Komisi Hukum Inggris akan Meninjau Hukum Internasional tentang Kriptografi untuk Mempertimbangkan Reformasi Hukum

Komisi Hukum untuk Inggris dan Wales akan melakukan tinjauan terhadap keluhan hukum internasional swasta terkait dengan cryptocurrency melalui proyek yang ditugaskan oleh pemerintah.

Diluncurkan pada 18 Oktober, tinjauan tersebut akan mengklarifikasi bagaimana hukum internasional mendekati teknologi yang muncul seperti cryptocurrency, aset digital, dan dokumen elektronik.

Sebuah proyek reformasi hukum yang disebut “Aset Digital: Hukum Yang Mana, Pengadilan Yang Mana?” Ini menguraikan aturan hukum internasional saat ini dan penerapannya dalam konteks digital, dan mengusulkan reformasi legislatif untuk menjaga relevansi hukum Inggris.

Proyek ini disponsori oleh Kementerian Kehakiman dan diharapkan menghasilkan proposal reformasi yang akan dibuka untuk konsultasi publik pada akhir 2023.

Pengumuman tersebut menyoroti bahwa adopsi luas teknologi blockchain menimbulkan banyak konflik masalah hukum, yang menciptakan ketidakpastian hukum bagi pengguna, organisasi, dan pemerintah.

TERKAIT: 8 Hal yang Perlu Diingat saat Inggris Mempertimbangkan Hukum Crypto Baru

Rintangan utama adalah mempertimbangkan pengadilan mana yang memiliki kekuasaan atau yurisdiksi untuk mengadili perselisihan dan hukum apa yang harus diterapkan. Ini karena sifat digital dari aset digital, seperti cryptocurrency dan non-fungible token (NFT), yang secara inheren tidak berwujud, terdesentralisasi dan sulit untuk didefinisikan secara geografis, dan tunduk pada pertimbangan hukum, membuatnya semakin buruk.

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan kepada Cointelegraph, Komisaris Komersial dan Hukum Umum Sarah Greene menyoroti kesulitan menangani perselisihan hukum yang melibatkan ruang yang sedang berkembang.

“Dalam beberapa tahun terakhir, aset digital dan teknologi baru lainnya telah berkembang begitu pesat sehingga undang-undang yang mendukung dan mengaturnya telah berjuang untuk mengimbanginya. Ketidakpastian telah muncul mengenai pengadilan mana yang harus mengadili mereka, dan konflik telah muncul di seluruh yurisdiksi.”

Pengumuman itu juga menekankan tujuannya untuk mendukung teknologi digital inovatif seperti cryptocurrency di Inggris karena berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai pusat adopsi cryptocurrency.

Komisi Hukum telah terlibat dalam banyak proyek reformasi hukum yang melibatkan kontrak pintar, aset digital, dan dokumen transaksi elektronik untuk organisasi otonom yang terdesentralisasi. Cointelegraph telah menghubungi komite hukum untuk mengkonfirmasi rincian proyek.