Nuke virtual Korea Utara dan berita utama minggu ini

Kami hanya setengah jalan melalui Oktober, dan 2022 diprediksi menjadi tahun terburuk yang pernah ada, menurut laporan terbaru dari perusahaan data blockchain Chainalysis. Sudah, cryptocurrency senilai $3 miliar telah dicuri tahun ini.

sandi Korea Utara

Menurut Chainalysis, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa peretas Korea Utara terlibat dalam sepertiga dari pencurian ini ($ 1 miliar). Ini jauh lebih dari $400 juta yang dicuri dalam tujuh serangan siber terhadap pertukaran mata uang kripto pada tahun 2021.

Tapi mengapa Korea Utara melompat ke aset digital?

Semuanya bermuara pada pilihan – tidak ada satu pun.

Volatilitas harga Bitcoin dan cryptocurrency lainnya yang liar menjadikannya penyimpan nilai yang buruk dan media pertukaran yang buruk.

Tapi bagaimana jika ada lebih sedikit pilihan, seperti El Salvador?Omong-omong, ini adalah keadaan percobaan. (TL; DR: Tidak bagus.)

Dan bagaimana dengan Korea Utara, kediktatoran brutal yang dijalankan oleh keluarga kriminal yang mengancam dunia dengan Armageddon nuklir sementara membuat rakyatnya sendiri kelaparan selama beberapa dekade?

Sanksi ekonomi yang menghancurkan selama bertahun-tahun dan tekanan dari pemerintah negara-negara tetangga (terutama China) telah memaksa Korea Utara untuk menemukan cara-cara kreatif untuk menghindari sanksi ekonomi ini.

Yang paling sukses adalah, Anda dapat menebaknya, peretasan kripto.

Menurut laporan Chainalysis, peretas Korea Utara telah mengirim cryptocurrency senilai sekitar $ 52,46 juta ke bursa Korea Selatan sejak 2019 untuk menghindari sanksi dan pencucian uang.

Chainalysis, yang bekerja sama dengan Biro Investigasi Federal (FBI) AS dan Europol untuk melacak penggunaan kriminal cryptocurrency, melacak beberapa alamat deposit perantara yang terpapar ke dompet cryptocurrency yang dimiliki oleh peretas Korea Utara.

Jadi apa yang dilakukan negara paria yang miskin, dengan PDB 2019 hanya $18 miliar, dengan kekayaan cryptocurrency yang baru ditemukannya?

Tentu saja, pembangunan senjata nuklir.

Mengutip kutipan dari laporan rahasia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Reuters melaporkan pada bulan Februari bahwa “serangan dunia maya, terutama terhadap aset cryptocurrency, tetap menjadi sumber pendapatan penting” bagi Korea Utara, dan pemantau sanksi independen mengatakan peretas Korea Utara terus menargetkan lembaga keuangan, crypto perusahaan dan bursa.

Baca Juga :  Penggunaan kripto untuk pembayaran digital meningkat di Timur Tengah

Cryptocurrency mungkin berada di ambang pasar bearish, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh angka terbaru, cryptocurrency Korea Utara telah meningkat karena secara langsung membiayai keluarga Kim untuk menjaga mereka tetap berkuasa.

Ditulis oleh Zahir Merchant dari Mumbai


Kalkulator Pendapatan TI

kinerja TI

Semua perusahaan layanan TI besar, kecuali Tech Mahindra, merilis hasil keuangan mereka untuk kuartal kedua tahun 2023 minggu ini. Sebagian besar melaporkan pertumbuhan stabil pada kuartal kedua, tetapi semuanya menunjuk pada perubahan yang terlihat di sektor ini karena hambatan ekonomi makro dan kekhawatiran akan resesi yang akan segera terjadi di negara maju.

Mindtree membukukan laba kuartal kedua terbaiknya dengan pertumbuhan 27% tahun-ke-tahun, sementara Wipro membukukan penurunan laba bersih 9% tahun-ke-tahun.

Menariknya, kesibukan sampingan muncul dalam percakapan dengan beberapa CXO. Mereka sepakat bahwa fenomena baru itu memang menimbulkan tantangan, dan sebagian besar menyebutnya “tidak etis”.

Berikut adalah beberapa berita teratas dalam pendapatan TI minggu ini.

CEO Wipro Delaporte ‘sangat optimis’, dengan alasan penutupan kesepakatan yang kuat dan jalur pipa yang kuat

Infosys tidak mendukung keramaian, kata CEO Salil Parekh

70% karyawan TCS akan menerima pembayaran variabel penuh di Q2


PHK lebih lanjut di Edtechs

PHK teknologi ed

Sektor edtech kembali menjadi berita utama minggu ini dengan berita bahwa dua pemain utama, Byju’s dan FrontRow, telah mengumumkan PHK massal dalam upaya untuk merestrukturisasi bisnis mereka dan mencapai profitabilitas.

Byju’s mengatakan akan memberhentikan 5% dari 50.000 tenaga kerjanya yang kuat (sekitar 2.500 karyawan). FrontRow mengatakan telah memberhentikan 130 karyawan (hampir 75% dari tenaga kerjanya) di seluruh pemasaran, penjualan, teknik dan produk.

Sementara itu, startup Edtech bermasalah lainnya, Vendantu, mengakuisisi Deeksha seharga $40 juta.

Serentetan PHK di sektor Edtech mencerminkan penurunan umum dalam ekosistem startup India. Startup tahap akhir seperti Udaan dan PharmEasy baru-baru ini melaporkan menggunakan instrumen utang seperti obligasi konversi untuk mengatasi krisis ekonomi. Obligasi konversi dikonversi menjadi saham di kemudian hari dan tidak memerlukan penilaian yang dikaitkan dengan startup.

Baca Juga :  Broker OANDA Mengubah Nama dan Meluncurkan Layanan Perdagangan Crypto di Pasar AS

Berikut adalah cerita edtech utama minggu ini:

Byju’s memberhentikan hingga 2.500 karyawan dalam tawaran ‘merampingkan’

FrontRow memberhentikan 130 karyawan dalam latihan PHK kedua


Indeks eCommerce ET

Kami meluncurkan tiga indeks untuk melacak kinerja perusahaan teknologi yang baru saja terdaftar: ET Ecommerce, ET Ecommerce Profitable, dan ET Ecommerce Non-Profitable. Ini adalah perjalanan mereka sejauh ini.

Pelacak E-niaga ET


Ringkasan Kebijakan Teknis

tagihan perlindungan data

RUU Perlindungan Data Pribadi (PDP) telah beredar cukup lama setelah pemerintah menghapus versi sebelumnya awal tahun ini.

Menteri Elektronik dan TI Rajeev Chandrasekhar mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa RUU PDP yang direvisi kemungkinan akan mencakup ketentuan yang dilonggarkan tentang lokalisasi data dan aliran data lintas batas. Perusahaan lain memiliki kekhawatiran serius tentang versi sebelumnya.

Beberapa perusahaan teknologi besar seperti Google juga menghadapi pengawasan dari pemerintah India dan berbagai agensinya. Pengawas persaingan India telah meremehkan keluhan dari beberapa media yang menuduh bahwa Google telah menyalahgunakan posisi dominannya di lapangan.

Berikut adalah berita kebijakan teknologi terbesar minggu ini:

Perusahaan internet konsumen mencari klarifikasi pemerintah tentang bisnis telekomunikasi baru

Revisi tagihan data pribadi dapat melonggarkan aturan tentang pelokalan data

CCI Club News Media Keluhan Terhadap Google Memerintahkan Investigasi Baru


Agregator Kabin Bentrok dengan Pemerintah Kataka

aplikasi mobil

Pengadilan Tinggi Karnataka pada hari Jumat membatasi biaya kenyamanan yang dapat dikenakan oleh agregator berbasis aplikasi seperti Ola, Uber, dan Rapido untuk layanan becak otomatis di Bengaluru hingga 10% dari tarif dalam pengaturan awal.

Ini, seperti sebelumnya, tidak termasuk Pajak Barang dan Jasa (GST), yang dipungut dari total tarif.

Perintah pengadilan datang setelah pertempuran hukum selama seminggu antara penyedia layanan ride-hailing berbasis aplikasi dan pemerintah negara bagian Karnataka, yang memerintahkan penyelidikan atas kenaikan tarif, menyebut mereka “ilegal.” diperintahkan untuk menangguhkan layanan dalam waktu 3 hari. utusan.

Baca Juga :  Crypto.com dan Gate.io Masuk untuk Meningkatkan Ambisi Blockchain di Busan

Namun, aplikasi ride-hailing telah menolak untuk menangguhkan layanan, dan sebagai gantinya Ola dan Uber telah mengajukan petisi di Pengadilan Tinggi untuk menantang pemberitahuan Departemen Perhubungan Luar Negeri. Kedua perusahaan memiliki lisensi yang dikeluarkan berdasarkan Peraturan Agregator Teknologi Transportasi Sesuai Permintaan Karnataka, 2016.

Berikut perkembangan dalam pertarungan hukum yang sedang berlangsung:

Bangalore harus membatasi biaya aplikasi hingga 10% dari tarif mobil

Karnataka HC menginstruksikan pemerintah negara bagian untuk mengadakan pembicaraan dengan Uber, Ola untuk menyelesaikan masalah tarif mobil

Ola, Uber, dan Rapido tidak mungkin menangguhkan layanan mobil di Bengaluru meskipun ada arahan negara


dalam Berita lain

CCI Amazon

Amazon menggugat kelompok perlindungan konsumen untuk denda: Amazon telah mengajukan gugatan terhadap Central Consumer Protection Authority (CCPA) di Pengadilan Tinggi Delhi yang menantang perintah yang menyatakan platform e-commerce melanggar standar wajib pada penjualan pressure cooker.

Perusahaan IT dapat memotong perekrutan kampus menjadi setengahnya tahun ini: Kampus-kampus yang populer dengan perusahaan layanan TI yang ingin merekrut insinyur cenderung melihat penawaran kelas mereka turun hingga setengahnya pada tahun 2023, menurut penelitian baru dari perusahaan perekrutan Xpheno.

Merek layu sebagai kerusuhan massa media sosial. Ketika boikot film dan merek mendapatkan daya tarik di media sosial, ahli strategi merek dan pengacara telah melihat lonjakan jumlah permintaan ulasan konten. Merek meminta materi iklan dan pemasar untuk menghindari segala sesuatu yang berbau agama, politik, atau berpotensi menyinggung.