UE Menargetkan Bitcoin Dengan Label Efisiensi Energi Crypto

Menurut laporan Bloomberg, Uni Eropa berencana untuk mengembangkan label efisiensi energi untuk cryptocurrency intensif listrik seperti Bitcoin untuk menyelaraskan industri dengan upaya blok tersebut untuk mendekarbonisasi ekonomi.

Menurut rancangan proposal yang dilihat oleh Bloomberg, Komisi Eropa akan mengambil langkah-langkah penilaian untuk mendorong penggunaan sistem penambangan yang lebih ramah lingkungan, seperti Proof of Stake (PoS), sistem yang saat ini digunakan Ethereum setelah penggabungannya.

“Sama seperti penggunaan cryptocurrency telah meningkat secara signifikan, demikian juga konsumsi energi cryptocurrency,” kata administrasi UE dalam rancangan rencana aksinya. “Saat memanfaatkan cryptocurrency dan teknologi blockchain lainnya di pasar dan transaksi energi, harus berhati-hati untuk hanya menggunakan versi teknologi yang paling hemat energi.”

Bitcoin menghabiskan banyak energi karena bergantung pada model konsensus yang disebut Proof of Work (PoW). Dalam model ini, penambang bersaing untuk memecahkan algoritme kompleks dan memverifikasi transaksi di blockchain dengan imbalan sebagian kecil dari Bitcoin.

Sistem pelabelan yang termasuk dalam undang-undang yang diusulkan bertujuan untuk mendorong cryptocurrency lain untuk pindah ke sistem PoS yang lebih hemat energi. RUU itu juga mendesak negara-negara anggota untuk mengakhiri pemotongan pajak untuk penambang cryptocurrency dan mengharuskan negara-negara anggota untuk menangguhkan kegiatan penambangan jika terjadi kekurangan listrik.

Menanggapi berita tersebut, Bitcoin turun bersama dengan 10 cryptocurrency teratas lainnya berdasarkan kapitalisasi pasar, turun 1,9% menjadi US$19.219 dalam 24 jam terakhir pada 14:30 di sawah Hong Kong.

Blok 27-anggota hanya menyumbang sekitar 10% dari hashrate Bitcoin global, tetapi setiap langkah untuk menindak praktik di wilayah tersebut akan berdampak besar pada industri pertambangan.

Block sebelumnya mempertimbangkan untuk melarang penambangan cryptocurrency yang sepenuhnya bergantung pada PoW sebagai bagian dari Crypto Asset Markets Act awal tahun ini, tetapi membatalkan bahasa yang terkait dengan larangan tersebut pada menit terakhir.

Baca Juga :  Crypto Twitter Bereaksi terhadap Peluncuran Chaotic Aptos dan Distribusi Token APT

Sebuah laporan yang dikeluarkan sebagai tanggapan atas perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden menemukan bahwa jejak karbon dari industri cryptocurrency tidak selaras dengan tujuan dekarbonisasi AS. Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih Kantor Sains dan Teknologi mengatakan industri harus berkonsultasi dengan instansi terkait untuk mengurangi emisi atau menghadapi tindakan regulasi untuk memotong output industri.

Persyaratan energi Bitcoin yang tepat adalah poin yang bisa diperdebatkan. Penambangan Bitcoin menyumbang kurang dari 0,08% emisi global, menurut laporan Januari dari perusahaan investasi aset digital CoinShares.

Laporan lain tahun ini dari agregator data Statista menemukan bahwa pada April 2022, 1 transaksi Bitcoin membutuhkan energi 2.188,59 kWh, dibandingkan dengan energi hanya 148,63 kWh untuk 100.000 transaksi Visa.

Para pendukung berpendapat bahwa sebagian besar energi yang menggerakkan penambangan Bitcoin berasal dari sumber terbarukan. Namun, menurut laporan yang sama oleh CoinShares, 59% energi industri dihasilkan oleh batu bara dan gas, 11% oleh energi nuklir, dan sebagian besar sisanya oleh energi terbarukan seperti matahari dan angin.