Berencana untuk menyumbangkan NFT, cryptocurrency, dan VDA di Diwali ini? Ini semua yang perlu Anda ketahui tentang pajak juga

Festival dan hadiah terkait erat, dan memberikan hadiah kepada orang yang dicintai seperti anggota keluarga, kerabat, teman, dan kenalan membuat perayaan menjadi lebih menyenangkan dan memuaskan.

Jika Anda berencana untuk memberikan sesuatu yang unik di musim liburan ini, pertimbangkan cryptocurrency, non-fungible token (NFT), dan aset digital virtual (VDA) lainnya. Yang mengatakan, aspek pajak dari aset ini harus dipertimbangkan secara khusus.

Pada Februari 2022, Menteri Keuangan Federal Nirmala Sitharaman mengusulkan pajak 30% kepada VDA atas pendapatan atau transfer aset digital tanpa mengizinkan pemotongan.

Dua pertanyaan muncul di sini. Bagaimana hadiah kripto dikenakan pajak, dan bagaimana mata uang kripto dan aset digital lainnya diterima sebagai hadiah dikenai pajak?

Bagaimana cryptocurrency yang berbakat dikenai pajak?

Undang-undang Pajak Penghasilan mendefinisikan hadiah sebagai: Mereka termasuk:

 Jumlah yang diterima (hadiah uang)

 Properti pribadi tertentu (pemberian properti bergerak) dan properti pribadi tertentu yang diterima dengan jumlah yang dikurangi (pertimbangan tidak mencukupi)

 Properti yang diterima secara cuma-cuma (hadiah properti) dan properti yang diperoleh dengan harga diskon.

Mr Tarun Modi, Akuntan Chartered dan Konsultan Pajak Mata Uang Virtual, menyatakan bahwa berdasarkan Bagian 56(2) dari Undang-Undang Pajak Penghasilan 1961, hadiah VDA seperti mata uang virtual dan NFT dikenakan pajak di tangan penerima jika: mengatakan. Nilai total hadiah yang diterima pada tahun lalu melebihi Rs 50.000.

“Oleh karena itu, saat menerima hadiah dalam bentuk mata uang virtual atau NFT, perlu untuk menilai nilai pasar wajar dari hadiah tersebut dan apakah nilai kumulatif dari hadiah ini melebihi Rs.50.000, Hal yang sama harus dikenakan pajak di tangan penerima dan pajak penghasilan harus dibebaskan atas hadiah tersebut,” katanya.

Baca Juga :  Industri Crypto bereaksi terhadap komentar Sitharaman bahwa dia tidak menentang blockchain, tetapi waspada terhadap penyalahgunaannya

Modi menambahkan bahwa hadiah tersebut dikecualikan jika diterima dari kerabat dekat seperti ayah, pasangan atau ibu.

Misalnya jika Anda menerima Rs. Jika Anda menerima $30.000 dari seorang teman untuk membelikan Anda kamera baru, Anda tidak memiliki kewajiban pajak pada tahap ini. Tetapi jika Anda menerima Rs setelah beberapa bulan. $25.000 dari teman lain untuk mendanai perjalanan liburan, mendekati Diwali, Rs. 5.000 lainnya dari teman lain, total hadiah yang diterima (Rs. melebihi ambang batas. 50.000 dikenakan pajak.

“Ini akan ditambahkan di bawah judul ‘Penghasilan dari sumber lain’ dan akan dikenakan pajak sesuai dengan tabel pajak kecuali Anda memutuskan untuk mengembalikannya pada tahun pajak yang sama. Hadiah materi melebihi rupiah. Nilai 50.000 juga akan dikenakan pajak, ”kata Archit Gupta, pendiri dan CEO Clear, sebuah perusahaan bantuan pengajuan pajak.

Apa yang Anda lakukan ketika Anda menerima hadiah dari majikan Anda?

Menurut Gupta, pajak yang dikenakan kepada karyawan selama musim perayaan, termasuk Diwali, juga dikenakan pada karyawan. Seperti bonus kinerja yang sepenuhnya kena pajak, hadiah yang diterima sebagai penghargaan atau pada kesempatan juga dikenakan pajak.

“Pengecualian hingga Rs 5.000 diperbolehkan untuk hadiah yang dibuat oleh majikan dalam bentuk tunai atau barang. Ini dapat diterima oleh karyawan itu sendiri atau anggota keluarganya,” tambahnya.