Kerja sama sangat penting untuk menghasilkan laporan pajak kripto yang akurat

Sekitar 16% orang dewasa Amerika telah membeli cryptocurrency, menurut Gedung Putih. Mengingat ada sekitar 258 juta orang dewasa di AS, itu berarti sekitar 41 juta orang dewasa diinvestasikan dalam cryptocurrency. Tidak ada yang tahu persis berapa banyak pembayar pajak telah menjawab ya untuk pertanyaan mata uang virtual Formulir 1040 dan melaporkan pajak mata uang virtual, tetapi tambahan 450 IRS untuk penegakan mata uang virtual dari Kongres.Pendanaan $ 100 juta menunjukkan ada kesenjangan besar di antara pembayar pajak. Saya berutang pajak kripto dan orang yang benar-benar melaporkannya.

Sejak 2014, cryptocurrency telah diperlakukan sebagai aset, dan pembayar pajak AS diketahui memiliki kewajiban pajak saat bertransaksi dengan cryptocurrency. Prinsipnya sederhana bukan? Melaporkan laba rugi serta pendapatan. Jadi mengapa pembayar pajak tidak melaporkan pajak cryptocurrency? Saya berpendapat bahwa kebanyakan orang ingin patuh dan melakukan hal yang benar. Bisakah Anda?

Sebagai CPA dengan pengalaman bertahun-tahun mempersiapkan pengembalian pajak dan menghitung pajak cryptocurrency, termasuk peran saya di Accainting.com, saya harus mengakui bahwa pajak cryptocurrency itu kompleks. Perangkat lunak pajak kripto seharusnya membuatnya mudah, tetapi saya menjalankan data melalui 8 alat yang berbeda dan hasilnya dapat sangat bervariasi. Jumlah transaksi, pendapatan, untung, rugi, dan pendapatan semuanya tergantung pada alat yang Anda gunakan, dan perbedaannya dapat mengubah hasil pengembalian pajak secara keseluruhan. Semua alat pajak yang kami gunakan bergumul dengan bagian data yang berbeda, yang dapat menyebabkan perbedaan perhitungan yang signifikan kecuali wajib pajak mengoreksinya secara manual.

Satu-satunya cara untuk memperbaikinya adalah dengan mengidentifikasi kesalahan dalam pelaporan pajak Anda, melacak masalah melalui data Anda, dan mencari tahu apa yang rusak dalam rantai yang mengarah ke hasil yang salah. Namun, ini mengharuskan pengguna untuk sangat mahir dalam menggunakan alat pajak, untuk dapat mengidentifikasi kesalahan dalam laporan pajak, dan untuk dapat memperbaiki kesalahan dengan sedikit atau tanpa data yang disediakan oleh bursa atau dompet. Mempertimbangkan volume transaksi dan platform yang berinteraksi dengan sebagian besar pengguna cryptocurrency, Anda dapat melihat betapa sulitnya teka-teki ini untuk disatukan.

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 20 Oktober

kurangnya standar

Saya berpendapat bahwa masalah terbesar saat ini adalah kurangnya standar dan persyaratan pelaporan. Investasi Infrastruktur dan Undang-Undang Pekerjaan akan membantu menjembatani kesenjangan ini dengan mewajibkan pertukaran untuk mengeluarkan pengembalian pajak, tetapi dengan sedikit keberuntungan, pengembalian ini akan dikeluarkan pada tahun 2024 untuk tahun pajak 2023. Namun, kita tahu IRS tidak akan menunggu sampai tahun pajak 2023 untuk menerapkan pajak. Ini berarti bahwa wajib pajak mempertahankan diri untuk mendapatkan data, menghitung, dan melaporkan pajak kripto mereka untuk tahun sebelumnya. Apa yang terjadi jika saya menggunakan pertukaran yang tidak didukung oleh kalkulator pajak kripto pilihan saya Bagaimana jika pertukaran didukung tetapi produk tertentu (seperti perdagangan berjangka) tidak? Peraturan Bagaimana jika pengguna berdagang di bursa yang tidak lagi memiliki akses ke data mereka karena masalah keuangan?

Kurangnya persyaratan pelaporan dengan standar data merupakan kendala utama yang harus diatasi oleh wajib pajak dan IRS. Transfer dan aktivitas di bursa lain dapat dilacak dan data dapat dipasang, tetapi untung dan rugi tidak akurat.

Bahkan jika pertukaran mata uang kripto mengeluarkan formulir pajak (1099-DA), masalah tersebut mungkin tidak dapat diselesaikan sepenuhnya dan banyak data yang hilang mungkin muncul pada formulir tersebut. Salah satu alasan terbesar kami di sini hari ini adalah mencoba menerapkan prinsip pajak yang mengandalkan informasi yang dikumpulkan oleh pihak ketiga ke sistem desentralisasi yang dibangun untuk bekerja secara peer-to-peer. . Tentu, pertukaran masih terpusat dan dapat melacak dan melaporkan informasi seperti broker lain.Mendapatkan titik data tergantung pada titik data blockchain tertentu.

Menurut CoinMarketCap, Ethereum memiliki 565 protokol, yang masing-masing dapat sangat berbeda dalam cara berinteraksi dengan kontrak dan dana pintar. Ada banyak rantai lain dalam cryptocurrency, masing-masing dengan kode, data, dan aplikasi terdesentralisasi (dapps) yang berpotensi berbeda. Banyak dari blockchain ini beroperasi dengan cara yang terdesentralisasi, dengan kontrak pintar yang mengotomatiskan pengambilan keputusan dan data dilacak hanya oleh setiap node (dompet), tanpa pihak pusat yang melacak semua ini untuk siapa pun. Tetapi apa yang terjadi pada masing-masing rantai ini dapat memiliki implikasi pajak untuk pertukaran terpusat, dengan asumsi dana tersebut pada akhirnya dikonversi ke mata uang fiat.Mengintegrasikan data dari berbagai blockchain dan dapps berarti itu bisa menjadi sulit, terutama ketika kecepatan inovasi kripto umumnya meningkat .

Baca Juga :  Coinbase dan Saham Crypto Lainnya Tergelincir pada Data Inflasi Panas

Mengingat desentralisasi dan interoperabilitas platform ini, mudah untuk melihat mengapa mereka berjuang untuk menegakkan prinsip pajak yang mengandalkan pengumpulan data untuk setiap transaksi.

solusi yang mungkin

Kami mengusulkan sistem perpajakan lain sebagai solusi terbaik. Mengadopsi sistem pajak properti adalah yang termudah dan tercepat daripada mengenakan pajak per transaksi. Negara-negara lain, seperti Swiss dan Belanda, mengenakan pajak cryptocurrency berdasarkan nilainya pada akhir tahun. Ini masuk akal mengingat pelacakan dan audit saldo dan menerapkan penilaian pada mereka di beberapa titik jauh lebih mudah daripada membuat mata uang. Seluruh riwayat perdagangan Anda. Ini bukan satu-satunya sistem. Mungkin kita perlu berpikir di luar doktrin pajak tradisional tentang aset dan surat berharga. Bagaimanapun, cryptocurrency adalah aset yang unik dan berbeda.

Tetapi solusi yang ideal membutuhkan waktu. Kita mungkin sampai di sana pada akhirnya, tetapi pembayar pajak membutuhkan bantuan sekarang. Jadi apa yang bisa kita lakukan?

Pertukaran harus lebih proaktif dalam membantu wajib pajak mendapatkan data mereka, memahami apa yang harus dilaporkan, dan melakukan segala daya mereka untuk menyederhanakan proses pajak bagi pelanggan mereka. Lagi pula, pelanggan tidak akan bertahan lama jika mereka terjerat masalah pajak. Protokol harus mempertimbangkan informasi yang diberikan melalui penjelajah blockchain dan dapps untuk menyederhanakan kemampuan pembayar pajak untuk mendapatkan data ini. Alat pajak harus terus bekerja siang dan malam untuk mengikuti semua rantai dan bursa baru. Regulator dapat memberikan panduan yang jelas tentang banyak aspek yang tidak pasti dari undang-undang pajak kripto, membuatnya lebih mudah diakses untuk pertanyaan dari masyarakat umum.Anda harus mempelajari alat pajak Anda dan melaporkan pendapatan kripto Anda sebaik mungkin.

Baca Juga :  Bali Crypto Musim Panas Berakhir

Artikel ini tidak mencerminkan pendapat The Bureau of National Affairs, Inc., penerbit Bloomberg Law dan Bloomberg Tax, atau pemiliknya.

Informasi penulis

David Canedo CPA mengkhususkan diri dalam perpajakan aset digital. Dia bertanggung jawab atas strategi pajak dan kepatuhan di Accainting.com, sebuah perusahaan yang menyediakan solusi pelacakan, integrasi, pajak, dan kepatuhan untuk investor cryptocurrency.

Kami akan senang mendengar pandangan cerdas dan orisinal Anda: menulis untuk kita