Pencurian Cryptocurrency adalah ‘masalah keamanan nasional yang serius’

Meskipun nilai cryptocurrency anjlok, jumlah crypto yang dicuri oleh peretas telah meningkat lebih dari seperempat tahun ini.

Data dari DeFi Yield menunjukkan bahwa pencuri blockchain telah mencuri uang investor sebanyak $3 miliar melalui 141 eksploitasi cryptocurrency yang berbeda sejak Januari, meningkat 31% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Ini berarti bahwa 2022 kemungkinan akan melampaui 2021 dan menjadi tahun peretasan cryptocurrency terbesar dalam sejarah.

Dari eksploitasi cryptocurrency yang telah terjadi hampir setiap minggu tahun ini, yang melibatkan jembatan cryptocurrency “cross-chain” menyumbang sebanyak $600 juta pada bulan Oktober, dan setara dengan $2 miliar sejauh tahun ini. Setidaknya $ 1 miliar dalam eksploitasi, perkiraan Chainalysis, terkait dengan peretas Korea Utara.

“Ini adalah masalah keamanan nasional yang serius yang melampaui fakta bahwa jutaan dolar telah dicuri dalam satu episode yang terlihat dalam peretasan dan eksploitasi DeFi,” kata direktur National Cryptocurrency Enforcement Team (NCET) Eun Young Choi mengatakan di All Markets Yahoo Finance Puncak.

Akibatnya, tim Choi, NCET, menawarkan satu kemungkinan mata rantai tentang bagaimana perusahaan dan investor dapat memulihkan dana yang dicuri.

Choi mengatakan NCET didirikan sekitar setahun yang lalu dan bertujuan untuk bertindak sebagai “toko serba ada” bagi penyelidik federal yang berspesialisasi dalam mata uang kripto.

NCET bekerja sama dengan lembaga pemerintah lainnya di Amerika Serikat dan luar negeri untuk membantu menyita mata uang kripto curian senilai $3,8 miliar tahun ini, yang sebagian besar dicuri oleh para pencuci uang pada 2016. Ini karena dugaan dakwaan Februari.

Miliaran dolar ini tidak segera dikembalikan kepada para korban. Setidaknya, itu tidak akan dikembalikan sampai pengadilan mencapai kesimpulan.

Baca Juga :  'Ketakutan' Dapat Menghambat Penguatan Pertahanan Oki DAO Melawan CFTC
Hong Kong - 22/11/2018: Ilustrasi foto ini menunjukkan logo Bitcoin, uang elektronik cryptocurrency, yang ditampilkan di perangkat seluler Android dengan latar belakang peretas.  (Ilustrasi foto oleh Miguel Candela/SOPA Images/LightRocket oleh Getty Images)

Hong Kong – 22/11/2018: Ilustrasi foto ini menunjukkan logo Bitcoin, uang elektronik cryptocurrency, yang ditampilkan di perangkat seluler Android dengan latar belakang peretas. (Ilustrasi foto oleh Miguel Candela/SOPA Images/LightRocket untuk Getty Images)

Sebaliknya, dalam tahun rekor untuk eksploitasi cryptocurrency, cryptocurrency ilegal yang diperoleh dengan penipuan (-65%) dan pasar darknet (-43%) adalah 10%, menurut laporan oleh Chainalysis, sebuah perusahaan analitik blockchain.Ini menurun secara signifikan dari Januari hingga Juli.

Pada bulan April, Hydra Market, pasar darknet terbesar di dunia, juga ditutup karena penyelidikan Departemen Kehakiman.

Sebagian karena kinerja pasar kripto, peningkatan eksploitasi dan penurunan aliran darknet menunjukkan bagaimana penggunaan ilegal kripto telah berubah dalam beberapa tahun terakhir.

“Pada hari-hari awal, itu adalah pasar darknet di mana orang membeli dan menjual semua jenis barang selundupan,” jelas Choi. “Baru-baru ini, kami [crypto] Itu muncul dengan semua jenis aktivitas kriminal yang diselidiki departemen. ”

Choi mengakui bahwa kasus yang melibatkan cryptocurrency mungkin berbeda sifatnya, tetapi NCET secara substansial berbeda dari DOJ yang mengejar aktivitas kriminal yang berhubungan dengan saham, komoditas, dan aset lainnya, telah menuntut kasus yang melibatkan aset digital dengan cara yang sama.

“Transaksi ini seringkali relatif tanpa gesekan dan cepat, tetapi jika Anda mengidentifikasi transaksi tertentu sebagai kriminal, pergilah ke lembaga keuangan terpusat dan minta uangnya kembali. Saya tidak bisa,” kata Choi.

Meskipun demikian, Choi mengakui bahwa timnya memiliki peran untuk dimainkan dalam mengurangi eksploitasi kripto canggih yang mengganggu industri.

“Kami perlu bekerja dengan sektor swasta untuk memahami bagaimana kami telah mengidentifikasi taktik khusus yang mungkin digunakan oleh aktor jahat untuk mengeksploitasi platform semacam ini,” katanya.

“Pandangan kami adalah bahwa industri ini masih matang dan dalam banyak hal mencari perusahaan untuk melakukan hal-hal seperti pengurangan risiko dasar, memiliki program kepatuhan yang kuat dan bahwa mereka memilikinya sendiri. Mengurangi peluang untuk jenis eksploitasi ini di platform kami adalah yang pertama dan pertahanan terbaik.”

David Hollerith adalah reporter senior di Yahoo Finance yang meliput cryptocurrency dan pasar saham. Ikuti dia di Twitter. @DsHollers

Klik di sini untuk berita kripto terbaru, pembaruan, nilai, harga, dan lainnya terkait Bitcoin, Ethereum, Dogecoin, DeFi, NFT

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Unduh Aplikasi Yahoo Finance apel Juga android

Ikuti Yahoo Finance Indonesia, Facebook, Instagram, papan lipat, LinkedInKapan Youtube