India Bertujuan Untuk Mengembangkan Kerangka Regulasi Crypto Berbasis Teknologi: Sitharaman

India bertujuan untuk mengembangkan prosedur operasi standar untuk cryptocurrency dalam kepresidenan G20 tahun depan, menteri keuangan Nirmala Sitharaman mengatakan, menambahkan bahwa semua negara menginginkan teknologi untuk bertahan tetapi tidak disalahgunakan.

Ini juga merupakan bagian dari agenda India (pada kepresidenan G-20), kata Sitharaman pada hari Sabtu ketika dia melakukan perjalanan ke Washington, D.C. untuk menghadiri pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. perjalanan. .

India akan memegang Kepresidenan G20 dari 1 Desember 2022 hingga 30 November 2023. Di bawah Kepresidenannya, India akan menjadi tuan rumah lebih dari 200 pertemuan G20 di seluruh negeri mulai Desember 2022.

Sitharaman telah menjadi advokat kuat untuk regulasi global cryptocurrency untuk mengatasi risiko pencucian uang dan pendanaan teroris.

Memperhatikan bahwa G-20, Bank Dunia, atau lembaga-lembaga yang berafiliasi dengan organisasi semacam itu sedang melakukan penilaian dan penelitian mereka sendiri tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan cryptocurrency atau aset-kripto, Menteri mengatakan: Saya di sini. Lakukan sedikit riset dan bawa ke meja G20 untuk didiskusikan anggota dan mudah-mudahan mencapai kerangka kerja atau SOP sehingga negara-negara secara global dapat memiliki kerangka peraturan yang digerakkan oleh teknologi. ”

G20 merupakan forum antar pemerintah yang melibatkan 19 negara dan Uni Eropa. Kami bekerja untuk mengatasi isu-isu utama yang relevan dengan ekonomi global, termasuk stabilitas keuangan internasional, mitigasi perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan.

Sitharaman menekankan bahwa tidak ada satu negara pun yang dapat secara efektif memproses atau mengatur segala bentuk cryptocurrency.

Tapi ada maksud tersirat dalam hal ini, bahwa kami tidak ingin mencampuri teknologi. Kami ingin teknologi ini tetap bertahan sehingga FinTech dan sektor lain dapat memanfaatkannya.

Baca Juga :  Gairah Crypto Nigeria Berhenti di eNaira

Tetapi jika itu adalah masalah platform dan negara di mana perdagangan, pembelian dan penjualan aset yang dibuat menguntungkan dan yang lebih penting adalah negara yang berada dalam posisi untuk memahami perdagangan uang dalam semua ini Apakah Anda dalam posisi untuk menetapkan untuk tujuan apa itu? dilakukan Apakah itu digunakan? tanya Sitharaman.

Dia memberi contoh Departemen Penegakan (ED) baru-baru ini mendeteksi pencucian uang dalam jumlah besar di India, yang diyakini terkait dengan cryptocurrency dan perdagangan aset.

Kekhawatiran ini sebenarnya telah diakui oleh beberapa anggota G20, termasuk ya money trails, ya money laundering, dan ya penyalahgunaan narkoba. Ada pemahaman bahwa beberapa jenis regulasi diperlukan dan semua negara harus bersatu untuk memenuhinya. Jadi kita pasti akan mendapatkan sesuatu, kata Sitharaman.

Sitharaman mengatakan pada bulan Juli bahwa Reserve Bank of India (RBI) telah menyatakan keprihatinannya atas cryptocurrency, dengan mengatakan mereka harus dilarang karena mereka dapat memiliki efek destabilisasi pada mata uang dan stabilitas keuangan.

“Mengingat kekhawatiran yang diungkapkan oleh RBI tentang dampak destabilisasi cryptocurrency pada stabilitas keuangan dan keuangan negara, RBI telah mengusulkan kerangka hukum di bidang ini. Kami percaya itu harus dilarang,” katanya dalam balasan tertulis kepada DPR.

RBI mengatakan cryptocurrency bukan mata uang karena semua mata uang modern harus dikeluarkan oleh bank sentral atau pemerintah, katanya kepada parlemen.

(Hanya judul dan foto dalam laporan ini yang mungkin telah dimodifikasi oleh staf Business Standard. Konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Baca Juga :  Apakah Anda memiliki bagian bawah?Komunitas Crypto Berbagi Pikiran Mereka