Aturan Crypto Kemungkinan Mengikuti Model Eropa sebagai Biola AS

Ketika ekonomi terbesar di dunia bersiap untuk menerima rekomendasi tentang bagaimana melanjutkan, negara-negara Eropa menghadapi regulasi global karena keengganan AS untuk membuat aturan yang jelas untuk cryptocurrency.

Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) akan merilis rencana baru untuk regulasi kripto global pada hari Rabu atau Kamis. Hal ini dapat berdampak pada bagaimana negara-negara Grup 20 mendekati keuangan terdesentralisasi, baik dengan mengubah kebijakan lama atau menciptakan sistem yang sama sekali baru. Meskipun ada model yang solid dari Eropa, tujuan Departemen Keuangan AS untuk memimpin pengembangan aset digital menjadi frustrasi karena Kongres gagal meloloskan undang-undang yang secara jelas mendefinisikan aturan pasar kripto domestik.

Sejak Juli, FSB telah mengerjakan rekomendasi tentang bagaimana negara-negara G-20 (19 negara industri dan berkembang besar dan Uni Eropa) harus mengatur cryptocurrency. Proposalnya, yang dipresentasikan kepada pejabat keuangan grup dan bank sentral, dimaksudkan untuk memasukkan aturan untuk mata uang digital, stablecoin, dan perusahaan yang melayani sektor keuangan baru.

Sementara beberapa negara G-20 sudah memiliki aturan ketat, Amerika Serikat tidak dapat memberlakukan undang-undang kriptografi, menyerahkannya kepada regulator untuk menafsirkan apa yang diizinkan oleh undang-undang saat ini.

“Misalnya, yurisdiksi berwawasan ke depan seperti Eropa dan Swiss sangat jelas tentang berbagai jenis aset kripto.
QNT
, sebuah perusahaan teknologi keuangan berbasis blockchain yang berbasis di London. “Dan mereka sudah jelas sejak 2017. Dan baru-baru ini, dengan UE, apa artinya crypto dan penyedia layanan crypto mengakses pasar, melayani dan menjual kepada konsumen dan bisnis. Saya pikir apa artinya itu bagi AS benar-benar mengejar.”

MiCA – Peraturan Pasar untuk Aset Kripto – telah disetujui oleh Dewan Eropa pada tanggal 5 Oktober. Ketentuan tersebut, yang akan mulai berlaku pada tahun 2024, dimaksudkan untuk melindungi investor dengan mengorbankan privasi dan desentralisasi.

Situasi di UE kontras dengan AS, di mana dua tagihan yang mengkodifikasi regulasi cryptocurrency terjebak di Kongres dan diatur oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas dan Komisi Sekuritas dan Bursa. .

“Ada kurangnya pedoman peraturan dan kurangnya adopsi pemerintah,” kata Jeremy Sheridan, wakil presiden urusan peraturan di kustodian crypto Las Vegas Prime Trust. Tapi saya pikir dari sudut pandang inovasi, dari sudut pandang pengembangan, bahkan dari pendidikan. sudut pandang, itu akan menjadi sangat, sangat membatasi bagi AS. Tolong jangan mengadopsi kerangka peraturan di negara ini juga. ”

Situasi ini membuat frustrasi ambisi AS untuk menjadi pemimpin dalam regulasi kripto. Departemen Keuangan mengatakan pada bulan Juli bahwa pihaknya berencana untuk “memperkuat kepemimpinan AS dalam sistem keuangan global dan daya saing teknologi dan ekonomi, termasuk melalui inovasi pembayaran dan pengembangan aset digital yang bertanggung jawab.”

Menurut Sheridan, aturan baru Eropa tentang stablecoin sangat ketat, dan memasukkannya ke dalam proposal FSB akan menjadi kerugian. Saya pikir ada.”

Pada hari Selasa, Komisioner Layanan Keuangan Uni Eropa Mairead McGuinness bertemu dengan Republik Carolina Utara Rep Patrick McHenry dan Senator Junior New York Kirsten Gillibrand untuk mengejar undang-undang cryptocurrency AS sehubungan dengan bagian MiCA mendesak untuk melakukannya.

Sementara itu, di Jepang, undang-undang terkait mata uang virtual seperti UU Valuta Asing dan UU Pencegahan Transfer Hasil Pidana telah direvisi. Perubahan ini dibuat untuk mencegah penjahat menggunakan pertukaran crypto untuk mencuci uang. Amandemen tersebut mengharuskan bursa untuk mengungkapkan nama dan alamat pelanggan mereka saat melakukan transfer, dan hukuman berlaku jika gagal melakukannya.

“Kami berada di tengah-tengah transformasi uang,” kata Verdian. Menanamkan kecerdasan ke dalam aset digital, aset tradisional seperti sekuritas, dan bahkan uang benar-benar transformatif. ”

Baca Juga :  Coinbase Menerima Persetujuan Lisensi Crypto Singapura pada Prinsipnya