Inovasi bertahan selamanya, bahkan setelah musim dingin kripto – EURACTIV.com

Saat musim gugur semakin dalam, sering ada pembicaraan tentang cryptocurrency berada di tengah-tengah “musim dingin” baru karena gejolak pasar dan crash dan peretasan profil tinggi. Seluruh gambarannya serius bagi pengguna, menantang bagi inovator, dan memotivasi regulator.

Lee A. Schneider, Andreina Himy, Wee Ming Choon dan Olta Andoni Burung hantu menjelaskan.

Kami percaya cerita ini hanya menggores permukaan dari perubahan yang dibawa oleh blockchain dan Web3. Itulah mengapa minggu ini kami meluncurkan Owl Explains, sebuah inisiatif baru untuk menjelajahi dan menjelaskan dunia baru blockchain dan Web3.

Penurunan dan volatilitas pasar adalah karakteristik dari periode inovasi yang intens dalam teknologi dan sistem yang mendasarinya. Dengan munculnya Web1, berita utama adalah tentang ledakan dan kehancuran “dotcom”. Sementara itu, di balik layar, banyak orang bekerja untuk menghadirkan inovasi luar biasa seperti peta dunia jalan demi jalan, semua musik, dan lainnya ke ponsel kami langsung di saku kami. Terjemahan instan dari bahasa apa pun yang pernah direkam.

Demikian pula, revolusi Web3 yang dibangun di atas blockchain diam-diam berlanjut meskipun ada hype tentang cryptocurrency. Basis data Blockchain akan terus berfungsi, membentuk fondasi untuk kontrak pintar, aplikasi, dan bisnis berdasarkan keunikan digital yang disediakan oleh teknologi. Inovasi yang sedang berlangsung jauh melampaui berita utama. Dalam banyak kasus, mereka mempercepat aktivitas peer-to-peer dan merebut kembali kepemilikan ruang digital yang baru-baru ini sangat didominasi oleh perantara yang kuat.

Pertimbangkan Koalisi Iklim Kripto Lemonade, yang menggunakan blockchain publik sebagai infrastruktur intinya untuk menyediakan asuransi cuaca bagi petani di negara berkembang. Sebagai perusahaan asuransi modern, Lemonade menyadari bahwa alat dan metode asuransi tradisional tidak akan mampu melayani pasar ini. Jadi mereka menata ulang sistem, memanfaatkan sifat global blockchain dan kemampuannya untuk terhubung secara finansial dengan siapa pun di dunia, untuk meluncurkan asuransi yang dirancang baru dan sesuai untuk tujuan. Asuransi kekeringan kini tersedia di mana-mana.

Baca Juga :  Bank Sentral Oman Mengeluarkan Peringatan Baru tentang Cryptocurrency, Ponzi Risk

Brave memungkinkan pengguna untuk melindungi atau memonetisasi riwayat pencarian Internet mereka dengan mengubahnya menjadi aset dan menukarnya dengan “Basic Attention Tokens” (BAT) yang dibayar oleh pengiklan yang ingin menargetkan mereka. Ini menawarkan browser dan mesin pencari. Di dunia baru ini, pengguna tidak lagi menjadi ‘produk’, tetapi akan mengendalikan data mereka sendiri.

Pengguna yang sama dapat menggunakan token BAT itu untuk mendengarkan artis favorit mereka di Audius, platform streaming musik Web3 yang memungkinkan musisi untuk mempertahankan bagian pendapatan yang lebih besar dengan menghilangkan perantara. .

Atau, dapat digunakan untuk membeli kelebihan energi dari panel surya terdekat melalui inisiatif microgrid seperti ini di New York.

Semua inovasi ini sebagian bergantung pada tokenization, proses digitalisasi aset melalui item unik secara digital di blockchain. Pikirkan token sebagai mewakili seikat hak. Dalam inisiatif Lemonade, hak-hak ini dapat menjadi pembayaran asuransi jika tanaman rusak karena kekeringan. Bagi BAT, hak-hak ini mungkin lebih dekat dengan alat pertukaran nilai. Blockchains seperti Avalanche memungkinkan kumpulan hak ini ada dan ditransfer dengan sangat cepat ke mana saja di planet ini. Pada tingkat makro, tokenisasi membebaskan modal yang terperangkap, meningkatkan produktivitas, dan mendorong inklusi ekonomi.

Di situlah regulator masuk.

Pemain yang bertanggung jawab yang ingin beroperasi dalam aturan sekarang dihadapkan dengan gado-gado peraturan yang berbeda dan seringkali tidak jelas yang mengatur token mereka di berbagai wilayah di dunia. Pasar UE dalam Regulasi Aset Kripto (MiCA) adalah titik awal yang baik untuk mendefinisikan dan menetapkan aturan untuk berbagai jenis token. Negara-negara lain, seperti Jepang, Swiss, dan Singapura, terus menerapkan sistem mereka, tetapi baik di UE maupun di seluruh dunia, ada kebutuhan untuk mendefinisikan dan menghasilkan peraturan yang rasional dan konsisten untuk memperjelas apa yang dipertaruhkan. perlu dilakukan untuk memberikan kepastian hukum dalam Tokenisasi dan cara kerjanya.

Baca Juga :  5 Cara Memudahkan Enkripsi

Pembuat kebijakan tidak boleh berhenti di situ. Mereka perlu mengenali dan mendorong perubahan yang dibawa oleh blockchain dan Web3 pada cara kepemilikan ditetapkan dan nilai ditransfer. Mengadopsi kebijakan dan insentif yang merangkul aktor baik dan meremehkan aktor jahat akan memfasilitasi fase Internet berikutnya.

Langkah pertama menuju kebijakan dan regulasi cerdas adalah memahami teknologi, cara kerjanya, dan apa yang bisa dilakukannya. Owl Explains memberikan penjelasan praktis tentang teknologi itu sendiri, seperti mekanisme konsensus dan dompet pribadi, serta aplikasi seperti NFT dan DeFi, dan mengusulkan beberapa aturan dasar untuk membentuk pemikiran kebijakan. Saya tidak berencana melakukannya. Dengan membangun “parlemen” burung hantu, kami bermaksud membawa para ahli terbaik ke dalam percakapan blockchain dan Web3.

Kami juga menyelenggarakan sesi reguler “Hootenanny” di Twitter Spaces untuk menyatukan industri dan regulator guna membahas kemajuan di bidang tersebut, menyoroti kasus penggunaan yang baik, dan menghilangkan prasangka beberapa mitos.Pertama kali adalah Rabu tanggal 19th Oktober 11am ET / 4pm BST / 5pm CETApakah Web 3 lebih baik daripada Web2?Dengan pembicara industri, media dan Komisi Eropa.Setel pengingat untuk berpartisipasi di sini.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web kami dan ikuti kami. Indonesia dan Linkedin.