Dump data Celsius Exchange adalah hadiah untuk detektif dan pencuri cryptocurrency

sifat paradoks Aspek kunci dari privasi cryptocurrency adalah bahwa blockchain, buku besar yang tidak dapat diubah dari semua transaksi cryptocurrency, bertindak sebagai peta dan topeng. Namun, seperti pertukaran mata uang kripto yang memungkinkan pengguna untuk menukar mata uang kripto dengan mata uang tradisional, sangat sedikit entitas yang dapat mencocokkan rangkaian angka dan huruf samar di alamat tersebut dengan identitas dunia nyata mereka. Jadi ketika salah satu dari pertukaran ini tiba-tiba membuang database pengguna internal yang besar secara online, mereka tidak hanya membocorkan data mereka sendiri. Mereka menyediakan kunci untuk menguraikan sejumlah besar rahasia keuangan.

Itu terjadi minggu lalu ketika Celsius, pertukaran mata uang kripto yang menghadapi kebangkrutan, membocorkan banyak koleksi data perdagangan penggunanya melalui pengajuan pengadilan, jenis pelanggaran privasi yang tidak biasa.Sebagai bagian dari proses kebangkrutan, pemilik perusahaan telah dituduh menarik puluhan cryptocurrency senilai jutaan dolar dari bursa sebelum menyatakan kebangkrutan. Pengacara perusahaan telah merilis dokumen yang diyakini berisi data pada setengah juta transaksi hingga menghentikan perdagangan dari April hingga Juni tahun ini, basis data pengguna yang berisi 14.500 halaman PDF sebelum dihapus. secara singkat diposting di situs web catatan pengadilan PACER, tetapi Gizmodo menyalinnya ke Internet Archive, di mana ia juga diunduh secara luas sebelum dihapus.

Data dump berisi nama pengguna Celsius dan detail transaksi, serta tanggal dan jumlah setiap pembayaran. Basis data tidak berisi alamat cryptocurrency yang secara langsung mengidentifikasi pengirim dan penerima di blockchain cryptocurrency, melainkan alamat pembayaran unik yang sering dirinci hingga 12 atau lebih desimal presisi Blockchain mencatat pembayaran berdasarkan jumlah.

Baca Juga :  Crypto: Crypto Giant Coinbase Memperoleh Lisensi Singapura

Singkatnya, kebocoran Celsius menawarkan pelacak cryptocurrency profesional dan amatir hadiah yang berharga, memungkinkan mereka untuk tidak hanya melihat transaksi pengguna Celsius, tetapi juga mengidentifikasi dan melacak dana pengguna tersebut di seluruh blockchain. Ini dapat membuka kemungkinan baru untuk mengidentifikasi scammer, peretas, atau pengguna nakal lainnya yang mungkin telah menyalahgunakan Celsius sebagai layanan pembayaran untuk koin yang disalahgunakan. Tapi itu juga membuat pengguna Celsius dieksploitasi oleh seniman dan pencuri penipu. Mereka menyisir data, menghubungkannya ke akun lain, dan mengidentifikasi kepemilikan kripto mereka sebagai sasaran empuk.

“Ini sebenarnya adalah salah satu pelanggaran pertukaran data terburuk sejak Gunung Gox,” kata Nick Bax, kepala penelitian di konsultan keamanan dan perusahaan pemulihan aset Convex Labs. Namun, dia menyebutnya “untuk analis,” sambil membandingkan kebocoran Celsius dengan pelanggaran bencana pertukaran Bitcoin awal Mt. Gox, yang bangkrut pada tahun 2014 oleh peretas dan yang database perdagangannya bocor secara online. Mimpi yang menjadi kenyataan, “panggilnya dia. Pelacakan mata uang kripto.

“Anda dapat menemukan saldo, setoran, penarikan seseorang, dan mengikat semuanya ke blockchain,” kata Bucks. “Kita dapat menggunakannya selamanya, tetapi juga dapat disalahgunakan. Penjahat sekarang mendorong melalui situasi ini dan mencari orang dengan saldo tertinggi.” , Pemegang cryptocurrency kaya ini dapat menjadi sasaran spearphishing, penipuan, dan bahkan pemerasan fisik, Bucks memperingatkan .