Tindakan keras Taliban membekukan pasar cryptocurrency di Afghanistan

Larangan Taliban terhadap mata uang digital telah menghentikan pasar cryptocurrency Afghanistan, yang mengalami ekspansi besar-besaran setelah militan mengambil alih negara itu Agustus lalu. belajar Dengan analisis rantai.

Taliban di AfganistanTaliban juga awalnya mempertimbangkan untuk mengendarai gelombang kripto (Foto: Departemen Pertahanan AS/Lt. jg Joe Painter/RELEASED, Flickr, License)“Afghanistan berada di peringkat ke-20 dalam indeks adopsi crypto 2021, tetapi telah jatuh ke bagian bawah daftar sejak pengambilalihan Taliban Agustus lalu,” kata Chainanalysis.

Ini terjadi dua bulan setelah pemerintah memberlakukan larangan cryptocurrency nasional dan kemudian menangkap banyak dealer token digital yang menolak untuk mematuhi.

Akses internet Afghanistan yang rendah dan pasokan listrik yang tidak dapat diandalkan tidak terlalu menguntungkan untuk aktivitas cryptocurrency, tetapi pengambilalihan Taliban musim panas lalu masih memicu revolusi mata uang digital skala kecil.

Pengecualian Afghanistan dari sistem keuangan global setelah pejuang Taliban merebut ibu kota Kabul menyebabkan lonjakan penggunaan kripto.

Yang paling terpukul adalah penutupan domestik sistem SWIFT yang menopang transaksi keuangan internasional. Selain itu, Amerika Serikat telah membekukan cadangan bank sentral Afghanistan, yang secara efektif melumpuhkan sektor perbankan lokal.

Dengan demikian, warga Afghanistan yang tidak dapat menerima pengiriman uang dari kerabat di luar negeri atau bahkan melakukan transfer domestik telah menggunakan alternatif berbasis kripto. Misalnya, HesabPay, salah satu aplikasi transfer uang cryptocurrency telepon Afghanistan, memiliki 380.000 pengguna aktif pada bulan Maret, hanya tiga bulan setelah peluncurannya.

Bahkan Taliban awalnya mempertimbangkan untuk menunggangi gelombang kripto.

Pada bulan Februari, kelompok tersebut mengatakan akan mempelajari apakah cryptocurrency kompatibel dengan praktik keuangan Islam sebagai bagian dari upaya untuk menemukan solusi terhadap krisis likuiditas yang menghancurkan. Terutama karena dianggap dekat dengan perjudian.

Baca Juga :  Raksasa Crypto Global Lainnya Meluncurkan Layanan Perdagangan Crypto di Irlandia

Chainanalysis juga mencatat bahwa beberapa peningkatan pembelian cryptocurrency mungkin telah digunakan untuk mencuci hasil dari produksi opioid dan metamfetamin Afghanistan, dengan sumber anonim menunjukkan hal ini. Namun, tampaknya tidak ada lagi bukti yang mendukung hipotesis ini.