Pemegang Crypto Dapat Memiliki Dampak Besar Dalam Perlombaan Jangka Menengah yang Sulit: Jajak Pendapat

  • Hampir setengah dari pemilih di negara-negara medan pertempuran utama memiliki cryptocurrency atau sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di dalamnya, menurut sebuah jajak pendapat baru.
  • Jajak pendapat yang ditugaskan oleh PAC yang berfokus pada crypto mensurvei pemilih di Arizona, Georgia, Nevada, Pennsylvania, dan Wisconsin.
  • Sepertiga pemilih yang memiliki cryptocurrency berwarna, dibandingkan dengan satu dari empat pemilih secara keseluruhan.

Menurut jajak pendapat baru, mereka yang memiliki atau tertarik untuk membeli cryptocurrency dapat mempengaruhi persaingan ketat di negara-negara medan pertempuran utama.

Juga, Bobby Caple, penasihat senior GMI PAC, yang menugaskan pemungutan suara 1.000 pemilih dalam pemilihan umum, mengatakan kandidat ramah kripto dalam perlombaan yang hanya dapat diputuskan oleh satu hingga dua poin persentase. menguntungkan.

“Melihat margin itu, jika kita dapat terhubung dengan pemilih crypto tentang masalah crypto, kita mungkin memiliki cukup dukungan untuk memenangkan salah satu perlombaan yang ketat ini.

Hampir setengah dari pemilih yang disurvei pada bulan September di negara bagian Arizona, Georgia, Nevada, Pennsylvania, dan Wisconsin memiliki atau sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam cryptocurrency. Sebagian dari hampir 1 dari 5 orang sudah memiliki kripto.

Dari mereka, 45% mengatakan mereka akan memilih atau condong ke kandidat Demokrat, dan 44% mengatakan mereka akan memilih atau condong ke kandidat Partai Republik.

“Inti dari 17% yang sudah memiliki cryptocurrency adalah kelompok pemilih yang sangat kompetitif yang diajukan oleh Demokrat dan Republik dalam pemilihan baru-baru ini,” tulis jajak pendapat dalam sebuah laporan yang dibagikan kepada Insider.[That] Cukup banyak dalam perlombaan yang kemungkinan akan ditentukan dengan selisih kecil. ”

Baca Juga :  3 Tren Crypto Baru Yang Harus Diperhatikan Saat Harga Bitcoin Stabil

Kaple mencatat bahwa pada tahun 2020, Presiden Joe Biden mengalahkan mantan Presiden Donald Trump di Pennsylvania dengan 80.000 suara. Lebih dari 800.000 orang Pennsylvania yang memiliki cryptocurrency akan memilih pada bulan November.

Bagaimanapun, pandangan cryptocurrency adalah anti-partisan. Tiga puluh tiga persen Demokrat mengatakan mereka memiliki pandangan positif tentang cryptocurrency, sementara 30 persen dari Partai Republik mengatakan hal yang sama. Demikian pula, jajak pendapat Morning Consult lainnya menemukan bahwa persentase Demokrat dan Republik yang kira-kira sama mengatakan ada terlalu banyak peraturan seputar crypto.

Sekitar sepertiga pemilih yang memiliki cryptocurrency adalah orang kulit berwarna, dibandingkan dengan seperempat dari semua pemilih. Kaple mengatakan politisi yang berbicara tentang cryptocurrency memiliki kesempatan untuk melibatkan pemilih.

“Kedua partai sekarang terlibat dalam pertempuran untuk terhubung dengan pria kulit hitam muda dan pria Hispanik untuk mengguncang kelompok pemilih,” katanya. “Kedua kelompok ini memiliki persentase cryptocurrency yang jauh lebih tinggi, jadi terhubung dengan mereka tentang masalah cryptocurrency ini akan membuka dukungan dan memenangkan kompetisi yang ketat ini.

Survei Pew Research Center lainnya menemukan bahwa hampir 1 dari 5 orang kulit hitam, Hispanik, atau Asia-Amerika mengatakan bahwa mereka berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan mata uang kripto, dibandingkan dengan 7 orang kulit putih. Ada kurang dari 1 orang yang masuk.

Sementara itu, lebih dari setengah pemilih yang disurvei mengatakan Kongres perlu memodernisasi undang-undang yang ada dan menyesuaikannya dengan teknologi baru seperti cryptocurrency dan aset digital lainnya sehingga bisnis dapat tetap berada di Amerika Serikat dan mempertahankan pekerjaan.

“Apa yang dikatakan angka-angka ini kepada kami adalah bahwa pemilih crypto memiliki kesempatan untuk membentuk kembali pemilih Amerika dan bagaimana orang memilih,” kata Kaple kepada Insider.

Baca Juga :  Mastercard Membawa Kemampuan Perdagangan Crypto ke Bank

Jajak pendapat tersebut dilakukan oleh GMI Policy Institute dan GMI PAC, sebuah organisasi advokasi yang berfokus pada masalah terkait kripto, dan dilakukan bersama oleh Global Strategy Group dan Fabrizio Lee & Associates.

Diluncurkan pada bulan Januari, nama PAC yang berfokus pada crypto adalah anggukan pada bahasa gaul crypto populer “GMI” atau “untuk berhasil.”

Survei Pew Research Center lainnya menemukan bahwa hampir 1 dari 5 orang kulit hitam, Hispanik, atau Asia-Amerika mengatakan bahwa mereka berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan mata uang kripto, dibandingkan dengan 7 orang kulit putih. Ada kurang dari 1 orang yang masuk.