Industri Crypto bereaksi terhadap komentar Sitharaman bahwa dia tidak menentang blockchain, tetapi waspada terhadap penyalahgunaannya

Menteri Keuangan Federal Nirmala Sitharaman mengatakan India tidak menentang teknologi blockchain tetapi ingin berkontribusi pada fintech dan sektor lainnya. Berbicara di Amerika Serikat pada 16 Oktober 2022, Sitharaman mengatakan India tidak senang dengan teknologi yang digunakan untuk aset yang dapat diperdagangkan, menambahkan bahwa beberapa peraturan akan segera hadir.

Kami berbicara dengan beberapa orang dalam cryptocurrency untuk memahami bagaimana mereka berpikir mereka harus melanjutkan sehubungan dengan sikap India tentang masalah ini.

Sikap Sitalaman

Sitharaman sedang dalam kunjungan resmi ke Amerika Serikat.

Pada 16 Oktober 2022, PTI mengutip ucapannya: Kami ingin teknologi ini tetap bertahan sehingga FinTech dan sektor lain dapat memanfaatkannya. “

Selama kunjungannya, ia akan menghadiri pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia serta pertemuan para Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral G20 (FMCBG).

“Tetapi jika ini adalah masalah platform, yaitu untuk berdagang, membeli dan menjual, dan menghasilkan keuntungan dari aset yang dibuat, apakah kita dapat membuktikan untuk apa itu digunakan? Apakah semua negara dalam posisi untuk memahami perdagangan uang?” dia berkata.

Sitharaman mengatakan penyalahgunaan teknologi untuk menggunakannya untuk kegiatan ilegal seperti pencucian uang dan penyalahgunaan narkoba menjadi perhatian.

Dia juga mengutip contoh penegakan hukum (ED) yang mendeteksi aktivitas pencucian uang yang substansial, serta insiden yang melibatkan crypto.

Dia mengakui aspek eksploitasi teknologi untuk kegiatan ilegal, mengatakan negara-negara G20 lainnya memiliki masalah yang sama.

“Ada pemahaman bahwa diperlukan semacam regulasi dan semua negara harus bekerja sama,” kata Sitharaman.

Dia mengatakan India berharap untuk bekerja dengan badan-badan terkait seperti G20 dan Bank Dunia untuk menyelesaikan masalah seputar penyalahgunaan teknologi ini dan meletakkan hasilnya di atas meja pada pertemuan G20.

Baca Juga :  Kraken menangguhkan layanan kripto untuk Rusia di tengah sanksi UE

India akan memegang Kepresidenan G20 dari 1 Desember 2022 hingga 30 November 2023 dan akan menjadi tuan rumah lebih dari 200 pertemuan selama periode ini.

Bagaimana perasaan industri tentang ini?

Fintech, plus untuk sektor lainnya: Sharat Chandra, salah satu pendiri Forum Blockchain India, mengatakan pengakuan Sitharaman bahwa teknologi tidak boleh menderita dengan mengorbankan peraturan “mengirim pesan positif kepada pembangun dan pengusaha di ruang crypto.” adalah perkembangan penting untuk aset digital dan industri fintech,” ujarnya.

Menurut Chandra, “Kepresidenan G20 India akan semakin memperkuat kepemimpinan India dalam membentuk diskusi bersama tentang regulasi aset digital virtual.”

Rajagopal Menon, wakil presiden pertukaran cryptocurrency WazirX, mengatakan bahwa jika India dapat berhasil merangkul teknologi blockchain, impian $ 5 triliun Atmanirbhar Bharat akan menjadi kenyataan cepat atau lambat.

Peluang Kerangka Kriptografi: Menurut Ashish Singhal, salah satu pendiri dan CEO pertukaran cryptocurrency CoinSwitch Kuber, kepresidenan G20 akan memberikan peluang besar bagi India untuk mempromosikan dan memengaruhi standar global bersama.

“Dalam banyak hal, kami berada di persimpangan antara Web 3.0 dan kripto. Negara-negara yang telah beradaptasi dan beradaptasi adalah pemimpin teknologi saat ini,” kata Singhal.

Singhal melanjutkan dengan mengatakan bahwa teknologi berkembang begitu cepat sehingga penting untuk beradaptasi dan merespons perubahan dengan tepat.

Mohammed Roshan, CEO dan salah satu pendiri perusahaan analitik Web 3.0 GoSats, mengatakan: ke kartu cepat atau lambat.

Dia menambahkan: Pertama, kita dapat mengharapkan kebijakan pajak yang lebih adil yang dapat menyeimbangkan sentimen investor dengan rencana pemerintah untuk menghasilkan pendapatan dari sektor ini. Menkeu juga benar tentang perlunya standar global pada regulasi daripada negara-negara yang memiliki kebijakan individu, tetapi tersebar di seluruh dunia. “

Baca Juga :  Crypto YouTuber Teratas Memprediksi Cardano Akan Melampaui Ethereum

Sikap pemerintah bertentangan: Ajeet Khurana, pendiri Reflexical Pte, perusahaan kapitalis ventura Web 3.0 yang berbasis di Singapura, mengatakan realisasi potensi teknologi yang mendasarinya merupakan langkah besar. Konon, kontradiksi muncul ketika regulator menyukai teknologi tetapi bukan ekonomi yang mendasarinya.

“Bahkan dengan kerangka peraturan yang digerakkan oleh teknologi, cepat atau lambat semua pemerintah harus mengambil sikap yang jelas terhadap aset digital,” tambah Khurana.