Aktivitas Crypto ‘Risiko Tinggi’ Tersebar di Eropa Timur: Chainalysis

Menurut laporan hari Kamis oleh perusahaan analitik blockchain Chainalysis, aktivitas cryptocurrency yang dianggap “berisiko tinggi” lebih umum di Eropa Timur daripada di tempat lain di tengah perang antara Rusia dan Ukraina.

Menurut Chainalysis, Eropa Timur adalah pasar cryptocurrency regional terbesar kelima, dengan nilai US$630,9 miliar yang diterima secara on-chain antara Juli 2021 dan Juni 2022. Ini mewakili 10% dari aktivitas perdagangan global selama masa studi, yang relatif konsisten. dalam pertunjukan masa lalu.

Sekitar 18% aktivitas cryptocurrency di Eropa Timur terkait dengan aktivitas “berbahaya atau ilegal”, menurut laporan tersebut, persentase tertinggi dari wilayah mana pun yang diukur dengan Chainalysis. Tapi itu sebagian besar karena perdagangan yang dianggap berisiko, dengan tingkat perdagangan ilegal blok itu lebih rendah daripada di Afrika sub-Sahara dan Amerika Latin, dan setara dengan Amerika Utara.

Faktor kunci dalam prevalensi aktivitas berisiko di kawasan ini adalah prevalensi “pertukaran berisiko tinggi” dengan sedikit atau tanpa standar informasi Know Your Customer (KYC). Menurut laporan tersebut, pertukaran tersebut menyumbang sekitar 6% dari aktivitas perdagangan di wilayah tersebut, dengan 1,2% untuk wilayah terdekat berikutnya.

Di Rusia, negara terbesar di Eropa Timur, sanksi sebagai tanggapan atas agresi Ukraina telah membatasi akses warga ke banyak layanan kripto internasional, yang dapat mendorong orang ke layanan yang lebih berisiko.Uni Eropa pekan lalu semakin memperketat pembatasannya pada perdagangan mata uang kripto Rusia, melarang semua dompet cryptocurrency, akun, dan layanan penyimpanan dari Rusia.

Perdagangan cryptocurrency Rusia, baik crypto-to-virtual dan crypto-to-fiat, melonjak pada bulan Maret setelah invasi Ukraina, kata laporan itu. Seorang ahli anonim yang telah bekerja dengan badan-badan intelijen keuangan di Eropa Timur mengatakan kepada Chainalysis bahwa oligarki dan orang-orang biasa mencari cara untuk menghasilkan uang atau uang tunai di luar Rusia.

Baca Juga :  Ulasan Pasar Crypto, 21 Oktober

Perdagangan Crypto di Rusia, yang diukur dengan Chainalysis, turun karena batasan diberlakukan pada bulan-bulan setelah lonjakan Maret. Pada saat yang sama, Rusia pindah ke bursa baru di negara-negara seperti Kazakhstan dan Georgia, kata sumber Chainalysis.

Menurut penelitian Chainalysis sebelumnya, Rusia telah melihat sejumlah besar ransomware dan aktivitas pencucian uang berbasis cryptocurrency sejauh ini.

Transaksi terkait mata uang kripto juga meningkat di Ukraina setelah perang dimulai pada bulan Maret, menurut laporan tersebut. Namun, aktivitas mata uang kripto Ukraina, termasuk mata uang nasional hryvnia, telah mengalami tren penurunan sejak Maret.

Tatyana Dmitrenko, pejabat senior kementerian keuangan Ukraina yang dikutip dalam laporan Chainalysis, mengatakan data itu muncul karena pembatasan transaksi mata uang-tunai, seperti pembelian dolar dan euro, secara bertahap dilonggarkan pada Maret.

Namun, Ukraina telah melihat peningkatan yang stabil dalam transaksi crypto-to-crypto sejak Maret. Ukraina berada di peringkat ketiga dalam Indeks Adopsi Crypto Global Chainalysis 2022, yang mengukur adopsi crypto akar rumput oleh warga.