DC Fintech Week Menjelajahi Risiko dan Peluang Musim Dingin Crypto

Penurunan dramatis di pasar cryptocurrency tahun ini menjadi fokus panel pada konferensi DC Fintech Week, yang dipresentasikan baik secara langsung maupun secara virtual minggu ini. Diskusi ini memberikan perspektif tentang pergolakan yang dimulai pada musim semi dan berlanjut hingga musim gugur.

Pada bulan September, berbagai cryptocurrency turun sekitar 60% year-to-date, dan bahkan Bitcoin turun 65% dibandingkan dengan tertinggi November 2021.

Perkiraan masih dibuat mengenai berapa lama musim dingin kripto ini akan berlangsung, apakah salju sudah mulai mencair, dan apa dampak jangka panjangnya.

Pada konferensi tersebut, Novi Loren Chief Investment Officer Lily Francus tampil di panggung bersama Colleen Sullivan, Co-Head of Private Investments di Brevan Howard Digital. Chief Operating Officer Uniswap Labs Mary-Catherine Lader secara virtual terhubung ke Risiko dan Peluang Harga di panel Crypto Winter. Chris Brummer, pendiri DC Fintech Week, menjadi moderator acara tersebut.

“Musim dingin kripto ini bagi saya sangat berbeda dari tahun lalu,” kata Sullivan. “Dari sisi perdagangan Januari 2018, jelas ada masalah.” masuk ke lapangan, katanya. Butuh waktu hingga kuartal ketiga 2018 untuk tren bearish mencapai perusahaan ventura, kata Sullivan. “Kami tidak benar-benar tahu kami berada di pasar beruang yang tepat sampai saat itu.”

Tapi musim dingin kripto tahun ini berperilaku berbeda, katanya. “Kami melihat beberapa kerentanan pada fase pertumbuhan pertengahan Februari dan Maret, tetapi kami pikir itu sebagian besar terkait dengan lingkungan makro global dan apa yang terjadi pada saham teknologi,” kata Sullivan. Anda 9 Mei, dan Terra tampaknya memiliki mengangkat pasaknya dan berpindah dari satu alam ke alam lain sepenuhnya.”

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 21 Oktober

Dalam satu minggu di bulan Mei, cryptocurrency Terra stablecoin dan Luna yang terkait dengan blockchain Terra jatuh, memusnahkan hampir $45 miliar kapitalisasi pasar.

“Kami baru saja mengalami perubahan harga yang hebat hingga pra-bibit,” kata Sullivan. Ada juga serangkaian peristiwa lain, termasuk kebangkrutan perusahaan pialang crypto Voyager Digital, pemberi pinjaman crypto Celsius Network dan dana lindung nilai crypto Three Arrows Capital, katanya. “Saya pikir agak mengejutkan bahwa Bitcoin dan Ethereum telah bertahan seperti yang mereka lakukan sejauh ini.

Dia tidak khawatir tentang kematian massal cryptocurrency, tetapi penurunan tajam tahun ini telah mengguncang beberapa harapan. “Ada lembaga keuangan yang berpikir bahwa mereka melakukan manajemen risiko yang lebih baik daripada yang sebenarnya,” kata Sullivan. “Ini bukan masalah kripto semata. Ini masalah manajemen risiko, bercampur dengan beberapa penipuan.”

Memvalidasi DeFi

Menurut Raider, musim dingin kripto ini telah membawa beberapa validasi ke keuangan terdesentralisasi (DeFi). Ini adalah protokol yang memiliki semacam tata kelola terdesentralisasi atau dapat beroperasi dalam arsitektur teknis terdesentralisasi. Ini bisa termasuk kontrak pintar yang dijalankan sendiri di blockchain yang tidak memerlukan interaksi manusia, katanya.

“Apa yang kami lihat pada tahun lalu … tantangan besar adalah tantangan manajemen risiko tradisional,” kata Lader. “Mereka sering kali merupakan fungsi risiko dan likuiditas terpusat dan tidak terlibat dalam praktik terkenal dalam layanan keuangan tradisional yang penting dalam mengelola kekayaan orang. Di dunia DeFi, apakah Anda seorang individu, investor individu, atau institusi besar, Anda memiliki transparansi penuh tentang apa yang terjadi pada aset Anda, katanya.

“Di musim dingin kripto ini, tantangannya berpusat pada membangun dan memanfaatkan waktu dari hiruk pikuk pasar yang memudar dan antusiasme untuk aset kripto tertentu, dan alih-alih membuat layanan ini tersedia untuk lebih banyak orang,” kata Raeder. Mencoba menggunakan DeFi memiliki tantangannya sendiri, katanya, termasuk terlalu banyak titik gesekan dalam pengalaman pengguna dan terlalu rumit untuk menjelaskan cara kerjanya. “Kami di industri telah gagal menjelaskan mengapa kemampuan untuk mempertahankan aset kami dan menukarnya dengan infrastruktur yang transparan dan andal berbeda atau lebih baik daripada yang lain.” Kata Lader.

Baca Juga :  Uni Emirat Arab Melihat Pasar Crypto Tumbuh 10x Tahun Ini

Dia melihat peluang musim dingin kripto ini untuk menjelaskan dengan lebih baik mengapa perusahaan DeFi memiliki keuntungan membuat layanan ini lebih mudah digunakan dan mengurangi risiko sistemik dan jenis risiko pasar lainnya. 6 sampai 9 bulan.

Kuantifikasi risiko

Francus berbicara tentang metrik untuk mengukur risiko dan peluang di pasar kripto. Lebih lanjut dia mengatakan ada kekurangan metrik dan kerangka kerja yang diterima industri dan peraturan untuk memahami risiko. “Banyak masalah yang kita lihat di pasar cryptocurrency tahun ini sangat mirip dengan apa yang terjadi di pasar tradisional sebelumnya,” kata Francus. “Ini adalah lelucon lama bahwa semut menemukan perjalanan ruang angkasa. Mereka menelusuri sejarah pasar keuangan tradisional dalam satu dekade atau lebih.”

Menurutnya, tekanan penurunan signifikan yang terlihat pada bulan Mei adalah bahwa investor institusional menyembunyikan eksposur ke rekanan yang secara fungsional bangkrut atau sangat dirugikan oleh ledakan Terra dan Luna. banyak pengaruh yang mereka pinjamkan kepada rekanan ini,” kata Francus.

Jika ada, musim dingin kripto ini telah mengekspos sebagian dari pendanaan dan sensasi berlebihan yang telah dituangkan ke dalam ruang kripto, mirip dengan kebiasaan buruk lama dari adegan startup. “Tidak hanya di sisi ventura, tim pendanaan tanpa uji tuntas yang tepat, tetapi bahkan di sisi institusional dan pinjaman, mereka yang dipandang sebagai pemain blue chips atau pemain terpusat di pasar crypto. Banyak pemain tidak mengelola pembukuan pinjaman mereka. dengan benar,” kata Fransiskus. “Pasar penuh dengan uang konyol, jadi mereka menghasilkan hasil yang fantastis.”

Tidak ada pemahaman yang cukup tentang kemungkinan kerusakan, katanya, dan beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan sejarah pasar cryptocurrency yang relatif singkat. “Sebagian juga berasal dari keserakahan belaka,” kata Francus.

Baca Juga :  Pencurian Cryptocurrency adalah 'masalah keamanan nasional yang serius'

Apa yang harus dibaca selanjutnya:

Studi Cepat: Munculnya Fintech

FinovateFall VC dan catatan analis tentang masa depan fintech

Alat Fintech, Masalah Keamanan Prioritas Utama untuk Perbankan Gen Z