Interpol Bentuk Divisi Baru Untuk Menyelidiki Kejahatan Terkait Kripto

Catatan Editor: Pasar sangat fluktuatif, jadi ikuti terus berita harian. Ikuti berita yang harus dibaca hari ini dan ikhtisar singkat pendapat ahli. Daftar di sini!

(Kitco News) – Interpol, organisasi kepolisian global terbesar di dunia, dilaporkan telah membentuk unit khusus baru yang berfokus pada penyelidikan kejahatan terkait cryptocurrency.

Pengumuman pasukan baru itu dibuat pada konferensi pers menjelang Sidang Umum ke-90 di Delhi yang dihadiri oleh pejabat polisi terkemuka dari 195 Negara Anggota.

Divisi crypto khusus yang baru akan berbasis di Singapura. Fokus membantu pemerintah memerangi kejahatan yang melibatkan aset digital.

Ketika membahas unit baru, Direktur Eksekutif Interpol Jürgen Stock mengatakan kemajuan teknologi digital yang dikombinasikan dengan kebangkitan cryptocurrency “akan menimbulkan tantangan bagi penegakan hukum. [agencies] Tidak dilatih dengan benar dan dilengkapi dengan benar sejak awal. ”

Menurut Stock, sebagian besar aset yang dibuat oleh penjahat untuk kegiatan yang berkaitan dengan kejahatan dunia maya, terorisme, dan kejahatan terhadap anak-anak telah “dicuci menggunakan cryptocurrency.”

Praveen Sinha, direktur khusus Biro Investigasi Pusat India, juga mencatat bahwa kejahatan dunia maya menjadi semakin sulit untuk diuraikan, dengan mengatakan: “Satu-satunya jawaban adalah kerja sama internasional, koordinasi, kepercayaan, dan berbagi informasi waktu nyata. ‘ disarankan.




Karena risiko yang berkembang, mata uang kripto dan kejahatan dunia maya menjadi fokus utama agenda pada sesi pleno Interpol di India, dan akan terus menjadi fokus saat lembaga tersebut bekerja menuju rencana Visi 2030-nya.

Upaya Interpol untuk melacak dan menyelidiki kejahatan cryptocurrency dengan lebih baik dimulai pada tahun 2015 ketika agensi tersebut pertama kali mulai melatih agen untuk menavigasi darknet menggunakan kriptografi.

Baru-baru ini, dia mengeluarkan red notice kepada Do Kwon, pendiri Terraform Labs. Dia telah bersembunyi selama lima bulan terakhir setelah runtuhnya Terra/Luna dan stablecoin TerraUSD-nya. Kwon dicari di Korea Selatan dan menghadapi tuduhan terkait dengan runtuhnya proyek senilai $60 miliar yang ia dirikan.


Penafian: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan mungkin tidak mencerminkan pandangan penulis Kikko Metals Co., Ltd. Penulis telah melakukan segala upaya untuk memastikan keakuratan informasi yang diberikan. Namun, baik Kitco Metals Inc. maupun penulisnya tidak dapat menjamin keakuratan tersebut. Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan ajakan pertukaran komoditas, sekuritas atau instrumen keuangan lainnya. Kitco Metals Inc. dan penulis artikel ini tidak bertanggung jawab atas kehilangan dan/atau kerusakan akibat penggunaan publikasi ini.

Baca Juga :  Analis mengatakan Cardano mungkin akan "melakukan langkah baru" setelah mencapai zona beli kritis