Google Mengizinkan Pembayaran Crypto pada Transaksi Coinbase Baru

poin penting

  • Google dan Coinbase telah menandatangani perjanjian di mana Google akan menerima cryptocurrency untuk klien komputasi awan tertentu.
  • Ini adalah langkah yang memungkinkan Google melacak perusahaan kripto dan Web3 mutakhir yang ingin menggunakan mata uang digital sebagai metode pembayaran.
  • Coinbase menerima sebagian dari pembayaran ini sehingga dapat terus mendiversifikasi pendapatan berdasarkan volume perdagangan

Konferensi Google Cloud Next mungkin tidak menarik banyak orang seperti presentasi tahunan Apple atau Hari AI Tesla, tetapi masih ada beberapa perkembangan menarik dari acara tahun ini.

Mengingat bahwa Google sekarang adalah salah satu kelas berat yang menua di industri teknologi, mungkin mengejutkan bagi beberapa orang bahwa ia berencana untuk mulai menerima cryptocurrency sebagai pembayaran untuk beberapa layanan komputasi awan.

Mereka akan mengandalkan Coinbase untuk memfasilitasi transaksi ini, yang diharapkan akan ditayangkan pada awal 2023.

Ini bisa menjadi keuntungan besar bagi kedua perusahaan karena mereka ingin memperluas penawaran mereka dan mendiversifikasi model bisnis mereka. Untuk Google, ini memungkinkan akses ke perusahaan dengan pertumbuhan tercepat yang beroperasi di ruang Web3. Terlepas dari masalah baru-baru ini, banyak yang masih percaya bahwa itu memiliki potensi besar.

Dari perspektif Coinbase, ini memberikan aliran pendapatan yang tidak terkait langsung dengan volume perdagangan. Ini sangat penting untuk stabilitas perusahaan, yang baru-baru ini memberhentikan lebih dari 1.000 karyawan sebagai akibat dari penurunan volume perdagangan musim dingin kripto.

Unduh Q.ai sekarang Akses ke strategi investasi bertenaga AI. Setor $100 dan tambahkan $100 ke akun Anda.

Apa yang kita ketahui tentang perdagangan

Bisnis komputasi awan Google dipandang sebagai faktor kunci dalam kesuksesannya di masa depan. Bidang ini berkembang sepanjang waktu dan sangat menguntungkan dan memungkinkan Anda untuk mendiversifikasi penghasilan Anda dari iklan.

Kesepakatan dengan Coinbase ini memungkinkan Google untuk mengisi celah di pasar dengan memungkinkan perusahaan di industri cryptocurrency menggunakan mata uang digital untuk membayar penyimpanan cloud. Mata uang tidak memiliki pesaing utama yang memungkinkan perusahaan melakukan ini.

Ini adalah masalah besar karena yang mendasari filosofi banyak perusahaan crypto dan Web3 adalah filosofi yang mendasari keinginan untuk menjauh dari penggunaan mata uang fiat seperti dolar AS. Diberi kesempatan, banyak dari perusahaan ini akan memilih untuk menggunakan layanan yang memungkinkan pembayaran dalam mata uang kripto, tetapi saat ini tidak ada pada skala yang dibutuhkan.

Tawaran itu tidak mungkin menyebar sejak awal. Google bermaksud untuk melayani sejumlah klien Web3 yang membayar melalui Coinbase Commerce. Platform ini menerima 10 mata uang digital berbeda dengan semua nama yang diharapkan seperti Bitcoin, Bitcoin Cash, Ethereum, Litecoin, dan bahkan Dogecoin.

Untuk Google, ini akan memungkinkan mereka untuk menawarkan layanan yang saat ini tidak berfungsi, mengembangkan basis pengguna mereka, dan menghasilkan lebih banyak pendapatan. Untuk Coinbase, kami membebankan sebagian dari biaya yang melewati platform kami, mendiversifikasi aliran pendapatan kami sendiri dari biaya transaksi ritel.

Ini mirip dengan cara kerja penyedia pembayaran lainnya, seperti Apple Pay, Amazon Pay, Visa, dan Mastercard. Semua jaringan ini bekerja dengan mengambil persentase kecil sebagai pembayaran untuk memfasilitasi transaksi.

Satu-satunya perbedaan di sini adalah bahwa transaksi ini dalam mata uang kripto, bukan fiat.

Rencana cryptocurrency masa depan di atas meja

Ini bisa menjadi awal dari terjunnya Google ke dunia cryptocurrency dan Web3. Mereka juga mengatakan akan mencari cara untuk membantu organisasi lain mengelola portofolio crypto mereka sebagai bagian dari kemitraan baru.

Meskipun ini masih merupakan wilayah yang baru lahir, penggemar berat Bitcoin percaya bahwa seiring waktu, kita dapat mengharapkan semakin banyak perusahaan untuk memiliki Bitcoin di neraca mereka. Sejauh ini, hanya sedikit, dan tentu saja cukup besar, perusahaan telah mengadopsi strategi ini, termasuk Tesla, Coinbase, Microstrategy, Block, dan Riot Blockchain.

Tantangan bagi perusahaan-perusahaan ini adalah bagaimana menyimpan aset-aset tersebut. Keuangan tradisional bergantung pada perantara tepercaya untuk memegang aset atas nama bisnis. Perusahaan seperti Amazon, Apple, dan Microsoft memiliki miliaran dolar uang tunai setiap saat, disimpan dalam rekening di bank-bank besar seperti JP Morgan Chase, Goldman Sachs, dan Bank of America.

Lembaga-lembaga ini sangat diatur dan dipercaya. Ini berarti bisnis dapat mengandalkan uang tunai mereka agar aman. Untuk enkripsi, segalanya menjadi sedikit lebih rumit.

Mata uang digital, menurut definisi, terdesentralisasi. Ini berarti bahwa tidak ada pihak ketiga tepercaya yang diperlukan untuk memfasilitasi transaksi, dan secara umum, tanggung jawab atas keamanan aset berada pada pemiliknya.

Meskipun ada opsi yang tersedia seperti memegang aset di bursa, sektor ini terkenal karena terlibat dalam sejumlah keruntuhan profil tinggi di mana investor telah kehilangan jutaan dolar.

Mirip dengan celah dalam layanan pembayaran yang coba diisi oleh Google, ada peluang potensial untuk memasukkan pihak ketiga tepercaya ke dalam penjagaan kripto. Cukup ironis mengingat Bitcoin diciptakan untuk menghindari hal tersebut.

Coinbase sudah menawarkan layanan untuk memfasilitasi ini melalui program yang disebut Coinbase Prime. Akan menarik untuk melihat apakah Google memutuskan untuk mendorong layanan ini dan apakah itu menggoda organisasi yang lebih konservatif untuk menjelajah ke laut kripto.

Pertempuran untuk pangsa pasar cloud

Komputasi awan akan menjadi medan pertempuran besar berikutnya untuk Big Tech. Industri ini telah berkembang secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir dan sekarang bernilai total $203,5 miliar. Komputasi awan adalah layanan TI yang memungkinkan perusahaan untuk menyediakan sumber daya seperti penyimpanan data, pada dasarnya pada model sewa.

Pada dasarnya, ini berfungsi persis seperti cloud iPhone atau Google Drive. Membongkar foto dan dokumen Anda ke server Apple atau Google berarti Anda dapat mengakses file Anda tanpa memerlukan lebih banyak penyimpanan di ponsel atau laptop Anda.

Untuk bisnis, sama saja. Anda tidak perlu membangun ruang server yang besar untuk menyimpan semua data Anda, Anda dapat menyewa lebih banyak penyimpanan dari penyedia komputasi awan seiring pertumbuhan Anda. Ini berarti Anda dapat dengan cepat meningkatkan skala seiring pertumbuhan bisnis Anda tanpa membayar penyimpanan yang belum Anda perlukan.

Ini adalah bisnis yang menguntungkan, dan daftar perusahaan yang mendominasi pangsa pasar di ruang komputasi awan adalah selebriti Silicon Valley.

Amazon Web Services adalah pemain dominan dengan 34% pasar, diikuti oleh Microsoft Azure sebesar 21% dan Google Cloud sebesar 10%. Alibaba, IBM, Salesforce, Tencent, dan Oracle bersama-sama menyumbang 17% lainnya.

Pertumbuhan ini diperkirakan akan berlanjut, dengan beberapa laporan menunjukkan industri ini bisa bernilai $ 1.143 miliar pada tahun 2028.

Apa artinya ini bagi investor?

Ini adalah contoh lain dari potensi inovasi dalam industri teknologi. Selama teknologi terus berkembang dan berkembang, perusahaan akan dapat menawarkan layanan baru dan menciptakan aliran pendapatan baru melalui efisiensi bersama.

Komputasi awan masih relatif baru, tetapi sekarang menjadi industri yang bernilai lebih dari $200 miliar.

Inilah salah satu alasan mengapa industri teknologi menjadi target investasi yang menarik. Tapi itu tidak mudah. Sektor ini baru-baru ini mengalami volatilitas yang signifikan dan salah satu keunggulan industri ini adalah kemampuan pemain baru untuk masuk dan mengganggu status quo.

Pemilihan saham bisa jadi sulit di industri mana pun, tetapi lebih sulit lagi di industri teknologi. Itu sebabnya kami membuat Emerging Tech Kit. Kit investasi ini menggunakan kekuatan AI untuk memprediksi subsektor mana dalam Big Tech yang paling menarik dan menyeimbangkan kembali setiap minggu di seluruh vertikal ini.

Keempat vertikal ini adalah perusahaan teknologi besar, perusahaan teknologi kecil, ETF teknologi, dan cryptocurrency kepercayaan publik. Hal ini memungkinkan investor untuk membuat keputusan investasi yang didukung AI dan mengekspos diri mereka ke industri teknologi terbaik.

Kami juga menawarkan perlindungan portofolio untuk kit ini. Ini menerapkan strategi lindung nilai bertenaga AI yang bertujuan untuk mengurangi volatilitas dan memberikan perlindungan dari sisi negatif. Ini biasanya jenis yang hanya tersedia untuk klien dana lindung nilai kelas atas, tetapi kami membuatnya tersedia untuk semua orang.

Unduh Q.ai sekarang Akses ke strategi investasi bertenaga AI. Setor $100 dan tambahkan $100 ke akun Anda.

Baca Juga :  Industri Crypto Melawan Regulator di Pengadilan: Hukum Diuraikan, 10-17 Oktober