Crypto Bro diejek karena membeli NFT House

gambar artikel

Alex Dobnya

Hebat atau sia-sia?Kasus penggunaan terbaru untuk token yang tidak dapat dipertukarkan telah memicu perdebatan sengit di media sosial

sebuah Menciak Pembelian rumah token non-fungible token (NFT) oleh penggemar cryptocurrency menjadi viral awal hari ini dan menghasilkan reaksi beragam.

Rumah sebenarnya di South Carolina dijual seharga $175.000 dalam bentuk NFT dengan bantuan Roofstock, sebuah perusahaan yang memfasilitasi penjualan dan pembelian properti investasi real estat turnkey.

Fitur rumah ini dapat dilihat di OpenSea, pasar terkemuka untuk token yang tidak dapat dipertukarkan.

Banyak penggemar NFT terpesona oleh konsep baru. Mereka berpendapat bahwa pendekatan semacam itu adalah alternatif yang layak untuk sistem yang ada saat ini.

iklan

Gagasan yang tampaknya futuristik untuk menempatkan aset dunia nyata di blockchain dan menjualnya sebagai NFT tidak beresonansi dengan kebanyakan orang.

Wartawan Financial Times Robin Wigglesworth dengan sinis berkata, “Orang-orang, cryptocurrency akhirnya memecahkan teka-teki kepemilikan rumah.

“Saya tidak bisa membeli rumah sebelum NFT, jadi ini revolusioner,” gurau salah satu pengguna Twitter.

Beberapa skeptis bercanda tentang betapa mudahnya memanfaatkan rumah seseorang di Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar, begitu konsep rumah NFT menjadi arus utama.

Ada juga banyak ketidakpastian tentang apa yang bisa dilakukan pemilik rumah seperti itu jika NFT mereka dicuri oleh peretas. Bayangkan itu,” tweet seorang pengguna.

Baca Juga :  Game dan NFT Mendorong Pertumbuhan Web3: Crypto.com COO