Alasan mengapa jabat tangan tidak menghasilkan transaksi cryptocurrency

Teknologi Blockchain memungkinkan para ahli di seluruh dunia untuk berkolaborasi dalam proyek token yang tidak dapat dipertukarkan, membuat cryptocurrency baru, membangun pertukaran crypto terdesentralisasi (DEX), dan terlibat dalam aspek lain dari Web3. Saya bisa melakukannya.

Namun, transaksi bisnis di ruang kripto sering kali tidak memiliki pengaturan formal seperti kontrak tertulis atau pembentukan perusahaan, yang dapat membuat pihak-pihak terkena biaya yang tidak perlu, risiko kewajiban, dan bahkan konsekuensi pajak yang merugikan.

Perjanjian tertulis bukanlah obat mujarab, tetapi bukti terbaru menunjukkan bahwa posisi litigasi salah satu pihak lebih kuat dengan perjanjian tertulis.

dari Bendtrand Global Services SA v. Silvers, dalam kasus Distrik Utara Illinois, para pendiri dan pengembang DEX yang diusulkan menandatangani perjanjian handshake perangkat lunak. Para pendiri mengklaim bahwa pengembang gagal mengirimkan perangkat lunak setelah membayar semua biaya yang disepakati.

Tanpa kesepakatan tertulis, para pendiri kemungkinan akan menghadapi proses pengadilan yang berlarut-larut dan mahal serta mungkin tidak dapat memulihkan biaya penundaan atau biaya peluang yang hilang.

Eksposur Kewajiban Potensial

Perlindungan hukum tradisional yang membatasi kewajiban berguna ketika berhadapan dengan mitra usaha bisnis di industri mata uang kripto.

Sebagai tanah bentrokan Dengan tidak adanya perjanjian tertulis, penggugat dapat ditolak tindakan pengurangan biaya tradisional seperti pembatasan tanggung jawab yang disepakati, pilihan hukum dan tempat, representasi dan jaminan, ganti rugi, dan ketentuan lainnya.

Tanpa persyaratan ini, maksud para pihak harus ditafsirkan dengan meninjau platform email dan pesan, meningkatkan biaya litigasi.

Selain itu, para pihak mungkin diminta untuk berpartisipasi dalam forum yang tidak menyenangkan atau membuktikan pengeluaran uang sebelum memulihkan kerusakan.

Baca Juga :  Perusahaan Roche Diluncurkan Dari Tindakan Tertambat Setelah Posting Kebocoran Crypto (1)

Juga, terlalu banyak kontrak yang tidak memiliki opini hukum dan disusun oleh pihak-pihak yang menemukan contoh kontrak atau klausa yang terisolasi melalui mesin pencari. Karya-karya seperti itu sering penuh dengan ketidaksepakatan internal dan terminologi yang campur aduk, dan penegakan perjanjian ini bermasalah.

Mengingat bahwa otentikasi dan verifikasi adalah keuntungan besar dari blockchain, kurangnya kesepakatan tertulis tampaknya kontraproduktif.

Selain itu, kegagalan untuk mengikuti prosedur penggabungan dan penggabungan kemungkinan akan mengakibatkan mitra usaha bisnis dianggap sebagai kemitraan umum, dan di bawah sebagian besar aturan yurisdiksi, kewajiban, denda, atau solidaritas terhadap penilaian terhadap kemitraan semacam itu kemungkinan besar terkena kewajiban. .

Organisasi Otonom Terdesentralisasi, struktur entitas baru yang mendapatkan popularitas di komunitas blockchain, memiliki ribuan anggota di berbagai benua, tidak ada kepemimpinan pusat dan tidak ada perlindungan dari kewajiban oleh bentuk perusahaan biasa.

Anggota kemitraan tersebut dapat menghadapi tanggung jawab pribadi atas tindakan DAO dan anggota lain (mungkin di luar negeri) jika mereka tidak mengetahui perilaku buruk yang mungkin telah dilakukan. .

Dampak pajak

Umumnya, ketika peserta menjual atau memperdagangkan mata uang kripto, IRS telah mengklasifikasikan mata uang kripto sebagai properti sejak 2014 dan karenanya membayar pajak atas keuntungan modal dari transaksi tersebut.

Perusahaan Blockchain yang telah menikmati pasar bull dipaksa untuk mengamankan hingga 40% dari keuntungan jangka pendek mereka. Organisasi tanpa kesepakatan tentang distribusi pajak mengalami kesulitan menghitung pajak yang harus mereka bayar dengan benar. Selain itu, transparansi blockchain memungkinkan IRS untuk melacak dan memperhitungkan transaksi.

Peraturan seputar cryptocurrency tertinggal dari perkembangan praktik pasar, dan dengan tidak adanya perjanjian tertulis yang merinci bagaimana pajak ditangani, pemilik dompet bertanggung jawab kepada IRS untuk pajak di dompet mereka.

Baca Juga :  Jangan Percaya "Maximalist": Bitcoin Tidak Dapat Dipisahkan dari Cryptocurrency

Sayangnya, di banyak proyek blockchain, dompet terkait dengan pendiri dan tidak ada kesepakatan tertulis tentang bagaimana pajak akan didistribusikan.

Untuk industri yang beroperasi melalui kontrak cerdas dan transparansi nilai, kurangnya perjanjian tertulis sangat mengejutkan. Banyak orang di industri blockchain dengan senang hati memercayai orang asing anonim berdasarkan pertukaran pesan mereka di media sosial dan aplikasi perpesanan.

Sampai ada undang-undang yang mempertimbangkan realitas pasar ruang crypto, kurangnya kesepakatan yang tepat akan merugikan pendiri, investor, dan pihak perdagangan waktu, uang, dan kekhawatiran.

Artikel ini tidak mencerminkan pendapat The Bureau of National Affairs, Inc., penerbit Hukum Bloomberg dan Pajak Bloomberg, atau pemiliknya.

Tulis untuk kami: Pedoman Penulis

Informasi penulis

John Cahill Associate of Wilson Elzer’s White Plains, kantor New York. Karyanya berfokus pada cryptocurrency, terutama NFT, meneliti tren saat ini untuk memastikan klien mematuhi batasan hukum saat ini dan yang terus berkembang.

Jana S. Petani Mitra di kantor White Plains Wilson Elser. Dia memimpin praktik hukum seni perusahaan dan merupakan anggota praktik kekayaan intelektual dan teknologi perusahaan. Fokusnya adalah mengembangkan, memperoleh, melisensikan, dan mengeksploitasi kekayaan intelektual, termasuk transaksi yang melibatkan NFT.