Silvergate Akhirnya Menangkap Dinginnya Musim Dingin Crypto

Musim dingin cryptocurrency akhirnya menyusul Silvergate. Model bisnis Silvergate yang tidak biasa telah menghasilkan perluasan simpanan hampir bebas bunga dan pengembalian investasi yang lebih tinggi.

Bank cryptocurrency besar mengumpulkan giro dari bursa dan penyedia infrastruktur cryptocurrency yang perlu menarik uang tunai dengan cepat. Ledakan deposito, ditambah dengan pengetatan Federal Reserve (Fed) dan lebih dari setengah portofolio investasi disimpan dalam instrumen suku bunga mengambang, telah membuat keuntungan melonjak dalam beberapa kuartal terakhir.

Volume perdagangan turun karena ekonomi kripto mendingin dan harga mata uang utama, Bitcoin, stabil di level rendah. Dalam lingkungan saat ini, investor khawatir bahwa simpanan Silvergate telah jatuh. Mirip dengan kuartal sebelumnya, turun dari $ 14,7 miliar menjadi $ 13,8 miliar dalam tiga bulan pertama.

Tahun ke tahun, Silvergate masih diharapkan untuk melaporkan angka yang mengesankan, dengan laba bersih naik 83% menjadi $42,9 juta dan laba per saham yang disesuaikan yang digunakan oleh Wall Street turun dari tahun sebelumnya, meningkat dari 88 sen menjadi $1,40.

Tapi air pasang tampaknya akan berbalik.Jared Shaw, Direktur Pelaksana Wells Fargo
WFCSelengkapnya
Securities mengatakan Silvergate mungkin tidak dapat memanfaatkan kenaikan suku bunga di pasar obligasi sebanyak bank tradisional karena kebutuhan likuiditas klien memerlukan investasi konservatif. Wells Fargo awal bulan ini memangkas prospek EPS setahun penuh untuk Silvergate menjadi $4,73 dari $4,93 dan menurunkan perkiraan 2023 menjadi $6,93 dari $9,21.

Harga saham Silvergate naik 5,2% menjadi $70,65 pada hari Senin, jauh di bawah tertinggi November di $239,26.

Penurunan pasar cryptocurrency juga berdampak pada salah satu inisiatif pertumbuhan Silvergate, pinjaman yang didukung Bitcoin. Awal tahun ini, bank tersebut menjadi berita utama ketika mengeluarkan pinjaman $205 juta untuk perusahaan perangkat lunak analitik Microstrategy dan menggunakan dana tersebut untuk membeli Bitcoin. Namun, Shaw tidak optimis tentang tren bisnis dalam waktu dekat, karena harga bitcoin telah turun 57% year-to-date. “Jelas, dengan harga bitcoin di bawah tekanan, orang perlu menyetor lebih banyak agunan terhadap pinjaman mereka,” kata Shaw. “Saya pikir kasus penggunaan layanan secara keseluruhan untuk itu tertinggal dan menurun.”

Investor juga ingin mendengar pembaruan tentang rencana Silvergate untuk meluncurkan stablecoinnya sendiri pada akhir tahun. Pada bulan Januari, bank membeli proyek Diem yang ditinggalkan Meta seharga $ 182 juta. Stablecoin dapat membuat jaringan pembayaran Silvergate yang ada lebih efisien, dengan CEO Alan Lane mengatakan stablecoin yang didukung dolar AS dapat mengubah lanskap pembayaran tradisional.

“Kenyataannya adalah tidak ada stablecoin yang diatur oleh bank di dunia saat ini,” kata Michael Perrito, direktur pelaksana Keefe, Brouillette & Woods. dan saya pikir itulah yang mereka coba transisikan.”

Stablecoin membawa kegembiraan bagi komunitas tradisional dan cryptocurrency, tetapi ketidakpastian peraturan membayangi kemajuan proyek-proyek ini.

Pada tahun 2013, Silvergate pertama kali menargetkan perusahaan cryptocurrency sebagai pelanggan perbankan bisnis. Saat ini, bank berfungsi sebagai pipa di balik sebagian besar ekonomi kripto dengan memfasilitasi konversi dolar menjadi aset kripto untuk klien seperti pertukaran. Selain itu, Silvergate menyediakan layanan penitipan institusional, mengeluarkan pinjaman yang didukung Bitcoin, dan mengoperasikan jaringan pembayaran waktu nyatanya sendiri. Silvergate adalah bank untuk perusahaan cryptocurrency besar termasuk Coinbase, FTX, Kraken, Gemini dan Circle.

Baca Juga :  Risiko Harga Crypto.com Turun 8% Karena Dukungan Menyusut