Blockchain.com Mengakhiri Kontrol Crypto Rusia Di Tengah Sanksi UE

Penyedia dompet Crypto Blockchain.com adalah perusahaan terbaru yang segera berhenti melayani warga Rusia karena sanksi terbaru yang dijatuhkan oleh Uni Eropa.

Blockchain.com telah memberi tahu pengguna bahwa mereka akan menutup akun warga Rusia dalam waktu dua minggu, kantor berita lokal RBC melaporkan 14 Oktober.

Menurut laporan, Blockchain.com akan memungkinkan pengguna Rusia untuk menarik dana hingga 27 Oktober 2022. Setelah tanggal tersebut, akun warga Rusia dilaporkan akan diblokir.

Pernyataan itu menekankan bahwa Blockchain.com saat ini dilarang memberikan layanan hak asuh dan penghargaan kepada warga Rusia sesuai dengan paket sanksi kedelapan UE terhadap Rusia.

Tidak seperti sanksi sebelumnya yang membatasi pembayaran cryptocurrency Rusia dan UE menjadi sekitar $9.700 atau €10.000, paket terbaru melarang semua pembayaran cryptocurrency lintas batas antara Rusia dan UE meningkat. Sanksi baru dijatuhkan pada 6 Oktober.

Layanan Blockchain.com tidak terbatas pada layanan penitipan. Blockchain.com juga mengoperasikan dompet non-penahanan. Ini dirancang secara ideal untuk memberi pengguna kendali penuh atas aset mereka sementara perusahaan tidak memiliki akses ke data dompet mereka. Selain dompet non-penahanan, Blockchain.com juga mengoperasikan akun perdagangan kustodian, memungkinkan pengguna untuk membeli dan menjual cryptocurrency di platform.

Masih belum jelas apakah pelanggan Rusia akan dapat mempertahankan akses ke dompet tanpa hak milik Blockchain.com. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar Cointelegraph.

Blockchain.com bukan satu-satunya platform yang menangguhkan beberapa layanan ke Rusia di tengah sanksi terbaru. Pengembang blockchain terkemuka Dapper Labs juga telah menangguhkan akun Rusia-nya karena sanksi UE terbaru terhadap Rusia dan warganya.

Sejumlah bursa utama dan platform peer-to-peer lainnya, termasuk Crypto.com, Coinbase dan LocalBitcoins, juga akan mengikuti sanksi, menurut laporan online. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar Cointelegraph.

Baca Juga :  Miliarder Chamath Palihapitiya Memprediksi Satu Sektor Crypto Akan Membiayai Semua Aset

Terkait: Otoritas Rusia Menyetujui Penggunaan Crypto Untuk Pembayaran Lintas Batas

Binance, salah satu pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia, tidak terkecuali. Perusahaan bekerja sepanjang waktu untuk menerapkan pembatasan baru ke Rusia juga. Seorang juru bicara Binance mengatakan kepada Cointelegraph bahwa “menerapkan perubahan seperti ini akan memakan waktu karena memerlukan koordinasi yang cermat dengan berbagai teknologi dan mitra manajemen risiko.”

Beberapa bursa, termasuk perusahaan saudara Tether, Bitfinex, sebelumnya menentang sanksi kripto terhadap warga negara Rusia biasa. Pada Maret 2022, Paolo Ardoino, chief technology officer di Bitfinex, mengatakan, “Ini adalah pandangan kami bahwa tindakan pemerintah tidak selalu mewakili keinginan individu. Saya di sini.