Korban Penipuan Crypto Mencoba Membuat Coinbase Bertanggung Jawab atas Kerugian

Selama setahun terakhir, ribuan orang telah kehilangan ratusan juta dolar ketika gerombolan penipu canggih menarik uang dari akun yang dikendalikan oleh aplikasi untuk raksasa mata uang kripto Coinbase. Tak perlu dikatakan, saya kehilangan puluhan juta mata uang kripto.

Sekarang para korban itu melawan. hampir 100 orang Perusahaan tersebut mencoba untuk meminta pertanggungjawaban Coinbase, dengan mengatakan bahwa itu tidak cukup untuk melindungi mereka. Dikatakan telah memberi tahu perusahaan untuk memperbaiki cacat pada perangkat lunak Coinbase Wallet-nya yang memungkinkannya melakukannya.

Permintaan itu tidak berhasil, kata korban penipuan.

“Mereka mencoba menjadi lembaga keuangan tanpa infrastruktur untuk mendukungnya,” kata Roche Friedman, seorang pengacara yang mewakili sekitar 96 korban dalam permintaan arbitrase yang serupa dengan gugatan yang diajukan terhadap Coinbase.Satu Eric Rosen mengatakan:

“Tidak ada prosedur untuk menghentikan penipuan ini,” kata Rosen. “Tentu saja, para penjahat dengan cepat menyadari hal ini dan menginstruksikan korban untuk mengunduh dompet Coinbase.”

Banyak dari korban kehilangan cadangan hidup mereka. Permintaan tersebut menyatakan bahwa juga harus ada aturan yang mewajibkan bank untuk mengganti pengguna kartu debit untuk transfer yang tidak sah. Berlaku untuk pelanggan Coinbase.

Coinbase tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai permintaan arbitrase. Awal tahun ini, perusahaan mengatakan sedang bekerja dengan penegak hukum dan regulator untuk menghentikan penipuan.

Arbitrase dapat menjadi awal likuidasi Apakah ideologi independensi cryptocurrency dan tata kelola yang digerakkan oleh perangkat lunak dapat bertahan dari kontak dengan sistem keuangan arus utama yang sangat diatur. Korban penipuan skala besar yang sedang berlangsung The Washington Post melaporkan pada bulan April telah kehilangan lebih dari $60 juta jika Coinbase diperintahkan untuk mengeluarkan pengembalian uang kepada pelanggan karena permintaan arbitrase. Itu bisa menyebabkan sebanyak seribu korban.individu Partisipasi dalam Permintaan Arbitrase Coinbase, Beberapa dari mereka mengatakan bahwa mereka telah ditipu pada bulan Agustus tahun ini dan telah kehilangan total lebih dari $21 juta.

Baca Juga :  Stablecoin adalah 'hasil termudah' untuk regulasi kripto

Seorang mantan polisi jatuh cinta pada Alice. Dia kemudian terjebak dalam penipuan cryptocurrency senilai $ 66 juta.

Banyak orang terpaksa menggunakan arbitrase alih-alih mengajukan perselisihan karena persyaratan layanan Coinbase Wallet. pengadilan AS. Sementara keputusan arbiter tidak menetapkan preseden hukum formal, itu membantu menjawab salah satu pertanyaan kunci di era kripto yang sedang berkembang: Apakah aturan sistem keuangan yang ada efektif terhadap perusahaan kripto?

Tidak seperti penipuan lain di mana Anda ditipu untuk mengirim uang ke tempat lain, skema ini memungkinkan individu Uang dicuri langsung dari rekening mereka. Setelah bertemu korban di media sosial, aplikasi kencan, atau pesan teks dengan nomor yang salah, scammers mengatakan bahwa mereka dapat memperoleh keuntungan tinggi melalui “penambangan likuiditas.”calon investor Saya harus membeli “sertifikat penambangan” dengan mengklik prompt dompet coinbase untuk “mengkonfirmasi pembayaran”.

Sertifikat itu tidak nyata dan prosesnya bukan pembayaran. Mengklik pada voucher yang tampak tidak berbahaya ini mencatat satu baris kode komputer yang memberikan izin kepada scammer untuk mencuri crypto yang disetorkan ke akun Anda beberapa minggu atau bulan kemudian. Coinbase “tidak memiliki prosedur untuk menghentikan penipuan ini,” kata Rosen. “Mereka bahkan tidak terlihat mencoba. Tentu saja, para scammer dengan cepat menyadari hal ini dan secara harfiah menginstruksikan korban untuk mengunduh dompet Coinbase.”

Korban menceritakan kisah serupa: Scammers menghabiskan berminggu-minggu meyakinkan mereka untuk berinvestasi lebih banyak sampai suatu hari uang mereka habis Pembantaian disebut ‘scam’. Dalam penipuan ini, rekening korban digemukkan seperti babi untuk disembelih.

Menurut laporan ProPublica and Vice, setidaknya beberapa penipu garis depan adalah korban perdagangan manusia di Asia Tenggara dan dipaksa bekerja di bawah ancaman kekerasan. minggu ini, Komisaris Perlindungan Investor Delaware telah mengeluarkan perintah penghentian dan penghentian terhadap lebih dari 15 orang yang diyakini “melibatkan atau bekerja dengan” korban yang diduga.

Baca Juga :  Ethereum Berubah Menjadi Deflasi Saat XEN Crypto Degens Masuk

Namun, beberapa orang yang kehilangan uang mengatakan bahwa pelaku hanyalah bagian dari cerita.

“Saya berutang Coinbase lebih banyak daripada scammers karena mereka tidak bisa efektif tanpa Coinbase,” kata James Osban, yang kehilangan $77.000 dalam penipuan.

Tingkat legitimasi yang diberikan oleh perusahaan seperti Coinbase, dikombinasikan dengan kurangnya bendera merah, memungkinkan Osbun untuk melanjutkan ketika seharusnya berhenti, katanya.

“Setidaknya beri tahu saya apa yang dilakukan akun saya,” kata Osbun, mengacu pada kontrak pintar siluman. “Anda mempertaruhkan uang Anda: lanjutkan? Ya atau tidak?” Mereka bahkan tidak melakukan itu,” tambahnya.

Dalam beberapa bulan terakhir, Coinbase telah menyesuaikan peringatan yang ditampilkan di aplikasi Wallet untuk menunjukkan bahwa situs web tersebut meminta izin untuk menarik sejumlah besar dolar dari akun. (Namun, aplikasi dompet dalam aplikasi utama Coinbase tampaknya masih rentan. Tidak jelas apakah menandatangani kontrak pintar akan memungkinkan situs web mengakses seluruh saldo seseorang.)

Apakah crypto adalah rumah kartu? Garis waktu industri yang bergejolak.

Selama bertahun-tahun, regulator tidak terlalu memperhatikan cryptocurrency. Tetapi ketika popularitasnya melonjak di kalangan orang Amerika pada tahun 2020, begitu pula klaim penipuan ketika uang digital lintas batas berubah menjadi demam emas bagi pencuri di luar negeri, termasuk pemerintah Korea Utara.

Sementara itu, regulator negara bagian dan federal mengambil tindakan terhadap beberapa perusahaan. Komisi Sekuritas dan Bursa telah meluncurkan gugatan terhadap perusahaan dan promotor cryptocurrency tertentu karena melanggar undang-undang sekuritas.Industri Cryptocurrency Melawan, Klaim Undang-undang ini yang biasanya berlaku untuk saham tidak boleh berlaku untuk mata uang atau token digital yang terdesentralisasi.

Bagaimana Regulator Negara Menggantikan Pemerintah Federal Dalam Menindak Pasar Crypto

Baca Juga :  Neobank Current yang didukung Andreessen Horowitz menjelaskan mengapa sebenarnya ini saat yang tepat untuk mulai memperdagangkan mata uang kripto selama resesi besar

Para Ahli Mempertimbangkan Pentingnya Coinbase Kasus ini jauh melampaui korban ini.

Lee Reiners, direktur kebijakan di Duke Center for Financial Economics dan Duke Law Fellow dan peneliti cryptocurrency, mengatakan: “Jika arbiter menemukan penggugat ini, “Siapa pun yang kehilangan uang dalam penipuan cryptocurrency akan memanggil pengacara.” penipuan keuangan.