Dari Pertandingan Tinder hingga Korban Penipuan: AG Peringatkan Penipuan Crypto ‘Slaughter of Pigs’

Menurut Jaksa Agung Michigan, pesan acak dari orang-orang dengan nomor tak dikenal yang berpura-pura menjadi teman lama atau meminta maaf atas nomor yang salah mungkin tidak berbahaya seperti kelihatannya.

Penipu memikat calon korban melalui pesan teks dan aplikasi media sosial dengan janji teman lama, teman baru, nomor atau kekasih yang salah, menurut kejaksaan.

Penipuan baru semakin populer di situs-situs seperti Tinder dan WhatsApp.

Ini disebut “Pembantaian Babi” dan merupakan kombinasi dari penipuan asmara dan putaran investasi. Menurut Biro Investigasi Federal, istilah “penyembelihan babi” mengacu pada proses “menggemukkan mangsa sebelum disembelih.”

Dalam kasus ini, scammer membujuk korban penipuan untuk berinvestasi di situs web cryptocurrency palsu. Penipuan yang berkepanjangan memungkinkan korban mendapatkan keuntungan kecil dari investasi palsu, dan bahkan menarik keuntungan ini beberapa kali untuk membuktikan keabsahannya.

Scammers meyakinkan korban untuk berinvestasi dalam jumlah besar, kadang-kadang ratusan ribu dolar, di situs web palsu. Penjahat itu kemudian menghilang bersama dengan uangnya.

Terkait: Penipuan Cryptocurrency meningkat. Michigan kehilangan ribuan.

Penipuan Cryptocurrency adalah penipuan paling berbahaya ke-7 pada tahun 2020 dan penipuan paling berbahaya ke-2 pada tahun 2021, menurut Laporan Risiko Pelacak Penipuan Biro Bisnis yang Lebih Baik 2021. Lebih dari 66% orang yang melaporkan menjadi korban penipuan cryptocurrency melaporkan kehilangan uang.

Sejauh tahun ini, 1.116 penipuan telah dilaporkan melalui pelacak penipuan kami. Dari jumlah tersebut, 20 diklasifikasikan sebagai penipuan cryptocurrency.

Royal Oak melaporkan bahwa salah satu korban mengirim pesan kepada gadis itu melalui WhatsApp. Selama percakapan, korban melakukan empat transaksi cryptocurrency dengan total $37.244. Menurut pengaduan, korban kesulitan mencari bantuan hukum untuk mengganti kerugiannya.

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 19 Oktober

Pengadu Allen Park lainnya melaporkan percobaan penipuan. Seorang calon korban menjalin hubungan dengan seorang wanita di WhatsApp. Wanita itu meminta 27 kali untuk mentransfer uang melalui cryptocurrency ke calon korban sebelum mereka memblokir nomornya dan melaporkannya.

Penipu Memo Jaksa Agung tahu bahwa konsumen tidak asing dengan penipuan online. Inilah sebabnya mengapa membangun persahabatan dan hubungan romantis telah menjadi tempat umum untuk penipuan.

Teknik “menyembelih babi” berhasil karena “teman baru” menciptakan alasan untuk melanjutkan percakapan, yang mengarah ke beberapa panggilan telepon. Jaksa Agung memperingatkan bahwa scammers membangun hubungan perlahan-lahan sehingga mereka dapat berbaur dengan kehidupan sehari-hari korban mereka.

Scammers perlahan memperkenalkan ide menggunakan cryptocurrency untuk berinvestasi dalam bisnis sambil membangun kepercayaan dengan korban. Menurut Jaksa Agung, para korban semakin terpikat ke pembicaraan yang tidak berbahaya tentang berinvestasi dan menghasilkan uang dari cryptocurrency, padahal kenyataannya mereka dimanipulasi untuk melakukan investasi.

Penipuan ini disebut “penipuan super” karena dana tumbuh dengan cepat dan jarang dipulihkan.

Cari tanda bahaya berikut saat membangun hubungan online.

  • Orang asing tiba-tiba mengirimi Anda pesan teks yang tampaknya tidak berbahaya.
  • Orang asing yang mencoba memindahkan percakapan dengan cepat ke WhatsApp atau situs media sosial lainnya.
  • Orang yang membuat banyak alasan untuk menghindari panggilan video, atau dengan tegas menolak untuk memulai panggilan video jenis apa pun.
  • Orang-orang mengobrol tentang pengetahuan investasi orang dalam.
  • URL platform investasi tidak cocok dengan situs web resmi pasar atau bursa cryptocurrency populer, tetapi mungkin sangat mirip.
  • Aplikasi investasi menghasilkan peringatan “tidak tepercaya” saat diluncurkan atau menandainya sebagai berpotensi berbahaya oleh perangkat lunak antivirus komputer Anda.
  • Peluang investasi tampaknya terlalu bagus.
Baca Juga :  Apa arti krisis energi global bagi pasar cryptocurrency?

Jaksa Agung menawarkan tips berikut untuk mencegah penipuan:

  • Jangan mengirim uang, berdagang, atau berinvestasi dengan orang yang baru Anda kenal secara online.
  • Jangan berbicara tentang situasi keuangan atau investasi Anda.
  • Jangan berbagi informasi pribadi atau situasi keuangan Anda saat ini dengan orang asing.
  • Jangan berikan informasi perbankan Anda, nomor jaminan sosial, salinan ID atau paspor Anda, atau informasi sensitif lainnya kepada siapa pun secara online atau ke situs di mana Anda tidak dapat memverifikasi keaslian Anda.
  • Jika situs investasi atau perdagangan online mempromosikan keuntungan luar biasa, itu mungkin luar biasa.
  • Waspadalah terhadap individu yang mengklaim memiliki peluang investasi eksklusif dan mendorong Anda untuk bertindak cepat.

Lebih lanjut tentang MLive:

Saham jatuh lagi. haruskah saya menjual?

Jangan berharap suguhan ukuran raja. Harga permen gila-gilaan di Halloween ini.

Amazon, Walmart, dan Target meluncurkan penjualan sebelum Black Friday. Belum ada pengecer Michigan.