Jerman Meninggalkan AS dalam Ekonomi Crypto Teratas di Q3: Laporan

Jerman telah menjadi ekonomi kripto paling menguntungkan di dunia pada kuartal ketiga tahun 2022, menurut sebuah laporan baru.

Peringkat ekonomi kripto yang disusun oleh Coincub mengeksplorasi berbagai faktor, termasuk prospek kripto yang menguntungkan, aturan pajak kripto yang jelas, komunikasi peraturan yang lebih transparan, dan faktor lain untuk negara peringkat.

Jerman bukan surga pajak, tetapi dianggap sebagai salah satu ekonomi crypto “pajak tradisional” terkuat yang memberi penghargaan kepada pemegang crypto jangka panjang. Hukum Jerman tidak mengenakan pajak atas kepemilikan cryptocurrency selama lebih dari satu tahun.

Swiss menempati urutan kedua karena sikap proaktifnya pada regulasi cryptocurrency dan merupakan rumah bagi organisasi cryptocurrency top dunia. Tiga tempat berikutnya dalam daftar itu masing-masing dimenangkan oleh Australia, UEA, dan Singapura.

Australia telah menunjukkan selera yang besar untuk cryptocurrency dan pemerintah telah mendukungnya juga selama setahun terakhir, mendorong undang-undang cryptocurrency yang agresif bersama dengan rezim pajak yang masuk akal. Uni Emirat Arab banyak berinvestasi di Web3 dan memiliki kebijakan pajak nol yang sangat menarik untuk keuntungan mata uang kripto. Sementara itu, Singapura telah memantapkan dirinya sebagai pusat kekuatan cryptocurrency di Asia, dengan sebagian besar populasinya terlibat dalam perdagangan dan investasi dalam cryptocurrency.

Amerika Serikat turun ke posisi ketujuh karena kebijakan pajak cryptocurrency yang tidak menguntungkan dan kurangnya kejelasan peraturan. Namun, laporan tersebut menekankan bahwa Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang mengizinkan cryptocurrency untuk menjadi bagian dari pensiun strategis di tempat kerja. Dengan beberapa kongres regulasi crypto utama yang sedang berlangsung, AS dapat melihat peningkatan peringkat yang signifikan pada kuartal berikutnya.

Terkait: Jerman dan AS berbagi posisi teratas dalam peringkat cryptocurrency global

El Salvador kembali menduduki puncak daftar negara dengan minat tertinggi pada cryptocurrency, sebagaimana ditentukan oleh jumlah pencarian terkait “bitcoin”, diikuti oleh Nigeria dan Republik Afrika Tengah.

Baca Juga :  Inilah yang Dilakukan Pedagang Crypto Saat Volatilitas Berakhir

Populasi Vietnam ternyata menjadi pemegang cryptocurrency terbesar, dengan lebih dari 20 juta orang atau hampir 20% dari populasi berinvestasi dalam cryptocurrency. Ada lebih dari 46 juta pemegang cryptocurrency di Amerika Serikat, dengan hampir 13% populasi berinvestasi dalam cryptocurrency.