Rusia tidak mungkin memilih Bitcoin untuk pembayaran kripto lintas batas: analisis

Meskipun Rusia mendorong gagasan untuk menggunakan cryptocurrency untuk pembayaran lintas batas, aset digital spesifik yang direncanakan pemerintah untuk digunakan untuk transaksi semacam itu tetap tidak jelas.

Menurut pengacara lokal dan eksekutif fintech, sangat tidak mungkin otoritas Rusia akan menyetujui penggunaan cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) untuk transaksi lintas batas.

Bank Rusia perlu mengontrol transaksi lintas batas

Menurut Elena Klyuchareva, rekan senior di firma hukum lokal KKMP, “sangat dipertanyakan” apakah Rusia akan mengizinkan Bitcoin dan cryptocurrency serupa lainnya digunakan untuk pembayaran lintas batas.

Klyuchareva menekankan bahwa rancangan amandemen undang-undang tentang pembayaran cryptocurrency lintas batas belum tersedia, tetapi laporan itu mengatakan Bank Rusia dan Kementerian Keuangan telah menyetujui pendekatan umum untuk masalah ini saja.

Seorang pengacara mengatakan kepada Cointelegraph bahwa cryptocurrency yang digunakan Rusia untuk pembayaran lintas batas kemungkinan besar berasal dari dalam negeri, dan bahwa regulator Rusia dapat memantau dan mengontrol transaksi tersebut dengan baik. Dia juga menyarankan bahwa hanya investor institusi besar seperti bank yang dapat memenuhi persyaratan untuk melakukan pembayaran lintas batas.

USDT dan USDC dipertanyakan karena stablecoin dikeluarkan di AS

Menurut Eduard Davydov, mitra senior di Emet Law Firm, Rusia harus memilih cryptocurrency untuk pembayaran lintas batas sambil menghilangkan tekanan dari negara lain. Dengan demikian, cryptocurrency yang dikeluarkan A.S., termasuk stablecoin utama seperti Tether (USDT) dan US Dollar Coin (USDC), “tidak memenuhi persyaratan seperti itu,” Davidoff berspekulasi.

Bitcoin, cryptocurrency paling terdesentralisasi di dunia, mungkin tampak lebih tepat dalam konteks ini, tetapi BTC mengalami volatilitas tinggi, skalabilitas terbatas, dan kerentanan terhadap sanksi global, juga terkait dengan banyak masalah. Davidoff mengatakan bahwa “seluruh susunan alamat dikenakan sanksi jika koin dianggap ‘kotor’ dan rekanan dapat memilih untuk tidak berdagang dengan alamat atau koin tersebut.” Bisa jadi, “katanya.

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 7 Okt

Bitcoin terlihat bagus karena sifatnya yang terdesentralisasi, tetapi volatilitasnya terlalu tinggi

Sergey Mendeleev, CEO dan salah satu pendiri InDeFi Smart Bank, mengatakan cryptocurrency terdesentralisasi seperti Bitcoin cocok untuk pembayaran lintas batas cryptocurrency Rusia hanya jika mereka memiliki volatilitas rendah.

Mendeleev juga mengatakan sulit untuk membayangkan situasi di mana perusahaan asing akan menerima pembayaran dalam mata uang kripto yang dipatok ke rubel Rusia. , ”tambahnya.

CEO juga menyatakan harapan bahwa regulator Rusia akan cukup berani untuk mengizinkan aktivitas ekonomi asing dengan “setidaknya stablecoin dolar AS di blockchain utama.” Mendeleev menekankan bahwa bank pintar InDeFi mengumumkan pada September 2022 pembuatan proyek mata uang kripto terdesentralisasi untuk menyederhanakan ide ini.

Iran adalah salah satu dari sedikit negara di dunia dengan pengalaman serupa.

Rusia adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang mengizinkan pembayaran cryptocurrency lintas batas sambil melarang pembayaran cryptocurrency lokal bersama dengan pertukaran cryptocurrency lokal. Namun, ada beberapa negara yang menjadi contoh pemerintah yang mengambil pendekatan serupa terhadap cryptocurrency.

Contoh yang baik adalah Iran, yang berada di bawah sanksi AS, Davidoff menyarankan, mencatat bahwa Kementerian Perindustrian, Pertambangan, dan Perdagangan Iran menyetujui penggunaan kripto untuk impor pada akhir Agustus. sanksi perdagangan yang secara efektif memutuskan negara dari sistem perbankan internasional.

Pada bulan Agustus, Iran menempatkan pesanan impor internasional pertamanya menggunakan cryptocurrency senilai $ 10 juta, seorang pejabat perdagangan senior pemerintah melaporkan. Para pejabat telah mengidentifikasi mata uang digital yang tepat yang digunakan dalam transaksi tidak melakukannya.

Sementara itu, Iran belum secara resmi mengizinkan penduduknya untuk membayar menggunakan cryptocurrency seperti Bitcoin.

“Pembayaran domestik dalam cryptocurrency masih dilarang di Iran. Pemerintah daerah telah berulang kali mengklaim telah menerapkan cryptocurrency dalam transaksi internasional,” kata Davidov.

Baca Juga :  Komisi Hukum Inggris akan Meninjau Hukum Internasional tentang Kriptografi untuk Mempertimbangkan Reformasi Hukum

Terkait: Rusia Ingin Gunakan CBDC untuk Rekonsiliasi Internasional dengan China: Laporan

Seperti dilaporkan sebelumnya, pemerintah Rusia menjadi semakin tertarik untuk mengadopsi pembayaran lintas batas dalam mata uang kripto di tengah sanksi ekonomi Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina. Bank Rusia dan Kementerian Keuangan telah bekerja sama dalam kebijakan dan aturan untuk mengizinkan pembayaran semacam itu, tetapi bank sentral telah menekankan bahwa pembayaran crypto domestik dan pertukaran crypto tidak akan dilegalkan.

Menurut Anatoly Aksakov, ketua Komite Keuangan Duma Rusia, Rusia dapat mulai menerima pembayaran lintas batas dalam cryptocurrency pada tahun 2023. Itu bisa Ether (ETH), Bitcoin, atau mata uang digital lainnya.