Penggunaan energi bukanlah kelemahan Bitcoin, kata cryptominers • The Register

Konsumsi energi yang menonjol adalah fitur model Bitcoin, bukan cacat, menurut penambang cryptocurrency yang menganjurkan aktivitas yang haus kekuasaan.

Zach Bradford, CEO dari penambang Bitcoin yang diperdagangkan secara publik, CleanSpark, telah bergabung dengan perdebatan yang dipicu oleh penggabungan Ethereum (perpindahan dari bukti kerja ke bukti kepemilikan). .

“Bukti kerja dan energi yang digunakannya adalah fitur, bukan cacat. Bitcoin tidak memiliki CEO. Ini sepenuhnya terdesentralisasi dan satu-satunya yang benar-benar mengamankan blockchain tanpa pengawas. Cara yang baik untuk melakukannya adalah bukti kerja, karena Bitcoin digunakan di seluruh dunia sebagai mata uang tanpa ada yang mengubah mekanismenya,” katanya.

Bradford berpendapat bahwa konsumsi daya penting untuk Bitcoin, tetapi cryptominers menggunakan 90% listrik bebas karbon, sehingga emisi karbon dari pembangkit listrik tidak menjadi masalah bagi ClearSpark. Tenaga nuklir adalah bagian besar dari itu, katanya.

Bradford juga mengatakan bahwa bahkan dengan kekurangan energi global, konsumsi perusahaannya dibenarkan karena fasilitas ClearSpark terletak di “daerah tepi jaringan” dengan kelebihan daya, seperti di Georgia, AS.

Semua ini tampaknya cukup masuk akal sampai Anda mengalami pertempuran bukti yang buruk, yang dipertanyakan oleh laporan yang ditugaskan oleh Badan Proyek Penelitian (DARPA).

Laporan tersebut, yang diterbitkan pada bulan Juni, menemukan bahwa protokol tingkat rendah (atau primitif kriptografi) yang mendukung keamanan teknologi buku besar terdistribusi adalah baik, tetapi keputusan implementasi meragukan klaim kekekalan. “Beberapa peserta menunjukkan bahwa seluruh sistem bisa terlalu terpusat,” kata para peneliti.

Studi ini mencatat bahwa lalu lintas Bitcoin tidak dienkripsi. Ini berarti bahwa pihak ketiga di sepanjang rute jaringan antar node, seperti ISP, operator titik akses Wi-Fi, atau pemerintah, dapat memantau dan mengirimkan pesan yang diinginkan. “60% dari semua lalu lintas Bitcoin hanya melalui tiga ISP.”

Baca Juga :  First Digital Mengatakan Hong Kong Dan Singapura Dapat Bergabung Tangan Di Crypto

ClearSpark mungkin tampak seperti tidak perlu khawatir dalam hal jejak karbonnya, tetapi mengingat skala dampak lingkungannya untuk kontribusi sederhana penambangan Bitcoin terhadap transaksi keuangan global, ini adalah pemikiran yang menenangkan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di University of New Mexico pada bulan September menemukan bahwa penambangan Bitcoin menggunakan 75,4 terawatt-hours (TWhyear-1) per tahun pada tahun 2020. Ini adalah penggunaan energi yang lebih tinggi daripada Austria (69,9 TWhyear-1) dan Portugal (48,4 TWhyear-1). .

Tim juga menemukan bahwa emisi energi penambangan bitcoin meningkat 126 kali lipat dari 0,9 ton per koin pada 2016 menjadi 113 ton per koin pada 2021. 25% dari harga pasar. Kerusakan memuncak pada 156% dari harga koin pada Mei 2020, menghasilkan $1,56 dari kerusakan iklim global untuk setiap $1 nilai pasar Bitcoin. Kerusakan relatif sedikit lebih tinggi daripada produksi daging sapi (33%) dan jauh lebih tinggi daripada pertambangan emas (4%).

Pendiri Digiconomist Alex de Vries menunjukkan bahwa Bitcoin memproses 100 juta transaksi setiap tahun. “Jika Anda melihat dunia keuangan normal, hal itu benar-benar dapat diabaikan. Lembaga keuangan tradisional bertanggung jawab untuk memproses lebih dari 700 miliar pembayaran digital setiap tahun, dan itu masih terus meningkat.”

Bradford berpendapat bahwa bitcoin tidak tunduk pada keinginan kebijakan bank sentral seperti mata uang tradisional. Jika bank sentral cenderung mencetak uang ketika kondisi ekonomi cocok, hanya 21 juta yang akan dihasilkan. Menurut Bradford, Bitcoin akan stabil pada tahun 2140, tetapi Clearspark belum memiliki rencana.

“Kita semua berada di metaverse [by then]kata pembawa acara TV Bloomberg Katie Greifeld.

“…semua orang akan menggunakan bitcoin di sana,” Bradford bergabung kembali, sementara planet tempat mereka bergantung telah kehilangan 70% satwa liarnya sejak tahun 1970. , menunjukkan bahwa tidak ada lagi media dan industri teknologi yang dapat terlibat dalam pemikiran kelompok yang brengsek.®