3 Tren Crypto Baru Yang Harus Diperhatikan Saat Harga Bitcoin Stabil

Harga Bitcoin (BTC) mencapai lebih tinggi dari yang diharapkan minggu ini karena laporan indeks harga konsumen (CPI) menunjukkan inflasi yang tinggi tetap menjadi tantangan yang terus-menerus meskipun gelombang kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS, sehingga anjlok. Menariknya, reaksi negatif pasar terhadap cetakan CPI yang tinggi tampaknya telah diperhitungkan oleh investor, dengan harga BTC dan Ether (ETH) memulihkan semua kerugian intraday mereka untuk ditutup di sawah hitam.

Sekilas tentang struktur pasar Bitcoin menunjukkan bahwa harga terus diperdagangkan dalam kisaran harga yang sama seperti dalam 122 hari terakhir, meskipun terjadi penurunan pasca IHK.Analis pasar The Telegraph Ray Salmond melaporkan situasi unik Bitcoin futures open interest pada rekor tertinggi dan volatilitas mendekati rekor terendah.

Faktor-faktor ini, bersama dengan indikator lainnya, secara historis mendahului pergerakan harga yang eksplosif, tetapi sejarah juga menunjukkan bahwa arah pergerakan ini hampir tidak mungkin untuk diprediksi.

Jadi, selain dari beberapa indikator yang menunjukkan pergerakan harga yang menentukan sedang berlangsung, Bitcoin masih melakukan apa yang telah dilakukan dalam 4,5 bulan terakhir.Mungkin sudah waktunya untuk mulai mencari di tempat lain untuk kemungkinan peluang.

Berikut adalah beberapa poin data yang terus membuat saya penasaran.

Rotasi baru lahir

Harga ETH telah kehilangan kilaunya di era pasca-merger saat ini dan aset saat ini mencerminkan tren bearish yang mendominasi pasar lainnya. Sejak merger, harga ETH telah turun 30% dari level tertinggi $2.000, menunjukkan bahwa sejumlah besar modal spekulatif yang mendukung narasi merger bullish sekarang mungkin ada di stablecoin untuk mencari peluang investasi berikutnya.

Selain ETH menjadi pemain asimetris selama empat bulan terakhir, Cosmos (ATOM) juga melawan tren turun pasar dengan reli monster dari $5,40 menjadi $16,85. Karena Cointelegraph telah membahas secara menyeluruh, situasi oversold bersama dengan hype Cosmos 2.0 telah memicu aksi harga bullish yang terlihat di altcoin, tetapi grafik ini terus menangkap imajinasi saya.

Baca Juga :  CEO dari dana lindung nilai crypto senilai $ 4.500.000.000 mengatakan Bitcoin akan naik satu ton, tetapi proyek lain akan melampaui itu.
Jadwal emisi ATOM (lama dan baru).Sumber: Cosmos Hub

Menurut buku putih Cosmos yang direvisi, pasokan ATOM saat ini akan disesuaikan secara dinamis berdasarkan pasokan dan permintaan yang dipertaruhkan. Seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, ketika Cosmos 2.0 “kick in” selama 10 bulan pertama, akan ada banyak penerbitan token ATOM baru, tetapi aset akan mengempis setelah bulan ke-36.

Grafik 3 hari ATOM/USDT.Sumber: Tampilan Perdagangan

Dari sudut pandang analisis teknis, harga ATOM tampaknya telah mencapai puncak lokal karena bulan-bulan menjelang Cosmos 2.0 adalah jenis acara “beli rumor, jual berita”. Akan menarik untuk melihat apa yang terjadi. Harga ATOM saat pasar mendekati bulan ke-20 pada grafik di atas.

Terkait: Analisis Harga 14/10: SPX, DXY, BTC, ETH, BNB, XRP, ADA, SOL, DOGE, MATIC

Pantau aktivitas di jaringan Ethereum

Setelah merger, jumlah emisi Ether menurun tajam.Sumber: Delphi Digital

Sejak penggabungan Ethereum, emisi Ether telah turun 97% dan harga telah turun secara signifikan, tetapi selama beberapa bulan ke depan investor akan terus melihat pertumbuhan yang signifikan dalam aktivitas jaringan Ethereum, keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan produk institusional. tentang kemajuan mempertaruhkan ETH. , bersama dengan lonjakan gas (terkait dengan aktivitas jaringan).

Dinamika pasokan eter.Sumber: Delphi Digital

Sementara harga mungkin menyerah pada tekanan bearish dalam jangka pendek, jika tren baru memicu peningkatan penggunaan produk DeFi dan pasar mulai berbalik, harga ETH dapat bereaksi positif terhadap perkembangan tersebut.

Aksi Harga BTC Kemungkinan Akan Tetap Menjadi Raja Setelah Penggabungan

Tren baru mungkin muncul di berbagai altcoin, tetapi penting untuk mengingat konteks yang lebih luas di mana aset kripto ada. Ekonomi global berada dalam kondisi yang genting dan inflasi yang terus-menerus tinggi tetap menjadi masalah di Amerika Serikat dan banyak negara lainnya. Harga obligasi melonjak dan krisis utang yang menjulang adalah manifestasi sehari-hari. Aset berisiko seperti cryptocurrency sangat fluktuatif, dan bahkan tren harga terkuat dalam cryptocurrency (baik didukung oleh fundamental atau tidak) dapat dipengaruhi oleh pasar saham, geopolitik, dan sentimen investor.

Baca Juga :  Bursa Saham Tel Aviv Membuat Platform Kripto

Dengan pemikiran ini, Bitcoin terus menjadi aset terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar dalam sektor kripto, dan fluktuasi tajam harga Bitcoin memicu tren mikro yang mungkin mendapatkan momentum di pasar. Mendukung atau mengekang. Penurunan harga Bitcoin yang signifikan adalah masih memungkinkan, sehingga pedagang disarankan untuk menghitung ukuran investasi mereka sesuai dengan selera risiko mereka. Beberapa indikator dapat mendukung pembukaan posisi buy di berbagai aset kripto, tetapi tampaknya terlalu dini untuk dipahami sepenuhnya. kera masuk.

Buletin ini ditulis oleh Big Smokey, penulis The Humble Pontificator Substack dan penulis buletin tetap Cointelegraph. Setiap hari Jumat, Big Smokey menulis wawasan pasar, cara tren, analisis, dan penelitian awal tentang potensi tren yang muncul di pasar kripto.