di antara pembuat kebijakan selama debat hukum pasar.


Penafian: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan mungkin tidak mencerminkan pandangan penulis Kikko Metals Co., Ltd. Penulis telah melakukan segala upaya untuk memastikan keakuratan informasi yang diberikan. Namun, baik Kitco Metals Inc. maupun penulisnya tidak dapat menjamin keakuratan tersebut. Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan ajakan pertukaran komoditas, sekuritas atau instrumen keuangan lainnya. Kitco Metals Inc. dan penulis artikel ini tidak bertanggung jawab atas kehilangan dan/atau kerusakan akibat penggunaan publikasi ini.