Investor muda memilih crypto

Sebuah survei baru-baru ini terhadap orang kaya Amerika oleh Bank of America menemukan bahwa investor muda memilih untuk mengalokasikan sebagian besar portofolio mereka ke cryptocurrency, percaya bahwa mereka menawarkan peluang pertumbuhan terbesar.

Di antara demografi usia 42+, 41% responden memilih ekuitas domestik sebagai peluang terbaik mereka untuk tumbuh, sementara hanya 7% memilih cryptocurrency dan aset digital. Di antara kelompok usia 21-42, hanya 12% memilih ekuitas domestik, sementara 29% memilih cryptocurrency dan aset digital.

Dalam hal alokasi, kelompok yang lebih tua rata-rata hanya memegang 2% dari portofolio mereka dalam mata uang kripto, sedangkan kelompok yang lebih muda mengalokasikan rata-rata 15%. Perbedaan generasi ini juga tercermin dengan jelas dalam pertanyaan tentang pemahaman mereka tentang cryptocurrency dan keyakinan mereka bahwa cryptocurrency akan menjadi arus utama dalam 3-5 tahun ke depan.

Ini seharusnya tidak mengejutkan bagi mereka yang telah mengikuti perkembangan cryptocurrency, dan pada saat yang sama, hasilnya akan menjadi peringatan bagi mereka yang terus menolak teknologi keuangan berbasis blockchain.

Mengapa generasi muda memilih cryptocurrency?

Jawaban yang paling jelas adalah potensi pengembalian yang terlalu besar dan setidaknya potensi pertumbuhan yang berkelanjutan. Ini adalah kombinasi kuat yang dihasilkan dari lahirnya industri yang sama sekali baru terkait dengan kebutuhan sosial dasar uang dan transaksi.

Dari perspektif ini, cryptocurrency, jika dievaluasi dengan hati-hati, mungkin mulai muncul sebagai opsi yang kurang berisiko dalam arti bahwa mereka jelas dalam tahap ekspansi.

Yang mengatakan, investor muda cenderung tidak menghindari risiko, bahkan jika mereka melihat cryptocurrency sebagai volatil. Akibatnya, ini sebenarnya mengurangi risiko cryptocurrency. Pada dasarnya, semakin banyak orang yang mendukung dan mengadopsi perkembangan baru, semakin stabil pembangunan itu, sehingga menarik investor baru, membuatnya lebih stabil, dan seterusnya.

Lalu ada masalah pemahaman cipher. Sebuah generasi akan datang pada usia yang pasti bergerak ke arah itu, jika belum cukup crypto-native. Gagasan seperti menyiapkan beberapa dompet cryptocurrency, beralih antara token dan jaringan, memperdagangkan NFT, dan bereksperimen dengan DeFi tidak mengintimidasi atau menyinggung bagi semakin banyak pengguna.

Faktanya, tren penting dalam aplikasi terkait kripto adalah gamifikasi. Ini membuat menyelam ke crypto terasa seperti membongkar konsol game retro.

Literasi kripto ini terkait dengan literasi memetika. Hype Crypto didasarkan pada meme dan lelucon, sementara keseluruhan media sosial online berjalan di jalur yang sama. Bagi mereka yang tumbuh besar secara online, cryptocurrency mudah dan intuitif untuk memulai.

Faktor lain yang perlu diingat adalah aspek kontra budaya dari cryptocurrency. Itu dinyatakan sebagai produk dari, dan didorong oleh, bagian dari pola pikir cypherpunk/hacker, dimulai dengan Bitcoin, dan yang tujuannya mulia: perbankan tradisional, perdagangan, dan untuk mengganggu dan mengganti penciptaan mata uang secara damai.

Baca Juga :  Pendiri TERRA, Do Kwon Akhirnya Dilaporkan Kepolisi Oleh Investor

Gangguan semacam ini oleh orang luar yang bermaksud baik dapat ditelusuri kembali ke munculnya NFT baru-baru ini. NFT menggabungkan seni, permainan, perdagangan, teknologi, dan mata uang eksotis, sebagian besar beroperasi di luar arena arus utama dan mapan. .

Dalam survei Bank of America, koresponden muda menyatakan keyakinan bahwa cryptocurrency akan menjadi arus utama, yang terkait dengan lintasan yang dapat diambil oleh gerakan alternatif.

Mari kita melihat kembali ke masa lalu. Anda dapat menemukan budaya tandingan yang hilang atau tetap tidak jelas, tetapi beberapa telah menyebar dengan luar biasa, dikombinasikan dengan standar arus utama atau menggantikannya sepenuhnya, dan seiring waktu berdiri melawan apa pun.

Ini terjadi dalam musik dan seni, dan itu terjadi dalam teknologi. Melalui cryptocurrency, ini terjadi pada uang dan web, mencakup segala sesuatu mulai dari Bitcoin hingga Ethereum hingga NFT.

Runtuhnya Institusi dan Perubahan Siklus

Ada rasa tidak nyaman bahwa lembaga dan lembaga keuangan saat ini jelas-jelas rusak, tidak dapat dipercaya atau tidak sesuai dengan tujuannya, dapat dideteksi di media sosial dan konten yang menyimpang.

Satu pandangan adalah bahwa uang kertas telah dicetak dan dinilai secara sembrono, dan satu-satunya solusi resmi adalah serangan sistematis terhadap ekonomi. Itu bisa diperdebatkan, tetapi jika cukup banyak orang yang memiliki keyakinan seperti itu dan alternatif cryptocurrency yang berfungsi muncul secara organik, generasi muda yang biasanya tidak menyukai institusi yang sudah dikenal tidak tertarik pada opsi baru?

Selain itu, kita berada di era perubahan siklus, sebagaimana dibuktikan oleh ketegangan geopolitik yang konstan dan bentrokan budaya domestik. Situasi pergolakan terjadi ketika Anda tidak puas dengan status quo, mungkin menunjukkan disfungsi mendasar dan menunjukkan bahwa beberapa perubahan mungkin terjadi.

Sebagai hasil dari pergolakan besar, struktur baru didirikan saat badai berlalu. Akankah perubahan baru ini termasuk pindah ke cryptocurrency dan jaringan terdesentralisasi?

Ironisnya, cryptocurrency dikatakan sebagai skema Ponzi, tetapi argumen kontranya adalah bahwa setiap generasi baru membuat skema Ponzi mereka sendiri, menolak skema Ponzi kohort sebelumnya.

Ini adalah interpretasi sejarah yang ironis, tetapi ada kebenarannya. Rutinitas lama berlanjut, membutuhkan peserta baru untuk mempertahankan pertumbuhan, tetapi dengan hasil yang semakin berkurang.

Karena struktur yang ada menjadi kurang menguntungkan dan hasilnya terlihat semakin tidak fleksibel, opsi yang lebih baru muncul, berkembang, dan menarik investor baru sebagai tanggapan, terkadang secara turun-temurun.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap orang kaya Amerika oleh Bank of America menemukan bahwa investor muda memilih untuk mengalokasikan sebagian besar portofolio mereka ke cryptocurrency, percaya bahwa mereka menawarkan peluang pertumbuhan terbesar.

Baca Juga :  Peretas Crypto SIM Setuju untuk Membayar Kembali $22 Juta kepada Investor

Di antara demografi usia 42+, 41% responden memilih ekuitas domestik sebagai peluang terbaik mereka untuk tumbuh, sementara hanya 7% memilih cryptocurrency dan aset digital. Di antara kelompok usia 21-42, hanya 12% memilih ekuitas domestik, sementara 29% memilih cryptocurrency dan aset digital.

Dalam hal alokasi, kelompok yang lebih tua rata-rata hanya memegang 2% dari portofolio mereka dalam mata uang kripto, sedangkan kelompok yang lebih muda mengalokasikan rata-rata 15%. Perbedaan generasi ini juga tercermin dengan jelas dalam pertanyaan tentang pemahaman mereka tentang cryptocurrency dan keyakinan mereka bahwa cryptocurrency akan menjadi arus utama dalam 3-5 tahun ke depan.

Ini seharusnya tidak mengejutkan bagi mereka yang telah mengikuti perkembangan cryptocurrency, dan pada saat yang sama, hasilnya akan menjadi peringatan bagi mereka yang terus menolak teknologi keuangan berbasis blockchain.

Mengapa generasi muda memilih cryptocurrency?

Jawaban yang paling jelas adalah potensi pengembalian yang terlalu besar dan setidaknya potensi pertumbuhan yang berkelanjutan. Ini adalah kombinasi kuat yang dihasilkan dari lahirnya industri yang sama sekali baru terkait dengan kebutuhan sosial dasar uang dan transaksi.

Dari perspektif ini, cryptocurrency, jika dievaluasi dengan hati-hati, mungkin mulai muncul sebagai opsi yang kurang berisiko dalam arti bahwa mereka jelas dalam tahap ekspansi.

Yang mengatakan, investor muda cenderung tidak menghindari risiko, bahkan jika mereka melihat cryptocurrency sebagai volatil. Akibatnya, ini sebenarnya mengurangi risiko cryptocurrency. Pada dasarnya, semakin banyak orang yang mendukung dan mengadopsi perkembangan baru, semakin stabil pembangunan itu, sehingga menarik investor baru, semakin stabil, dan seterusnya.

Lalu ada masalah pemahaman cipher. Sebuah generasi akan datang pada usia yang pasti bergerak ke arah itu, jika belum cukup crypto-native. Gagasan seperti menyiapkan beberapa dompet cryptocurrency, beralih antara token dan jaringan, memperdagangkan NFT, dan bereksperimen dengan DeFi tidak mengintimidasi atau menyinggung bagi semakin banyak pengguna.

Faktanya, tren penting dalam aplikasi terkait kripto adalah gamifikasi. Ini membuat menyelam ke crypto terasa seperti membongkar konsol game retro.

Literasi kripto ini terkait dengan literasi memetika. Hype cryptocurrency didasarkan pada meme dan lelucon, sementara keseluruhan media sosial online berjalan di jalur yang sama. Bagi mereka yang tumbuh besar secara online, cryptocurrency mudah dan intuitif untuk memulai.

Faktor lain yang perlu diingat adalah aspek kontra budaya dari cryptocurrency. Itu dinyatakan sebagai produk dari, dan didorong oleh, bagian dari pola pikir cypherpunk/hacker, dimulai dengan Bitcoin, dan yang tujuannya mulia: perbankan tradisional, perdagangan, dan untuk mengganggu dan mengganti penciptaan mata uang secara damai.

Baca Juga :  Saatnya untuk mempercayai kripto. Ini sebabnya.

Gangguan semacam ini oleh orang luar yang bermaksud baik dapat ditelusuri kembali ke munculnya NFT baru-baru ini. NFT menggabungkan seni, permainan, perdagangan, teknologi, dan mata uang eksotis, sebagian besar beroperasi di luar arena arus utama dan mapan. .

Dalam survei Bank of America, koresponden muda menyatakan keyakinan bahwa cryptocurrency akan menjadi arus utama, yang terkait dengan lintasan yang dapat diambil oleh gerakan alternatif.

Mari kita melihat kembali ke masa lalu. Anda dapat menemukan budaya tandingan yang hilang atau tetap tidak jelas, tetapi beberapa telah menyebar dengan luar biasa, dikombinasikan dengan standar arus utama atau menggantikannya sepenuhnya, dan seiring waktu berdiri melawan apa pun.

Ini terjadi dalam musik dan seni, dan itu terjadi dalam teknologi. Melalui cryptocurrency, ini terjadi pada uang dan web, mencakup segala sesuatu mulai dari Bitcoin hingga Ethereum hingga NFT.

Runtuhnya Institusi dan Perubahan Siklus

Ada rasa tidak nyaman bahwa lembaga dan lembaga keuangan saat ini jelas-jelas rusak, tidak dapat dipercaya atau tidak sesuai dengan tujuannya, dapat dideteksi di media sosial dan konten yang menyimpang.

Satu pandangan adalah bahwa uang kertas telah dicetak dan dinilai secara sembrono, dan satu-satunya solusi resmi adalah serangan sistematis terhadap ekonomi. Itu bisa diperdebatkan, tetapi jika cukup banyak orang yang memiliki keyakinan seperti itu dan alternatif cryptocurrency yang berfungsi muncul secara organik, generasi muda yang biasanya tidak menyukai institusi yang sudah dikenal tidak tertarik pada opsi baru?

Selain itu, kita berada di era perubahan siklus, sebagaimana dibuktikan oleh ketegangan geopolitik yang konstan dan bentrokan budaya domestik. Situasi pergolakan terjadi ketika Anda tidak puas dengan status quo, mungkin menunjukkan disfungsi mendasar dan menunjukkan bahwa beberapa perubahan mungkin terjadi.

Sebagai hasil dari pergolakan besar, struktur baru didirikan saat badai berlalu. Akankah perubahan baru ini termasuk pindah ke cryptocurrency dan jaringan terdesentralisasi?

Ironisnya, cryptocurrency dikatakan sebagai skema Ponzi, tetapi argumen kontranya adalah bahwa setiap generasi baru membuat skema Ponzi mereka sendiri, menolak skema Ponzi kohort sebelumnya.

Ini adalah interpretasi sejarah yang ironis, tetapi ada kebenarannya. Rutinitas lama berlanjut, membutuhkan peserta baru untuk mempertahankan pertumbuhan, tetapi dengan hasil yang semakin berkurang.

Karena struktur yang ada menjadi kurang menguntungkan dan hasilnya terlihat semakin tidak fleksibel, opsi yang lebih baru muncul, berkembang, dan menarik investor baru sebagai tanggapan, terkadang secara turun-temurun.