MENA Muncul sebagai Adaptor Crypto dengan Pertumbuhan Terpesat di Dunia – Riset

DUBAI (Reuters) – Timur Tengah dan Afrika Utara adalah pasar cryptocurrency dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan volume crypto yang diterima di wilayah tersebut melonjak 48% pada tahun ini hingga Juni, kata peneliti blockchain Chainalysis dalam sebuah laporan Rabu. .

Wilayah MENA adalah salah satu pasar crypto terkecil, tetapi pertumbuhannya menjadi $566 miliar yang diterima dalam cryptocurrency antara Juli 2021 dan Juni 2022 menunjukkan peningkatan pesat dalam adopsi. Saya di sini.

Sumber: Chainalysis

Amerika Latin memiliki pertumbuhan terbesar kedua selama periode yang sama sebesar 40%. Amerika Utara diikuti dengan tingkat pertumbuhan 36%, diikuti oleh Asia Tengah, Asia Selatan dan Oseania dengan tingkat pertumbuhan 35%, menurut Chainalysis.

Daftar sekarang gratis, akses tak terbatas ke Reuters.com

Chainalysis’ Global Crypto Adoption Index 2022 menempatkan tiga negara MENA dalam 30 besar. Turki ke-12, Mesir ke-14 dan Maroko ke-24.

“Di Turki dan Mesir, fluktuasi harga cryptocurrency bertepatan dengan devaluasi cepat mata uang fiat (tradisional), memperkuat daya tarik crypto untuk pelestarian tabungan,” kata Chainalysis.

Lira Turki telah jatuh hampir 30% ke rekor terendah baru tahun ini setelah kehilangan 44% nilainya tahun lalu di tengah krisis mata uang yang dipicu oleh penurunan suku bunga.

Turki menerima cryptocurrency senilai $ 192 miliar pada tahun yang berakhir Juni, tetapi hanya melihat pertumbuhan 10,5% tahun-ke-tahun.

Mata uang Mesir juga kehilangan sekitar seperempat nilainya terhadap dolar pada awal tahun.

“Pembayaran remitansi menyumbang sekitar 8% dari PDB Mesir, dan Bank Nasional Mesir telah meluncurkan proyek untuk membangun koridor pengiriman uang berbasis kripto antara Mesir dan UEA, tempat banyak orang Mesir bekerja. Ada,” kata Chainalysis.

Baca Juga :  Tindakan keras UE terhadap penambangan cryptocurrency dapat dilakukan musim dingin ini

Enam negara Dewan Kerjasama Teluk “jarang berada di puncak indeks adopsi crypto akar rumput karena mereka membandingkan negara-negara pada paritas daya beli per kapita yang menguntungkan negara-negara miskin,” kata Chainalysis.

Sumber: Chainalysis

“Namun demikian, peran mereka dalam ekosistem crypto tidak boleh diremehkan. Arab Saudi, misalnya, adalah pasar crypto terbesar ketiga di MENA, sedangkan UEA adalah yang kelima.”

Afghanistan, yang menempati peringkat ke-20 dalam indeks adopsi Chainalysis tahun lalu, jatuh ke bagian bawah daftar setelah pejabat Taliban “menyamakan cryptocurrency dengan perjudian,” yang dilarang dalam Islam, kata Chainalysis.

Menurut Chainalysis, sejak November 2021, pengguna yang berbasis di Afghanistan telah menerima rata-rata kurang dari $80.000 per bulan dalam cryptocurrency, naik dari rata-rata $68 juta per bulan sebelum pengambilalihan Taliban.

Daftar sekarang gratis, akses tak terbatas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Yousef Saba.Diedit oleh Jane Merriman

Standar kami: Thomson Reuters Trust Principles.