2022 Akan Menjadi Tahun Terbesar Untuk Peretasan Crypto

Peretas telah menghasilkan lebih dari $ 3 miliar pendapatan dari 125 peretasan sejauh ini, di jalur untuk melampaui $ 3,2 miliar tahun lalu.

Cryptocurrency memasuki pasar beruang pada tahun 2022, tetapi mata uang digital tetap menjadi mesin penghasil uang bagi peretas, dengan investor kehilangan lebih dari $3 miliar dalam 125 peretasan sepanjang tahun ini.

Oktober saja adalah bulan terburuk yang pernah ada untuk kejahatan terkait cryptocurrency, yang mengakibatkan kerugian total lebih dari $718 juta. Data yang ditunjukkan oleh Chainalysis minggu lalu menunjukkan berapa banyak uang yang dicuri dari beberapa protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) dalam 11 serangan berbeda.

Perusahaan analitik blockchain mengatakan 2022 “kemungkinan akan melampaui 2021 sebagai tahun peretasan terbesar dalam sejarah.”

“Meskipun pasar beruang saat ini, kami melihat banyak aktivitas di antara peretas yang menargetkan berbagai protokol,” kata Jasper Lee, kepala teknologi audit di firma audit crypto Sooho.io.

“Untuk protokol atau dapps itu [decentralised apps] Benar-benar tidak diaudit untuk keuntungan jangka pendek yang mudah dan andal. Protokol yang tidak terlindungi dengan baik adalah sasaran empuk bagi peretas,” tambah Lee.

Pada tahun 2021, penyerang mencuri lebih dari $3,2 miliar dalam bentuk peretasan. Pencurian terbesar tahun 2021 adalah eksploitasi kode senilai $613 juta di Poly Network.

2022 dimulai dengan awal yang sulit dengan eksploitasi Wormhole senilai $325 juta, jembatan lintas-blockchain yang populer di ekosistem Solana-Ethereum. Ini diikuti pada bulan Maret oleh serangan canggih pada jembatan Ronin berbasis Ethereum dari game crypto Axie infinity, mencuri crypto senilai $ 625 juta dari protokol.

Pada bulan Agustus, peretas masuk ke Nomad, sebuah program yang memungkinkan pengguna untuk memperdagangkan token dari satu blockchain ke blockchain lainnya, mencuri sekitar $190 juta dalam bentuk bitcoin.

Menurut Chainalysis, tiga jembatan berbeda telah dilanggar bulan ini saja. Ini termasuk serangan terhadap jembatan berbasis rantai BNB, di mana para pelaku secara ilegal memenangkan lebih dari $100 juta. Platform QAN blockchain layer 1 diretas dan hampir $1 juta token dicuri.

Kemudian, Selasa lalu, likuiditas $100 juta dicuri dari protokol perdagangan Mango Markets Solana yang populer setelah pedagang jahat memanipulasi harga token spot dan meminjam seluruh aset protokol terhadap posisi yang bocor.

Vektor serangan utama di sektor crypto termasuk mengeksploitasi “jembatan”, alat berbasis blockchain yang memungkinkan pengguna untuk berdagang di berbagai jaringan, hingga pedagang palsu yang mengambil keuntungan dari jutaan dolar untuk berdagang secara tipis.Ini meluas ke manipulasi pasar yang menggerakkan pasar. Lebih suka kelipatan bersih dari modal awal yang digunakan.

Pada tahun 2019, sebagian besar peretasan menargetkan pertukaran terpusat. Saat ini, sebagian besar target adalah protokol DeFi, dan fungsionalitas kontrak pintar ekstensif yang mendukung platform telah menyebabkan kerentanan yang lebih baru dan lebih dalam. Pertukaran terpusat mungkin tidak disukai karena adopsi prosedur AML dan KYC oleh bursa utama.

Secara historis, pencurian cryptocurrency sebagian besar merupakan hasil dari pelanggaran keamanan di mana peretas memperoleh akses ke kunci pribadi korban. Ini setara dengan pencopetan dalam mata uang virtual. Kunci ini dapat diperoleh melalui phishing, keylogging, rekayasa sosial, atau teknik lainnya.

Dalam hal volume transaksi, penipuan adalah bentuk terbesar dari kejahatan berbasis kripto, mencuri lebih dari $7,7 miliar nilai dari korban di seluruh dunia pada tahun 2021.

Secara total, kejahatan berbasis cryptocurrency pada tahun 2021 mencapai rekor tertinggi, dengan nilai lebih dari $ 14 miliar yang diterima dari alamat palsu.

Namun, angka-angka ini harus dimasukkan ke dalam perspektif.

Mengingat tingkat adopsi cryptocurrency yang tinggi (peningkatan 567% dari tahun 2020 pada tahun 2021), peningkatan penggunaan cryptocurrency yang sah jauh melebihi peningkatan penggunaan kriminal (peningkatan 79% dari tahun 2020), Proporsi aktivitas ilegal dalam volume perdagangan cryptocurrency tidak pernah lebih tinggi. lebih rendah.

Sumber: Dunia TRT

Baca Juga :  Bitcoin Turun, 10 Mata Uang Kripto Teratas Tersisa Turun Saat Kesulitan Penambangan Mencapai Tertinggi Sepanjang Masa