Mengapa pasar crypto jatuh hari ini?

Setelah Bitcoin (BTC) jatuh ke level terendah tiga minggu di $18.200, harga cryptocurrency turun lagi pada 13 Oktober, tetapi ada apa di balik gelombang penjualan baru?

Penyebab paling mungkin hari ini adalah laporan Indeks Harga Konsumen (IHK) yang lebih panas dari perkiraan yang menunjukkan harga konsumen naik 0,4% pada bulan September. Harga konsumen 8,2% lebih tinggi dari tahun lalu, menurut data Biro Statistik Tenaga Kerja.

Laporan CPI menunjukkan kenaikan serupa di kategori lain, dengan CPI inti naik 0,6% setiap bulan sejak September, dan 6,6% selama 12 bulan terakhir ketika harga pangan dan energi telah dihapus.

Sementara itu, non-farm payrolls meningkat 263.000 pada bulan September dan tingkat pengangguran turun menjadi 3,5%.

Singkatnya, inflasi yang lebih tinggi jelas bukan yang diinginkan Federal Reserve. Laporan The Fed yang lebih tinggi dari perkiraan pada 13 Oktober dapat menyebabkan kenaikan suku bunga 0,75 basis poin dalam beberapa bulan mendatang, karena kenaikan suku bunga Fed ditujukan untuk mendinginkan ekonomi dan menjaga inflasi yang tinggi tetap terkendali.

Menanggapi laporan tersebut, harga Bitcoin turun sekitar 5% dan Ether (ETH) turun 6% sebelum keduanya memulihkan sebagian besar kerugian mereka dalam perdagangan intraday.Fakta bahwa perdagangan di atas posisi terendah menunjukkan bahwa pedagang mengantisipasi laporan CPI yang tidak menguntungkan dan arus berita negatif sudah diperhitungkan.

Seperti BTC, Dow dan S&P 500 juga berkontribusi terhadap kerugian setelah laporan CPI, tetapi kedua indeks akan mengakhiri hari dengan kenaikan masing-masing 3% dan 2,72%.

Reaksi jangka pendek terhadap laporan inflasi dapat menginspirasi kepercayaan di antara pedagang harian, tetapi prospek ekonomi secara umum tetap suram dan korelasi yang tinggi antara crypto dan pasar saham dapat menyebabkan suku bunga yang lebih tinggi. untuk penurunan lebih lanjut dalam harga Bitcoin. Mendominasi headline berita.

Baca Juga :  Libertex - Menawarkan perdagangan CFD kripto kepada pengguna

Pertengahan Oktober juga melihat sejumlah peristiwa ekonomi yang dapat terus menekan harga cryptocurrency. Tanggal berikut menyoroti peristiwa ekonomi yang signifikan dengan sejarah yang mempengaruhi sentimen investor di pasar kripto.

  • 17 Oktober: Musim Penghasilan Kuartal Ketiga Dimulai
  • 28 Okt: Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE)

Selain peristiwa yang akan datang ini, kekuatan dolar AS dan apa yang tampaknya menjadi eskalasi serius dari konflik antara Ukraina dan Rusia terus membebani semua pasar.

Mari kita lihat lebih dekat tiga alasan mengapa harga cryptocurrency akan terus turun pada tahun 2022.

Kenaikan Suku Bunga Federal Reserve

Menaikkan suku bunga meningkatkan biaya pinjaman uang untuk konsumen dan bisnis. Ini memiliki efek langsung dari peningkatan biaya operasi bisnis, biaya barang dan jasa, biaya produksi, upah, dan pada akhirnya hampir semuanya.

Inflasi tinggi yang tidak terkendali adalah alasan utama Federal Reserve AS menaikkan suku bunga. Dan sejak kenaikan suku bunga dimulai pada Maret 2022, Bitcoin dan pasar cryptocurrency yang lebih luas telah menyesuaikan.

Aset berisiko cenderung memberi sinyal, atau bergerak, lebih cepat daripada ekuitas ketika kebijakan moneter atau indikator kekuatan ekonomi berubah. Pada tahun 2021, The Fed akhirnya akan mulai menunjukkan rencana untuk menaikkan suku bunga, dan data menunjukkan bahwa harga Bitcoin akan mengalami koreksi besar pada Desember 2021.

Jika inflasi mulai menurun, kesehatan ekonomi membaik, atau The Fed mulai memutar kebijakan moneternya saat ini, aset berisiko seperti Bitcoin dan altcoin kemungkinan akan mencerminkan kembalinya risiko. , lagi-lagi bisa menjadi “kenari di tambang batu bara”. -Tentang sentimen dari investor.

ancaman regulasi yang konstan

Industri cryptocurrency dan regulator tidak akur untuk waktu yang lama karena berbagai kesalahpahaman dan ketidakpercayaan dari kasus penggunaan dunia nyata untuk aset digital. Dengan tidak adanya kerangka kerja yang efektif untuk regulasi sektor cryptocurrency, berbagai negara dan negara bagian memiliki banyak ketidaksepakatan tentang bagaimana mengklasifikasikan cryptocurrency sebagai aset dan apa sebenarnya yang merupakan sistem pembayaran legal.Saya memiliki kebijakan yang saling bertentangan.

Baca Juga :  Pengiriman Uang Mendorong Adopsi Crypto “Tidak Merata Tapi Cepat” di Amerika Latin

Kurangnya kejelasan tentang masalah ini telah sangat membebani pertumbuhan dan inovasi di dalam sektor ini, dengan banyak analis percaya bahwa sampai seperangkat undang-undang yang disepakati dan dipahami secara universal diberlakukan, cryptocurrency akan tetap menjadi arus utama. ini.

Aset berisiko sangat dipengaruhi oleh sentimen investor, dan tren ini meluas ke Bitcoin dan altcoin. Sampai hari ini, ancaman regulasi cryptocurrency yang tidak bersahabat, atau paling buruk larangan langsung, terus mempengaruhi harga cryptocurrency hampir setiap bulan.

Penipuan dan Ponzi Menyebabkan Likuidasi, Memukul Kepercayaan Investor

Penipuan, skema Ponzi, dan volatilitas pasar yang ekstrem juga merupakan kontributor utama jatuhnya harga cryptocurrency sepanjang tahun 2022. Berita buruk atau peristiwa yang mengganggu likuiditas pasar cenderung memiliki konsekuensi yang menghancurkan karena kurangnya regulasi, mudanya industri cryptocurrency dan pasar. Relatif kecil dibandingkan dengan pasar saham.

Ledakan jaringan LUNA dan Celsius Terra, dan penyalahgunaan leverage dan dana klien oleh Three Arrows Capital (3AC), masing-masing bertanggung jawab atas pukulan berturut-turut terhadap harga aset di pasar crypto. Bitcoin saat ini merupakan aset terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar di sektor ini, dan secara historis, harga altcoin cenderung mengikuti harga BTC ke segala arah.

Runtuhnya ekosistem Terra dan LUNA telah menyebabkan beberapa likuidasi dalam Terra, menyebabkan koreksi tajam pada harga Bitcoin dan memperburuk sentimen investor.

Hal yang sama terjadi dalam skala yang lebih besar ketika Voyager, 3AC dan Celsius runtuh, kehilangan puluhan miliar dolar investor dan dana protokol.

TERKAIT: Analis dan Pedagang Bitcoin Mengatakan Volatilitas Rendah Bitcoin Adalah ‘Ketenangan Sebelum Badai’

Apa yang diharapkan untuk sisa tahun 2022-2023

Faktor-faktor yang mempengaruhi penurunan harga di pasar kripto disebabkan oleh kebijakan Dewan Federal Reserve. Ini berarti bahwa otoritas Fed untuk menaikkan, menangguhkan, atau menurunkan suku bunga akan terus berdampak langsung pada harga Bitcoin, harga ETH, dan harga Altcoin.

Baca Juga :  $2.2 Triliun Prediksi Harga Crypto Institusional Mengungkapkan Bitcoin dan Ethereum Siap untuk Pemulihan

Sementara itu, selera investor terhadap risiko kemungkinan akan tetap tenang, dengan calon pedagang kripto waspada terhadap tanda-tanda bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya dan bahwa Federal Reserve akan memutar kebijakannya.Anda dapat mempertimbangkan untuk menunggu sampai Anda mulai menggunakan bahasa yang menunjukkan.