Hoskinson Mengatakan Bank Dipengaruhi Oleh Kanye West Dan JP Morgan Untuk Menjual Crypto Dengan Tindakan Mereka

Zegex

Dalam tweet tertanggal 17 Oktober, pendiri Cardano Charles Hoskinson mengatakan bank-bank Amerika membantu pasar cryptocurrency lebih baik daripada pemain industri.

Hoskinson mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas foto Kanye West mengenakan topi yang dicetak dengan Satoshi Nakamoto setelah rekening banknya dirampok oleh JP Morgan.

JP Morgan mengakhiri kontrak dengan Kanye West

Raksasa perbankan AS JP Morgan memutuskan hubungan dengan rapper legendaris awal bulan ini, memberinya waktu hingga 21 November untuk memindahkan asetnya ke lembaga keuangan lain, menurut laporan media.

Bank dilaporkan tidak mengungkapkan alasan keputusannya.

Banyak orang berpikir bank membuat keputusan setelah pernyataan anti-Semit Barat baru-baru ini. Sebelum itu, rapper itu mengkritik kepemimpinan bank dan merusak hubungan dengan beberapa mitra bisnis terkenal, termasuk Adidas.

Kanye West mengatakan dia tidak melanggar hukum

Dalam sebuah video yang beredar luas di Twitter, Kanye West mengatakan dia tidak melanggar hukum apa pun, menambahkan bahwa keputusan JP Morgan sangat mencengangkan.

Barat berkata:

“Saya menginvestasikan $ 140 juta di JP Morgan dan mereka memperlakukan saya seperti sampah. Bagaimana Anda menanganinya?

sensor keuangan

Beberapa lembaga keuangan tradisional baru-baru ini mengayunkan tongkat besar pemutusan hubungan dengan berbagai individu dan lembaga tanpa memberikan alasan khusus.

Sebuah bank Portugis telah menutup akun beberapa perusahaan cryptocurrency, termasuk CriptoLoja dan Mind the Coin, tanpa memberikan alasan. Skenario yang sama dimainkan di AS JP Morgan Chase. menutup Akun pendiri Uniswap Hayden Adams tahun lalu tidak diketahui dan tanpa penjelasan. Sebelum itu, ia menutup akun Penambangan Kompas untuk penambang Bitcoin pada tahun 2019.

Terlepas dari lembaga keuangan tradisional ini, PayPal baru-baru ini menjadi berita utama karena mencabut kebijakan informasi yang salah, yang mendenda pengguna hingga $ 2.500 untuk informasi palsu.

Sementara itu, beberapa pembuat konten seksual mengungkapkan bahwa lembaga keuangan tradisional seperti PayPal, Venmo, Circle, Square, dan Cash App telah mencegah mereka menggunakan layanan mereka karena melanggar persyaratan layanan.

Sensor Keuangan Dapat Meningkatkan Adopsi Crypto

Kecenderungan lembaga keuangan tradisional untuk menutup akun pengguna secara sewenang-wenang kemungkinan akan meningkatkan adopsi kripto.

Para pengunjuk rasa di Kanada dan Nigeria menggunakan resistensi sensor mata uang kripto untuk keuntungan mereka ketika lembaga keuangan tradisional menindak kegiatan penggalangan dana.

Ukraina juga telah menggunakan crypto untuk membiayai pertahanannya terhadap serangan perbatasan Rusia.

Baca Juga :  Dogecoin Bergabung dengan Ethereum Dengan Keuntungan Dua Digit Saat Crypto Rally