Mengapa Bank Tertua di Amerika Memulai Layanan Crypto Custody

Bank of New York Mellon Corporation (BNY Mellon) telah memperkenalkan platform elektronik untuk menyimpan dan mengamankan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ether.

Platform penyimpanan aset digital baru bank berusia 238 tahun sekarang memungkinkan klien AS untuk menyimpan dan mentransfer cryptocurrency berbasis blockchain dengan jaminan yang sama yang ditawarkan bank untuk melindungi aset tradisional mereka.

“Menyentuh lebih dari 20% aset investasi dunia, BNY Mellon memiliki skala untuk menata kembali pasar keuangan melalui teknologi blockchain dan aset digital,” kata Robin Vince, CEO BNY Mellon, 11 Oktober dalam sebuah pernyataan. “Kami sangat bersemangat untuk membantu memajukan industri keuangan saat kami memulai bab berikutnya dalam perjalanan inovasi kami.”

Platform aset digital dibangun untuk menjaga cryptocurrency dan token, representasi digital komoditas, atau aset fisik lainnya tetap aman. Ini sangat penting mengingat bahwa penjahat dunia maya telah mencuri lebih dari $15 miliar dalam cryptocurrency selama delapan tahun terakhir atau lebih. Dan sejak pandemi COVID-19 melanda pada tahun 2020, pencurian cryptocurrency hanya meningkat.

BNY Mellon telah menciptakan Unit Aset Digital Perusahaan pada tahun 2021 untuk mengembangkan layanan untuk aset digital. Perusahaan berencana untuk meluncurkan platform multi-aset pertama di industri yang menjembatani manajemen aset digital dan tradisional di bawah satu payung layanan.

BNY Mellon telah bekerja dengan perusahaan fintech seperti Fireblocks dan Chainalysis untuk mengintegrasikan teknologi mereka ke dalam pengembangan platform aset digital untuk “memenuhi kebutuhan keamanan dan kepatuhan klien saat ini dan di masa depan di seluruh ruang aset digital. Kami akan memastikan bahwa kami memenuhi

Avivah Litan, wakil presiden dan analis terkemuka di firma riset Gartner, mengatakan bahwa sementara pasar aset digital masih belum diatur, investor institusi akan lebih cenderung melihat uang mereka dilindungi oleh institusi seperti BNY Mellon Dia mengatakan pengumuman BNY Mellon itu penting karena dia merasa nyaman berinvestasi di dalamnya. .

Baca Juga :  1 juta orang Australia akan memasuki cryptocurrency dalam 12 bulan ke depan — survei Swyftx

“Saya tidak tahu bagaimana pengaturan kewajiban jika dana pelanggan dicuri, tetapi saya pikir BNY Mellon akan membuat pelanggan mereka jauh lebih bertanggung jawab daripada kebanyakan pertukaran cryptocurrency,” katanya.

BNY menolak mengomentari langkah tersebut. Penelitian terbaru Disponsori oleh Celent. Survei terhadap 271 investor institusional menunjukkan permintaan institusional yang kuat untuk “infrastruktur keuangan yang tangguh dan skalabel yang dibangun untuk mengakomodasi aset tradisional dan digital”.

Survei tersebut menemukan bahwa hampir semua (91%) responden tertarik untuk berinvestasi dalam produk tokenized. 41% investor institusional saat ini memiliki cryptocurrency dalam portofolio mereka, dan 15% lainnya berencana untuk memiliki aset digital dalam 2-5 tahun ke depan.

grafis bny melon BNY

Terlepas dari minat eksplisit mereka, responden juga menunjukkan bahwa “kondisi penting harus dipenuhi” sebelum penelitian tentang perbankan aset digital berubah menjadi investasi nyata. “Karena pasar layanan dan penyimpanan aset sangat terfragmentasi dan berkembang, dan investor berusaha menghilangkan ketidakpastian dalam lanskap yang sangat bervariasi, ada peluang besar bagi perusahaan tradisional,” kata studi penelitian.

Tujuh puluh persen responden mengatakan mereka akan meningkatkan aktivitas aset digital mereka jika layanan seperti penjagaan dan penegakan tersedia dari lembaga yang disetujui dan tepercaya.

Temuan ini penting karena menunjukkan permintaan untuk area yang “hanya menggores permukaan dan memiliki peluang besar untuk memodernisasi sistem keuangan,” kata Litan.

Bagaimana blockchain membangun kepercayaan

Tidak seperti mata uang fiat tradisional seperti dolar AS yang dikeluarkan oleh lembaga pemerintah pusat, cryptocurrency seperti Bitcoin didasarkan pada jaringan yang terdesentralisasi dan dikendalikan secara kriptografis (blockchain). Artinya, mereka tidak dikendalikan oleh satu entitas seperti bank sentral. Cryptocurrency tidak memiliki nilai intrinsik. Nilai sepenuhnya didasarkan pada apa yang ditentukan pasar nilainya, tidak seperti logam mulia, yang dinilai berdasarkan jumlah dan kasus penggunaan yang tersedia.

Baca Juga :  Paus Polygon (MATIC) tiba-tiba melampaui $ 200.000.000 dalam crypto saat pasar mengkonsolidasikan

Cryptocurrency dibangun dan dipertukarkan di atas buku besar elektronik publik blockchain (mirip dengan database relasional). Buku besar ini dapat dibagikan secara terbuka di antara pengguna yang berbeda. Buku besar blockchain membuat catatan transaksi mata uang kripto yang tidak dapat diubah, setiap waktu dicap dan ditautkan ke transaksi sebelumnya. Setiap catatan digital atau transaksi dalam sebuah thread disebut blok (karena itu namanya). Mengizinkan sekelompok pengguna yang terbuka atau terkontrol untuk berpartisipasi dalam buku besar elektronik. Setiap blok ditautkan ke peserta tertentu.

Blockchain hanya dapat diperbarui dengan kesepakatan antara para peserta dalam sistem dan tidak akan pernah dapat dihapus begitu data baru dimasukkan. Blockchain berisi catatan yang benar dan dapat diverifikasi dari semua transaksi yang pernah dilakukan dalam sistem.

Sebagai jaringan peer-to-peer, dikombinasikan dengan server time-stamping terdistribusi, database blockchain dapat dikelola secara mandiri dan informasi dapat dipertukarkan antara berbagai pihak. Pada kenyataannya, Anda tidak memerlukan administrator karena pengguna blockchain adalah administrator.

Dalam ekonomi kepercayaan, ‘identitas’ seseorang atau perusahaan menegaskan keanggotaan dalam suatu bangsa atau komunitas. kepemilikan aset, hak atas manfaat atau layanan; Lebih mendasar lagi, menurut Deloitte, sebagai bukti keberadaan individu atau entitas.

Blockchain bukan hanya tentang memecahkan masalah akses data dan berbagi. Ini juga memecahkan masalah keandalan.

Dalam ekonomi kepercayaan peer-to-peer, pengguna individu, bukan pihak ketiga, memutuskan informasi digital apa yang direkam di blockchain dan bagaimana informasi itu digunakan. Pengguna Blockchain bekerja untuk membuat representasi digital tunggal serbaguna yang dapat dikelola dan dibagikan melintasi batas-batas organisasi, menurut firma riset Deloitte LLP.

Namun, cryptocurrency yang disebut stablecoin didukung oleh mata uang fiat dan memiliki nilai yang sama dengan mata uang di belakangnya. Pemerintah di seluruh dunia tertarik untuk meneliti dan menguji mata uang digital nasional yang memiliki nilai yang sama dengan mata uang nasional mereka, termasuk dolar AS. Namun, Amerika Serikat tertinggal jauh di belakang negara lain dalam mengembangkan mata uang digital domestik.

Baca Juga :  Algorand DeFi sedang booming.inilah alasannya

Tapi itu mungkin akan segera berubah. Selama setahun terakhir, Presiden Joe Biden dan anggota parlemen terus mendorong lembaga pemerintah untuk mengembangkan dan menguji dolar digital. Representasi virtual dolar AS, dolar elektronik memungkinkan orang melakukan pembayaran menggunakan token di ponsel mereka atau menggunakan kartu alih-alih uang tunai.

Selain itu, perusahaan jasa keuangan sedang mengembangkan mata uang digital fiat mereka sendiri dan mengujinya sebagai cara untuk memungkinkan transaksi keuangan lintas batas yang hampir real-time tanpa biaya tinggi yang terkait dengan jaringan keuangan seperti SWIFT. .

Misalnya, JP Morgan Chase meluncurkan koin JPM pada tahun 2019. Ini adalah stablecoin pertama dari jenisnya yang digunakan untuk mentransfer dana melalui jaringan blockchain yang “diberikan” atau dikelola secara terpusat. Jaringan akan memungkinkan transfer stablecoin (mata uang digital berbasis dolar AS) di dalam dan di antara pelanggan institusional.

Bank “terus berinovasi, mengadopsi teknologi baru dan bekerja sama dengan klien mereka untuk memenuhi kebutuhan mereka yang terus berkembang,” kata Caroline Butler, CEO Custody Services di BNY Mellon.

Hak Cipta © 2022 IDG Communications, Inc.