Korea Selatan mencari perangkat lunak untuk melacak $7,2 miliar dalam crypto ilegal

Kantor kejaksaan tinggi Korea Selatan sedang berusaha untuk memburu dana kripto ilegal dengan membeli program perangkat lunak yang melacak transaksi dan sumber mata uang kripto, media lokal melaporkan Jumat.

Lihat artikel terkait: Peretas Korea Utara menyelundupkan mata uang kripto senilai $52 juta ke bursa Korea Selatan: Chainalysis

fakta cepat

  • Program pelacakan akan digunakan oleh Divisi Investigasi Khusus Kejahatan Korupsi Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul, yang sedang menyelidiki lebih dari $7,2 miliar dana yang ditransfer secara ilegal ke luar negeri melalui pertukaran mata uang kripto.
  • Jaksa dilaporkan bekerja sama dengan Badan Pajak Nasional dan otoritas keuangan lokal, karena mereka percaya dana yang ditransfer terkait dengan pencucian uang dan aset tersembunyi di luar negeri.
  • Jaksa belum mengidentifikasi perusahaan atau entitas yang membeli perangkat lunak pelacakan, tetapi pejabat percaya perangkat lunak memungkinkan pemantauan real-time dari transaksi kripto, informasi tentang koneksi antara transaksi yang berbeda, rincian transaksi antara dompet dan bursa, dan Sumber dana ilegal itu dilansir Kookmin Daily.
  • Instansi pemerintah lainnya, seperti Biro Investigasi Federal AS (FBI) dan Europol, bekerja sama dengan Chainalysis, perusahaan analisis data blockchain yang berbasis di AS, untuk melacak aktivitas blockchain ilegal, termasuk peretas Korea Utara.
  • Para pihak akan bekerja sama dalam penyelidikan kriminal terkait aset kripto, pencegahan pencucian uang, dan kerusakan akibat aktivitas ilegal tersebut.

Lihat artikel terkait: Korea Selatan menyita $ 184 juta dalam cryptocurrency untuk pajak yang belum dibayar

Baca Juga :  Coin: Trailer A Founder's Story memberikan sentuhan yang bagus pada Crypto