Mengapa CBDC Bukan Peluru Perak Untuk Mengatasi Risiko Kripto

Bank sentral di seluruh dunia terbagi atas apakah kemunculan aset kripto telah menyebabkan percepatan proyek CBDC.

Ini mungkin karena adopsi aset kripto dalam berbagai kasus penggunaan dan penilaian yang jelas tentang dampaknya terhadap ekonomi sejauh ini tampaknya telah terlewatkan oleh pembuat kebijakan. Survei yang sama menemukan bahwa mayoritas bank sentral telah mengidentifikasi penggunaan aset kripto terutama sebagai “digunakan oleh kelompok khusus” dan “penggunaan tidak signifikan atau tidak digunakan” di yurisdiksi yang terkait dengan pembayaran domestik dan lintas batas.

Pada awal Februari 2022, Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) mengakui kesenjangan data yang signifikan yang membuat sulit untuk mengidentifikasi dan mengukur penilaian dampak aset kripto pada stabilitas keuangan.

RBI mengatakan pihaknya berharap e₹ akan memberikan manfaat cryptocurrency sambil melindungi konsumen keuangan dan menghindari “dampak sosial dan ekonomi” dari cryptocurrency. Jika terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, biasanya memang demikian, dan perkiraan e RBI tampaknya menjadi obat mujarab untuk banyak risiko yang terkait dengan aset kripto dan stablecoin.

Beberapa motivasi mendorong adopsi kripto, tetapi ini tidak tumpang tindih dengan e₹ saja. Pelanggan yang merasakan sejumput rupee yang menurun (di bawah nilai tukar mata uang asing saat ini) lebih cenderung beralih ke stablecoin yang didukung aset yang terkait dengan cadangan mata uang internasional seperti dolar AS. .

Ini menimbulkan risiko dolarisasi langsung, seperti yang diidentifikasi oleh Kelompok Kerja G7 tentang Stablecoin. Tidak mungkin e₹ akan memberikan alasan kuat untuk menghalangi dolarisasi dari contoh ini dengan mengubah Rupee India menjadi stablecoin berdenominasi USD.

Stablecoin juga dapat menyediakan saluran yang lebih cepat, lebih murah, dan lebih mudah untuk pengiriman uang lintas batas yang sebagian besar menghindari sistem keuangan formal (dan dengan demikian undang-undang valuta asing). Sampai India menjadi anggota dari sejumlah proyek pengiriman uang lintas batas yang sedang dibangun di sekitar CBDC, e₹ mungkin tidak menanganinya secara langsung sampai proyek tersebut membuahkan hasil.

Baca Juga :  Mengapa Crypto Crash

Investor individu dalam aset kripto pribadi (bukan stablecoin) biasanya melakukannya karena potensi keuntungan yang timbul dari volatilitas yang intens dan peluang arbitrase antara berbagai pertukaran kripto. pengembalian yang relatif tinggi terkait dengan de-fi staking (kira-kira mirip dengan deposito tetap) atau de-fi lending (mirip dengan pinjaman P2P) untuk memberi insentif kepada investor ritel dalam aset kripto pribadi. Janji tidak dapat ditandingi oleh produk bebas bunga seperti itu. Sebagai.

Agar RBI dan pemerintah dapat mengatasi risiko yang ditimbulkan aset kripto terhadap perekonomian, kerangka hukum diperlukan untuk mengatur berbagai aspek aset kripto. Regulasi aset kripto di India masih kurang terkoordinasi dan tidak memadai. Ini adalah arahan dari CERT-In (Tim Tanggap Darurat Komputer India) yang mewajibkan penyedia layanan aset virtual untuk mengikuti standar KYC yang ditetapkan oleh Reserve Bank of India dan Bursa Efek. Komisi India (Untuk Kepentingan Keamanan Cyber).

Secara paralel, lembaga penegak negara telah mengambil tindakan di bawah Undang-Undang Pengendalian Valuta Asing tahun 1999 dan Undang-Undang Anti Pencucian Uang tahun 2002, mengutip ambiguitas dalam sifat dan tingkat penerapan undang-undang ini untuk pertukaran mata uang kripto. pertukaran mata uang kripto.

Meskipun tidak mungkin satu undang-undang dapat mengatur semua aspek yang terkait dengan aset kripto dan stablecoin ini, ada kemungkinan bahwa berbagai regulator dan lembaga akan diberdayakan untuk bertindak, mengidentifikasi undang-undang yang didelegasikan, dan menjalankan kekuasaannya.Tanpa kerangka kerja untuk memberi, kita membutuhkan peraturan dan regulasi oleh badan-badan profesional yang diperlukan untuk melaksanakan ketentuan hukum. Anda tidak bisa benar-benar bergerak maju. Mendasari semua ini adalah masalah mendasar. Pertanyaan utama apakah akan melarang atau mengatur baik cryptoassets maupun stablecoin masih belum diputuskan. Ada lebih dari sekadar serangkaian tantangan yang adil.

Baca Juga :  Nuri Shut Down, Pablo Escobar Inggris Dilarang Dari Crypto, Do Kwon Menyangkal Melihat Surat Perintah Penangkapan, Tim Interpol Baru

Tugas RBI di bawah Reserve Bank of India Act, 1934 adalah untuk memastikan stabilitas mata uang India dan mengoperasikan sistem moneter dengan baik. Mandat ini mungkin melihat stablecoin dan aset kripto dalam cahaya yang lebih ketat, yang mungkin tidak selalu sejalan dengan pandangan Departemen Keuangan, dan mungkin memiliki tujuan ekonomi makro yang lebih luas. Ada perbedaan potensial antara peran regulator dan negara bagian, sifat konsekuensinya masih belum jelas.

Namun, ini juga menunjukkan bahwa RBI dan pemerintah, yang tunduk pada intervensi peraturan yang memadai, seperti langkah-langkah pendaftaran, harus mempertimbangkan stablecoin, mungkin mata uang, sebagai lawan dari cryptocurrency, yang berpotensi dapat diatur. ancaman langsung ke / Targetkan titik kegagalan potensial di pasar seperti lisensi pertukaran, persyaratan kelangsungan bisnis, KYC, aturan daftar token, persyaratan pengungkapan, pemutus sirkuit selama volatilitas, norma tata kelola, dll.

Pendekatan ini bukanlah hal baru, dan FSB khususnya telah memberikan dorongan untuk memecahkan teka-teki ini. Mengingat bahwa aset ini kemungkinan akan diadopsi untuk kasus penggunaan seperti pembayaran atau penyimpanan nilai.

Pada hari yang sama, FSB menerbitkan pengajuan terpisah ke G20 tentang Pendekatan Regulasi, Pengawasan, dan Pengawasan yang Memadai Aktivitas dan Pasar Cryptocurrency.

FSB memberikan ruang bagi regulator untuk menentukan pendekatan regulasi mereka sendiri (termasuk mengejar pendekatan konservatif seperti larangan atau larangan), tetapi regulator dan pemerintah dapat memutuskan berdasarkan proporsionalitas dan koordinasi regulasi. dimaksudkan untuk membantu membangun regulasi yang dibangun di atas

Prinsip-prinsip FSB dimaksudkan untuk memandu pemerintah untuk memberlakukan undang-undang yang sesuai.

Memberdayakan regulator dengan kekuatan dan alat yang sesuai, membantu mereka dalam merancang kerangka kerja tata kelola yang komprehensif, dan mengarahkan perantara untuk menerapkan kerangka kerja manajemen risiko yang efektif. Dalam beberapa hal pesannya jelas. Jika pemerintah memutuskan untuk memulai pendekatan regulasi (bukan larangan), pedoman FSB menunjukkan bahwa ada jalan menuju regulasi yang akan cukup mengurangi bahaya yang terkait dengan stablecoin dan aset kripto.

Baca Juga :  Pengembangan Web3, EVM Sharding, Crypto Banking Headlines Transaksi Pendanaan Blockchain

Namun, masih harus dilihat apakah RBI melihat pesan ini melalui lensa yang sama.

Arjun Goswami, Pejabat Kebijakan Publik. dan Ganesh Gopalakrishnan, Rekan Senior, Cyril Amarchand Mangaldas